Telusuri jalan Imbas Kembali - Idzwan Latif


Buku ini saya dapat sendiri dari tangan penulis waktu kami madang bersama selepas nonton Deepset dengan kawan-kawan yang lain. Sebuah buku pengembaraan berwarna merah. Sinomin dengan warna dokumen rasmi rakyat Malaysia untuk berkelayakkan keluar masuk ke sesebuah negara. Akhirnya buku yang tertahan-tahan sejak tahun 2015 ini berjaya mengunjugi kamar pembacanya. Kata penulis, buku keramat ini dicetak tidak banyak; jadi saya antara orang-orang bertuah miliki sebuah buku pengembaraan dari Saigon, Vietnam turun ke Malaysia menggunakan transpotasi bernama basikal.

(Senyum)

Teruskan bacaan »

Resolusi 2018


Lagu Selamat Malam - Faizal Tahir penuhi ruang. Selamat Malam 2017. Tahun banyak buat kawan, jumpa orang-orang baik, hidup aman, ya terima kasih atas segalanya Tuhan! Giliran 2018 menjadi saksi untuk pertaruhkan impian baru. Don't give a damn on apa yang masyarakat suruh kau buat. Tiada siapa yang lebih faham diri kau selain diri kau sendiri. Tidak kiralah apa resolusi kau sekalipun, bila mana ia datang dari hati, let's make it happen in 2018!

(Senyum)

Teruskan bacaan »

Separuh kopi, separuh manusia.



"Berapa second kalau ikut buku?"

"21-24"

"Sekarang?"

Dia menghalakan jam rindik kearahku sehingga mata kami terhenti pada pandangan yang sama. Tangan kanannya masih kemas memegang group handle. Perlahan-lahan espresso turun memenuhi ruang cawan hitam bersaiz sederhana, grande.

24s, 25s, 26s, 27s...

Bepppp..  "27s"

Teruskan bacaan »

Gerabak Terakhir Menuju Klang



Waktu gerabak kereta api perlahan-lahan meninggalkan stesen KL Sentral, hari sudah terlalu malam. Jarum jam pendek juga telah lama berganjak dari titik 9. Abu telah aku parkir sandar pada bangku biru di sisi kananku. Kami berpegangan tangan sambil duduk-duduk menikmati bunyi rel-rel kereta api berlaga.

Teruskan bacaan »

Aku lupa,

Aku perempuan.