Mereka Menyanyi: Jangan Bazirkan Perasaan Benci


Dari jauh terlihat mara api menjulang tinggi. Bahan bakarnya adalah ikhtiar seorang lelaki penggemar api. Kami senang memanggilnya Epi. Dipatah-patahkan kayu ranting, ditambah dengan daun kering. Yang mana nanti asap tebalnya berkejar-kejaran dengan makhluk kecil. Makhluk yang menggerumus darah merah kami. Aku baru pulang daripada berjalan membersihkan diri bersama Lisa, Tikus, Jiji dan Fakhri. Waktu aku sampai, batang hidung yang lain tidak kelihatan. Cuma ada Farid dan Syahir terbunuh kepenatan. Barangkali rasa lelah telah menjalar naik menidurkan tubuh yang letih. Kira-kira 60km juga kami berkayuh daripada Masjid Sultan Abdul Samad ke Port Dickson. Lega hati kami sampai ke lokasi sebelum matahari tergelincir.

Radpacker Bike Camping 2.0
Boleh jadi 1.0 itu rujuk kepada kayuhan tahun lepas — tahun pertama kami berjabat tangan sebagai kawan. Kalau ikut route tahun lepas, kami perlu lajak berbelas kilometer lagi kehadapan. Lebih jauh lokasinya. Mujur tahun ini dak Radpacker diberi hidayah untuk berhenti sahaja di kawasan yang lebih dekat dengan penempatan. Tapaknya masih percuma. Tinggal tempat mandinya sedikit jauh. Kira-kira 3km nun di hujung. Apa-apa pun masih baik untuk aku yang sudah tidak larat menunggang basikal baru. Lagipun cuma berempat sahaja yang menaiki basikal, selainnya pacu kenderaan. Jadi persiapan bahan mentah, makanan (kali ini) lebih teratur. Siap bawa ice box merah lagi kau! Cool tak cool.

"Jom duduk di pantai," ajak Lydia seraya bangun dari pembaringan di buai gantung waktu aku terkial-kial memasukkan baju kotor ke dalam pannier basikal. Walaupun jam telah melangkaui nombor 12, namun masih tiada tanda-tanda 'malam kebudayaan' hendak dimulakan. Masing-masing pilih berbuat hal sendiri. Atau mungkin tiada malam kebudayaan pada hari ini(?) Tapi mana boleh.. main kad merupakan tradisi camping. Malam tidak akan sempurna tanpa menipu orang dan bergelak ketawa. Tidur awal hanya membuang-buang masa. Entahlah. Yang aku ingat aku mengakhiri malam tersebut tanpa menyetuh kad mahupun duduk dalam bulatan. Kerana malam itu aku pilih untuk melayan perasaan di tepi pantai. Bak kata Altimet, malam ini aku acah deep, buat lirik untuk budak acah deep.

Senyuman dikuntum manis biarpun pekat malam menyekatnya (untuk kelihatan). Lambat-lambat aku pasang reaksi. Aku sebenarnya cuak dengan ruang dan laut. Tak berapa minat.  Kalau kau bagi gunung dan laut; aku pilih gunung. Atau mungkin aku tak pilih dua-dua. "Jomlah.. saya ada," ujurnya lagi. Aku hantar pandang ke pasir datar. Hujungnya ada ombak menghempas bunyi.

"Jom.."

Puisi persahabatan daripada Asnawi Aminudin

5 tahun yang lepas; Konfrontasi Jiwa

5 tahun lepas, bulan yang sama (barangkali tarikh pun sama), aku telah duduk menghadap Selat Melaka bersama sekumpulan orang yang menamakan diri mereka sebagai Konfrontasi Jiwa. Tahun muda. Tahun pemberontakan. Ahh.. aku akan bertukar menjadi sentimental kalau mahu berbicara tentang ini. Sekumpulan orang yang aku pilih sendiri. Macam aku pilih untuk langsaikan hujung minggu tiga kali berturut-turut dengan dak Radpacker. Aku masih ingat malam itu Nawi ada buatkan puisi. Lalu aku datang. Aku dalam puisi ini merujuk kepada Jang, Ben dan Nawi. Cepat masa berlalu. Konfrontasi Jiwa pun sudah mati. **Kali terakhir aku berjumpa dengan Jang pada tahun 2016. Aku ada dengar desus-desus mengatakan Asnawi Si Jebat Derhaka dan Jang Mendi tidak menulis lagi.

***
5 tahun ke depan; Sekarang
Hari ini di sisir pantai sekali lagi aku menghadap Selat Melaka. Kami bertiga — aku, Jiji dan Lydia. Jika kau lihat ke depan, ada bentangan laut meluas. Di horizonnya wujud cahaya nipis-nipis datang dari sampan nelayan. Langitnya semacam hendak hujan. Jika kau menoleh ke belakang, nun di sana ada pokok-pokok tinggi. Di bawahnya terletak bayang-bayang khemah dan basikal kami. Untuk aku, aku pilih berkiblat ke sudut tepi; lebih rasa selamat melihat bangunan daripada gerun memandang laut hitam. Sambil leka bermain pasir, sambil peka mendengar sirr. Aku rasa kesan sebulan tidak bertentang mata buatkan kami kumpul banyak cerita. Wallahi senang aku lihat masing-masing gembira. Senang mendengar cerita-cerita mereka; terutamanya yang di depan mata ini.

***

Apa yang akan berlaku pada 5 tahun ke hadapan?
Tenang adalah kata yang paling sejuk untuk melenyapkan risau dan perkara bodoh. Aku berharap ketenangan sentiasa datang waktu risau itu tumbuh. Kalau jangka hayat persahabatan macam Konfrontasi Jiwa; realiti adalah kami akan berpecah. Tak aci. Mana boleh berpecah kalau bunga **Philia sedang mekar dalam hati aku? “Cinta sesama manusia akan menyempurnakan cinta Ilahi. Mereka akan saling mengingatkan, saling berpesan-pesan.” bahas Jiji dan Lydia. Jangan kepikiran sangat. Tidak sihat untuk tubuh badan. Malam inikan malam yang kita tunggu (untuk berjumpa kawan).

Suara riuh pun datang dari punca api. Kami tertoleh ke belakang. 5 tahun akan datang suara ini akan hilang. Aku berharap ia kedengaran semula waktu membela aku nanti di padang mashar, waktu aku tergelincir di siratul mustaqim.“Kita camping dalam syurga ya. Jadi sahabat di sana. Lillahi taala.

Kapal kawan,
Mai Radhiallah.

Special thanks untuk semua kawan yang pernah baik pada aku.
**Last jumpa dengan Ben adalah weekend lepas — ♥️

Special thanks to Jang, Ben, Nawi & Mai-19-yo


Keratan cerita Cycling Home From Loas & Babi (Gambar: Terkapar Di Kapar)


Mai! Babi, Mai!” Jerkah Park semacam kenampakan genderuwo. Aku yang sudah setting posisi badan dalam sleeping beg jadi cuak mengangkat kepala toleh ke atas. Damn! Bapak besar gila babi! Dalam samar-samar cahaya lampu dari rumah Let, seekor babi jantan live berada di depan mata. Bontotnya montok ke kiri ke kanan. Bulunya kasar berwarna coklat kehitam-hitaman. Barangkali babi ini jenis babi hutan berusia 3-4 tahun yang sesat. Masing-masing hilang kata. Anjing-anjing Let mula menyalak halau babi tersebut supaya beredar dari kawasan ini. Bergaduhlah mereka di atas kepala kami. Aku fikir dalam seram-seram ada babi, lagi seram kalau bapak Let keluar bawa parang tetak kami. Gara-gara aku pakai simbol agama: tudung. Cepatlah siang, cepatlah datang!

Keretan daripada unpublished zine/buku; Cycling Home From Laos
Mai Radhi 2017
***

Gambar babi: Terkapar Di Kapar oleh Raja Shahrul Helmi
Kapar dalam kebanyakkan fikiran orang adalah penempatan samseng. Tiada apa yang menarik. Angin menyatakan nama Kapar itu sendiri diambil waktu lanun menyerang kawasan Tok Acob (orang yang membuka tanah Kapar dari Seberang Sumatra) menyebabkan kematian ramai orang terkapar di sungai. Peristiwa ini diambil dengan menamakan sungai tersebut sebagai Sungai Kapar sekaligus Kapar mendapat nama. Sepanjang 23 tahun; aku tak pernah rasa Kapar ini sebuah pekan yang menarik sehingga terjumpa blog Terkapar Di Kapar.

Terkapar Di Kapar adalah sebuah blog yang aku jumpa tahun lepas semasa membuat carian mengenai Meru (kawasan tempat tinggal aku). Sejak daripada itu, aku kerap lewati blog ini untuk rujukan walaupun tiada sebarang penambahan posting. Minggu lepas sekali lagi aku membuat carian Terkapar Di Kapar dan tenung lama gambar babi di atas; membuatkan aku rasa aku pun nak cerita fasal babi live depan mata. Aku email penulis sebab nak pakai gambar babi dia ni. Inspirasi betul.

Terkapar Di Laos
Laos tidak main-main. Di kawasan perkampungan daerah Luang Prabang, binatang peliharaan mereka adalah babi. Babi dan anak kecil semacam kawan akrab, digumul-gumul, dipeluk-peluk. Antara babi dengan orang, aku lebih takut orang. Waktu kami mau bermalam di rumah Let, pada awalnya mendapat tentangan kerana berlainan agama. Baru aku sedar jilbab yang aku pakai ini adalah simbol keagamaan. Penentang itu ditenangkan oleh anak, saudara dan jirannya yang beragama kristian. Dego, jiran yang duduk sekitar kawasan itu melawat kami semasa kami sedang bermakan malam dengan keluarga Let dan Pami. Dego kenalkan diri sebagai seorang kristian. Seraya Dego berkata "Kristian love Muslim, Muslim love Kristian," (Pada hari yang sama di negeri hujan batu, pakcik kon bergaduh selepas sembayang jumaat sebab bunyi hon bertalu-talu).

Keluarga Let & Pami yang izinkan aku bermalam di pangkin rumah mereka.


Vietnam: Hujan Emas Di Negara Komunis!


Lagu Kid Cudi pakai genre remix pop disco berdesir di ruang telinga. What a bless Monday! Kaki kiri aku cuba untuk mengikut beat lagu Pursuit of Happiness (Project-X)Selamat sejahtera ke atas-mu wahai negara berideologi Marxis! Aku punya masa lebih kurang dua minggu untuk menyelusur masuk ke lorong-lorong hitammu. Bermusafir di negara yang rata-rata penduduknya tidak pernah mendengar nama Malaysia, yang mempunyai populasi 0.1% penganut beragama Islam (Sumber: Vietnam Demographic 2018), negara kelahiran Bapak Komunis Asia Tenggara: Ho Chi Minh. Dari utara Vietnam turun ke bawah, aku mahu melihat sebuah negara berkiblatkan kerajaan komunis; pakai mata kepala sendiri.

***

Waktu itu sekitar awal dhuha. Aku terjaga dikejut pengumuman isyarat pemasangan tali pinggang oleh pramugari. Katanya kapal terbang bersedia untuk mendarat. Namun di luar tingkap tiada tanda-tanda kapal mendekati kawasan darat. Berkabus. Barangkali kerana suhu musim bunga di Hanoi telah menutup seluruh lantai bumi. Tinggal kepulan awan yang terbentang infiniti. Menghilangkan landskap lautan biru, tanaman hijau, dan rumah-rumah yang selalunya sinomin aku lihat untuk sesebuah negara ASEAN tiap kali jasad aku tergantung di langit.

Jam 9.00pagi waktu tempatan, Vietnam menyambut aku dengan kabut tipis dan hujan dingin.


Bas Proletariat: Bas No.17 yang menghubungkan Noi Bai International Airport dan Hanoi 
Aku melepasi kaunter imegrision dengan mudah. Beg galas belakang yang sama berat macam sekampit beras di bawa naik ke bahu. Bersurai ke luar bandara apabila segala hal berkenaan pertukaran wang, pengaktifan kad sim, pembuangan bedasing dalam badan, dll telah selesai. Mengikut Al-Sahih Imam Google, Bas No.7 dan No.17 akan menghubungkan Lapangan Terbang Noi Bai ke Bandar Hanoi. Kalau keluar dari pintu bandara, tuju terus ke sebelah kanan. Nanti akan ada bas-bas bernombor. Ambil bas No.17. Bas ini kelihatan lama dan lusuh, namun keadaan dalamnya masih bersih dan teratur. Apabila pemandu bas berpuas hati dengan bilangan penumpang yang memenuhi ruang tempat duduk, perjalanan dimulakan menuju ke satu destinasi ke satu destinasi. Setiap destinasi akan ada mesin suara yang maklumkan nama tempat. Sama macam naik Keretapi Tanah Melayu. Cuma ini versi bas. Bas Proletariat No. 17.

Perjalanan ±25km kira macam free tour di kawasan luar pusat bandar. Dari awal aku perasan bendera bintang dan tukul kuning penuh berderet-deret di pasang di setiap rumah. Meriah. Barangkali ini cebisan kemeriahan perayaan terbesar di Vietnam yang berlangsung pada Februari lalu. Perayaan menyambut kedatangan musim bunga atau lebih dikenali sebagai Tet Eve. Untuk aku, kewujudan bendera tukul kuning yang megah berkibar di merata tempat ini; buat aku rasa sesuatu yang aku sendiri tak dapat gambarkan. Selama ini aku hanya melihat bendara tukul kuning dan cerita-ceritanya melalui filem arahan Riri Reza. Misalnya filem Gie (2015). Diadaptasi dari buku berjudul Catatan Seorang Demostran. Aku rasa senang bila dapat tengok live depan mata. Dekat sejam jugalah kepala aku merewang sepanjang free tour sebelum betul-betul sampai di tengah bandar Hanoi. "Welcome to Hanoi, Mai."

Mengunjungi pasar basah, tiap ceruk lorongnya ada orang gigih berniaga.
Bunyi hon berselerak sana sini. Bandar sibuk. Bandar hiruk pikuk. Mujur azab usung beg berkilo-kilo telah tamat apabila sampai di Hanoi Rocks Hotel. Sedang elok aku jejak kaki di jantung Vietnam ini, jam menghampiri waktu makan tengahari. Perut minta diisi. Rata-rata pengunjung luar mengangkat tinggi kebolehan Hanoians dalam pembuatan dan rasa makanan. Lihat sahaja kiri dan kanan bandar; Pho(mee sup), Xoi (pulut), Bun Cha (seafood roll) dan pelbagai jenis makanan bertebaran di sana sini. Bukan sahaja di restoren mahupun gerai-gerai kecil, di lorong-lorong juga ada orang gigih berniaga Pho dan Bun Cha. Pelanggannya akan duduk di kerusi kecil menghurungi peniaga; menikmati makanan tengahari.

Untuk aku, sekadar tahu kewujudan makanan tersebut pun sudah cukup baik walaupun sejujurnya aku pernah rasa makanan tradisi Vietnam versi Laos dan Thailand. Aku faham peratusan nak dapatkan makanan halal memang rendah. Kalau ada sekalipun barangkali harganya melonjak naik gila babi. Jadi awal-awal aku sudah lupakan bab rasa-makanan-dari-sorga dengan menyediakan mini stove, beras dan gear camping. Mindset aku; benda mudah, jangan disukarkan. Yang kau tak boleh makan cuma daging yakni haiwan yang perlu disembelih ikut rukun (disklaimer: termasuk makanan yang absolute haram). Selain daripada makanan tersebut, kau masih ada beribu-ribu lagi makanan nabati halal yang boleh dimakan seperti udang, sotong, ikan, sayur dan buah-buahan. So guys, avoid overthink and lets take a walk like a Vietnamese. Kid Cudi music on repeat (Senyum).

Aku masih ingat dua tahun yang lepas, Tok Pa datang UKM Bangi untuk bentangkan gerakan kefahaman TTPA dalam sebuah rapat yang berjudul TPPA: A Malaysian Perspective. Dalam pembentangan ini, Vietnam dipuji dengan pelaksanaan Doi Moi (Dasar Keterbukaan) pada tahun 1986 telah mendatangkan pulangan yang memberangsangkan iaitu peningkatan kadar pertumbuhan ekonomi sebanyak 8.6% (1991-1998). Kesan kemasukkan kilang produksi melalui Dasar Buka Pintu ini; dapat aku saksikan di bumi komunis. The North Face, Gucci, Champion, Nike dijual merata-rata. Suasana ini jarang sekali aku nampak di Malaysia. Jenama baju yang aku rasa tahap cekik darah dijual di Malaysia di pakai basahan oleh penduduk di sini. Harga pun harga durian runtuh. Terjungil biji mata aku tahan sabar.

***

"Jom beli mangga, makan dengan cili!"

"Wei macam nak hujan je,"

"Ambil tikar tu, tutup kepala!"

"Korang.." Panggil Rafi. Dua pasang mata tertumpu pada dia, "Kita makan depan toilet!"

(Bersambung...)

Akan datang...
→ Piknik meggi berkuah hujan di Hanoi Botanical Garden
→ Raikan rel keretapi bersama segelas soda dan wain
→ "Aduh! Lupa nak letak nama negara kat poskad tadi!!!!"

The photo of the Bia Hoi Beer corner is by the talented Robert M.

Rentetan 4 hari di Perak: The Last Outlender of Sabak (Fiksi)


"Kalau kau berani ambil keputusan untuk bunuh diri, kenapa kau tak berani ambil keputusan untuk teruskan hidup?!" makin rancak pula drama mandarin pung pang pung pang bergaduh fasal hutang di siaran TV2. Tangan aku yang tadi lancar menyumbat segala pakaian masuk ke dalam pannier jadi terberhenti dek ralit tengok drama ini. Seluruh konsentrasi aku tertumpu kepada aktor di televisi. Ah.. sudah.. aktor utama tak jadi kerat lengan sendiri. Tangan kanannya longlai menjatuhkan pisau ke sisi. Berlutut terduduk. Musik sedih salut dialog menyesal mulai kedengaran macam closing cerita Detektif Conan tu. Fuhh... drama. Getus hati aku yang kembali menyambung kemas barang apabila iklan apollo keluar. Jarum jam di dinding nak tunjuk pukul 12 tengahari. Kejap lagi Farid akan datang menjemput. Aku kena siap lekas nak pulang ke Meru, Klang selepas 4 hari bercuti di Perak.

Abu (baca: basikal) telah aku parkir di luar bilik. Pannier pun telah aku susun rapi. Senyum puas! Tidur pun cukup. Aku sampai di Zamita Guesthouse sebelum pukul 12 tengah malam semalam. Oleh sebab semalam tiket direct ke Klang habis, aku tak fikir panjang untuk proceed idea Farid ambil tiket bas dari Ipoh ke Teluk Intan (RM11 - free of charged untuk muatan basikal). Dari Teluk Intan, Epi datang rescue dan bawa kami makan malam di restoren ikan bakar sebab sejak kayuh masuk Ipoh lagi si Farid ngidam ikan bakar dan air asam. Selesai makan, Epi hantar ke sini. Kos RM50/malam mungkin boleh tong-tong kalau kau transit kayuh Klang-Teluk Intan.

Sebenarnya boleh sahaja kalau nak kayuh pulang dari Sabak ke Meru, Klang yang berjarak ±100km. Cuma rasa malas telah menyelubungi diri dan semalam Farid ada tawarkan diri. Pucuk di cita, ulam mendatang; aku rasa terpanggil untuk luangkan sehari lagi tahan lawak dia. Aku gunakan faktor jalan raya di Sabak yang herot-berot dan bizi dengan kerja-kerja pembinaan sebagai batu loncatan. (Alaaa aku rasa keji pula tulis macam ni. Tapi the main reason dia memang aku nak kill time dengan diorang lagi.)

Tok.. tok.. tok..

Pintu bilik berbunyi. Muka toya Farid muncul depan pintu. "Kau lapar tak?" Tanya Farid. Apa punya soalan ni, of course lah lapar!!! Tak. Ini aku sebut dalam hati. Di luar aku cakap penuh sopan, aku keluarkan sandal dan kami bergerak ke food court Sabak. Sedang enak lahap meggi goreng, Epi muncul pakai baju kotak-kotak hitam putih. "Eh.. macam mana kau tahu kami kat sini?" tanya aku dengan meggi penuh di mulut. Epi ambil tempat duduk berhadapan dengan aku seraya berkata "Aku di Sabak ni sejak kecik, Mai. Dari gambar aku dah boleh tahu." Dalam berlagak tu mata dan tangan dia tertumpu pada skrin iPhone 6 sebelum disua kepada Farid. "Farid cuba kau tengok gambar ni. Okay tak aku edit?"

(Narator: kejap.. aku tak tahu kenapa cerita ni mendatar dan bosan gila. Amende opening panjang berjela? Apa sebenarnya kau nak beritahu, Mai? Mungkin kena tukar jalan cerita. Contohnya.. macam cerita hantu.)

Rewind..

Tokkk! tokkk! tokkkk! Tokkkkk. Tokk tokk tokkkk!

Pintu bilik diketuk kuat. Aku yang sedang cangkung nak selitkan deodorant di poket kiri pannier jadi terkejut memandang pintu. &*%! Dah lama hidup ke? Makin bertalu ketukan pintu menggerakkan seisi bilik. "Mai, mai! Bukak pintu! Cepat!" Jerit Farid dari luar bilik. Belum separuh pintu terbuka, Farid menolak laju. Udara dingin menerpa muka. Langit gelap. Malam? Bukan tadi pukul 12 tengahari ke? Aku tengah tengok drama mandrin kan tadi? Getus hati aku sambil menghantar mata ke muka televisi. Siaran tamat. Tinggal semut serabut dan bunyi radio rosak. "Mai! Kita kena keluar sekarang!" desak Farid sambil tuju ke kereta dia. "Cepat! Cepat!" Tabur Farid lagi. "Sabak kena se.." belum sempat Farid habiskan ayat, seluruh kawasan Zamita Guesthouse blackout. Satu-satunya cahaya yang tinggal adalah dari Range Rover Luxury SUV limited edition kaler merah milik Farid. Farid terdiam dan terus junamkan diri ke tempat duduk pemandu. Aku yang masih blur berkaki ayam lari laju ke pintu penumpang.

"Sabak kena serang, Mai."

Conner maut Farid yang kalah Giuseppe Farina buat aku diam. Berdesup laju. Aku masih tak dapat tangkap amenda yang kelam kabut sangat ni. Kenapa Sabak jadi gelap gelita? Mana masjid, sekolah, restoran, Carwash Epi yang berada di kiri dan kanan jalan utama Sabak? Tak akan sudah tenggelam dimakan cahaya gelap. Bahkan satu kenderaan pun tak kelihatan. Mana pergi semua orang? "Kita kena ambil Epi." Maklum Farid seakan dapat membaca isi hati aku. Dalam masa yang sama masih fokus memandu. Pedal minyak ditekan semahu-mahunya.

Apabila mendekati simpang utama, Farid memperlahankan kereta. Cahaya api membara-bara membakar keseluruhan kawasan bermula dari kedai 7eleven hingga ke jalan besar Kapar-Teluk Intan. Dummmm.. Bunyi runtuhan bangunan kedengaran. Kami melintas kawasan ini dengan penuh berdebar. "Siapa yang serang Sabak?" Soal aku apabila melihat dengan mata kepala sendiri Sabak 'diserang'. Cahaya api yang menjulang tinggi menampakkan sedikit raut wajahnya. Aku masih menunggu jawapan. "Aku tak tahu nak terangkan kat kau macam mana, Mai. Tapi aku dan Epi yakin The Last Outlender of Sabak will shield Sabak. Dan.. " Ujurnya dengan suara yakin sebelum menggantung kata sebab nak conner maut kali kedua untuk memasuki kawasan rumah Epi. Epi yang memakai baju kotak hitam putih, berseluar jeans, berkasut coklat kelihatan sudah bersedia lama menunggu kami. Aku memandang Farid tunggu dia habiskan ayatnya tadi.

"Dan...

The Last Outlender of Sabak tu... kau."

Bersambung....

(*Gambar di atas hanyalah hiasan. Plan nak guna untuk zine, tapi zine guna method lain pula.)

(Mini-zine, #1) 4 Hari Di Perak


Lewat Februari lalu, aku keluarkan mini-zine pertama dengan tajuk 4hari di Perak; yang aku sendiri  akui isi kandungnya langsung tidak memuaskan. Ada banyak ruang untuk penambahbaikan. Kalau diberi peluang aku mahu menulis perihal perjalanan pulang dari Ipoh ke Teluk Intan. Entahlah, perasaan aku pada waktu tu berbeza. Walhal waktu itu sepatutnya aku perlu gelabah huru-hara sebab tiket bas balik dah tak ada. Perasaan dikejar tu tak ada. Tenang dan bersahaja. Barangkali aku tahu tiada siapa tunggu (terutamanya kerja) di hari berikutnya. Aku rasa bebas.

30 naskah terjual. 30 beb. Untuk permulaan ini 30 pembaca ini adalah orang yang tidak akan aku sia-siakan. Aku akan pastikan keluar lagi satu buku sama ada untuk Laos atau pun Vietnam nanti. Moga serpihan kebaikannya nanti dapatlah disambungkan kepada orang-orang yang telah mati.

Mendahului,
Mai