3/28/2017

Selamat Ultah, Perempuan Yang Dilewatkan Kewanitaannya

Kau tahu, life satisfaction peaks at age 23. Hari ini aku telah berada di portal 23 dan aku benar-benar berpuas hati dengan kehidupanku. Balance life. Kerja dan hal-hal menjadi dewasa. Asal kau tahu menghargai orang sekeliling, rasa bahagia itu akan sendiri datang. No one will stay forever. Tiada. Keluarga, kawan, kerja sekalipun. Tiada yang kekal. So live on. Pada titik kau berlapang dada untuk takdir inilah, bahagia datang meresapi jiwa.

Senyum/Senyum.

Tahun lepas adalah tahun tough untuk aku. Tahun peralihan dari pegang tittle student kepada pekerja dewasa. Boleh dikatakan segala-galanya tunggang-langgang. Haru biru. Semua hal yang melibatkan proses menjadi pekerja dewasa adalah sial dan membosankan. Ntah macam manalah Generasi X settlekan hari-hari mereka. Bangun pagi untuk lakukan hal-hal yang sama sahaja. Tak adventure betul. 

Ketika aku dirundum resah menjawab setiap persoalan yang menghentam kuat ke tubuhku, Tuhan hadirkan bait-bait penyembuhan. Aku mulai merasakan ada betulkan kata Pak Hamka - kalau hidup sekadar hidup, babi di hutan juga hidup. Kalau kerja sekadar bekerja, kera di hutan juga bekerja. Kerja tidak akan habis dan kesatria yang tolol itu akhirnya akan mati jua - jadi? Jadi persetankan hal-hal yang merosakkan ketenangan hakiki milik manusia sejati, bersenang-senanglah!

Langkah pertama yang aku ambil adalah keluar berbakti kepada masyarakat. Sekadar isi malam hujung minggu di Dapur Jalanan. Dalam masa yang sama cari circle baharu. Disini aku bertemu Hadi dan Safiyah. Ya. Aku all out gila pada malam itu. Tak cukup di dapur, aku layan joget lambak. Malam itu, aku telah jumpa kembali jiwa aku. Mai yang lama.

Tidak berhenti disitu, Tuhan hantar Rafi pula. Dia datang dalam hidup aku ketika aku betul-betul tenat dan tiada semangat untuk hidup (jadah apa kalau tiap hari kerja dari jam 8, balik jam 10, hadap komputer, officemate sibuk bergosip - ulang sampai mati) Epiknya, Kami berjumpa di Surabaya, Indonesia. Kawan kepada sepupu aku. Dari perempuan genit ini pula, Tuhan datangkan Abu dalam hidup aku. Abu is my alter ego.

Harapan aku untuk ulang tahun kelahiran ini, aku diberikan kesihatan yang baik dan keuangan yang mudah. Aku akan terus belajar dan meletakkan diri dalam masyarakat. Banyakkan membaca dan stay humble. Inspire young people yang stuck macam aku. Aku berharap orang-orang sekeliling aku juga berasa senang dengan kehadiran aku. Kemudian, aku berharap Tuhan aku bukakan lagi jalan-jalan untuk aku lalu. Akhir sekali, aku berharap di tahun ini, Tuhan akan membuka rahsianya; perihal orang-dalam-simpanan.

Mai Radhi, Menuju 24.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan