Jumat, Juli 21, 2017

Take me back to the ocean, ف, /f/ - Uch

Pustakawan di pustaka-ku, ف, /f/

Barangkali bacaan mentera right person, wrong timing tiada lagi kesan sekiranya dua pasang kaki itu benar-benar percaya bahawa mereka saling memerlu dan mengatakan usaha untuk berjuang melawan waktu. Atau. (Senyum). Atau rasa-rasa yang sukar diungkap ini telah pun mengelabui sepasang mataku.

Aduhai  ف, /f/,

Sampai ke hari ini aku tidak menyangka; aku ada kamu, ف, /f/.

Kau tahu, ntah berapa gelen teh panas telah aku hirup untuk tenangkan diri. Buat jawab suara-suara kecil di kala duduk sendiri-sendiri. Bagaimana ya diakhirnya kita boleh jadi rapat sebegini? Bagaimana kau melihat aku? Atas dasar apa kau gerakkan hatimu? Apa yang menyebabkan kau pilih aku? Biasalah, ف, /f/. Perempuan. Perempuan banyak berfikir hal-hal remeh.

***

Aku berasa senang, diakhirnya — Tuhan menghantar kau. Ia suatu rahmat apabila kau juga rupanya gemar akan gunung-gunung, hutan-hutan dan keseluruhan isi alam-Nya. Bahkan Tuhan hantar kau lengkap seperti aku mencintai buku-buku dan lagu-lagu (gambar-gambar juga). Aku berharap dengan menunjukkan dua-tiga perangai tak semegah semasa bersama kau; kau masih mahu aku.

"Masa hadapan perlu difikirkan, untuk mendapat buah fikiran yang boleh mengukir kebahagiaan" - You wrote this on the morning of raya pertama.

Jap. Adakah aku terlalu memuji kau dalam penulisan ini? Hehe.

Aku berharap kita tidak tergesa-gesa dan segala-galanya akan menjadi baik.

Kan, ف, /f/?

(Senyum)

Mai Radhi.