Rabu, April 05, 2017

Selasa, Maret 28, 2017

Selamat Ultah, Perempuan Yang Dilewatkan Kewanitaannya

Kau tahu, life satisfaction peaks at age 23. Hari ini aku telah berada di portal 23 dan aku benar-benar berpuas hati dengan kehidupanku. Balance life. Kerja dan hal-hal menjadi dewasa. Asal kau tahu menghargai orang sekeliling, rasa bahagia itu akan sendiri datang. No one will stay forever. Tiada. Keluarga, kawan, kerja sekalipun. Tiada yang kekal. So live on. Pada titik kau berlapang dada untuk takdir inilah, bahagia datang meresapi jiwa.

Senyum/Senyum.

Tahun lepas adalah tahun tough untuk aku. Tahun peralihan dari pegang tittle student kepada pekerja dewasa. Boleh dikatakan segala-galanya tunggang-langgang. Haru biru. Semua hal yang melibatkan proses menjadi pekerja dewasa adalah sial dan membosankan. Ntah macam manalah Generasi X settlekan hari-hari mereka. Bangun pagi untuk lakukan hal-hal yang sama sahaja. Tak adventure betul. Waktu itu sudahlah jatuh ditimpa tangga, kena dumb pula dengan kesatria yang tergesa-gesa dalam bercinta, tahun pecah - ah makin serabut lagi!

Ketika aku dirundum resah menjawab setiap persoalan yang menghentam kuat ke tubuhku, Tuhan hadirkan bait-bait penyembuhan. Aku mulai merasakan ada betulkan kata Pak Hamka - kalau hidup sekadar hidup, babi di hutan juga hidup. Kalau kerja sekadar bekerja, kera di hutan juga bekerja. Kerja tidak akan habis dan kesatria yang tolol itu akhirnya akan mati jua - jadi? Jadi persetankan hal-hal yang merosakkan ketenangan hakiki milik manusia sejati, bersenang-senanglah!

Langkah pertama yang aku ambil adalah keluar berbakti kepada masyarakat. Sekadar isi malam hujung minggu di Dapur Jalanan. Dalam masa yang sama cari circle baharu. Disini aku bertemu Hadi dan Safiyah. Ya. Aku all out gila pada malam itu. Tak cukup di dapur, aku layan joget lambak. Malam itu, aku telah jumpa kembali jiwa aku. Mai yang lama.

Tidak berhenti disitu, Tuhan hantar Rafi pula. Dia datang dalam hidup aku ketika aku betul-betul tenat dan tiada semangat untuk hidup (jadah apa kalau tiap hari kerja dari jam 8, balik jam 10, hadap komputer, officemate sibuk bergosip - ulang sampai mati) Epiknya, Kami berjumpa di Surabaya, Indonesia. Kawan kepada sepupu aku. Dari perempuan genit ini pula, Tuhan datangkan Abu dalam hidup aku. Abu is my alter ego.

Harapan aku untuk ulang tahun kelahiran ini, aku diberikan kesihatan yang baik dan keuangan yang mudah. Aku akan terus belajar dan meletakkan diri dalam masyarakat. Banyakkan membaca dan stay humble. Inspire young people yang stuck macam aku. Aku berharap orang-orang sekeliling aku juga berasa senang dengan kehadiran aku. Kemudian, aku berharap Tuhan aku bukakan lagi jalan-jalan untuk aku lalu. Akhir sekali, aku berharap di tahun ini, Tuhan akan membuka rahsianya; perihal orang-dalam-simpanan.

Mai Radhi, Menuju 24.

Jumat, Maret 10, 2017

Didadadadu

Manis.
Senyum.
Seorang.
Sendiri.
Bakery.
Pizza panas.
Jus oren.
Sofa merah.
Pustaka Lingkungan.
Bas.
Matahari.
Buku Nadir.
Toko Buku.
Puisi.
Lukisan.
Pencil Merah Jambu.
Diskusi Haram.

Danie.
Nurul.
Fatimah.
Fatimah.
Fatimah.

Selasa, Maret 07, 2017

Random: &%*$

Adakala keseluruhan anggota aku telah bersedia untuk gerak kehadapan, tetapi kenangan buat aku jadi bermalas-malasan mahu tetap menulis perihal masa lampau. Perihal orang-orang yang tidak lagi wujud di garis masa. Padahal orang-orang ini betapa tidak berhati-perutnya menyentak rasa. Dan kita terus menerus saling menyalahkan antara satu sama lain. Dengan betapa kerasnya kepala aku untuk berhenti bertengkar dan akui kesilapan.

Berambuslah cepat,
Mai Radhi

Minggu, Maret 05, 2017

Random: Agama

Aku berharap Tuhan tidak palingkan hati aku setelah aku berjumpa dengan puak-puak menentang idea bertuhan. Yang was-was akan kewujudan syorga dan neraka. Yang merasakan agama hari ini terlalu jumud dan perlukan jalan alternatif untuk bernafas dengan lebih baik. Nampaknya perjalanan menuju Tuhan ini semakin mencabar dan penuh tanda tanya. Complicated.

Mereka perlu menerima idea-idea bertuhan aku seperti mana aku meraikan pendapat mereka (walaupun aku tidak bersetuju). Mereka tidak boleh memperlekehkan apa yang setelah sekian lama aku yakin untuk menganuti agamaku. Bahkan aku menganutnya bunga-bunga keyakinan nan segar. Aku yakin kenapa diakhirnya memerlukan aku hidup dengan memakai pakaian agama, aku yakin dengan apa yang dibenarkan dan dilarang oleh agamaku. aku yakin dengan kehidupan akan datang.

Boleh jadi aku sok suci. Tapi berbuat dosa. Pakai pakaian agama, masih duduk di ruang kejahanaman. Mungin ini yang telah mengganggu fikiran kau; yang menyebabkan kau membenci orang yang menganuti agama - kerana mereka (orang beragama) tidak melakukan hal yang seiring dengan apa agama mereka sarankan. Wujudnya puak-puak agama yang menghukum manusia secara membabi-buta membuatkan kau merasa mual dan merimaskan.

Kenapa sih tidak boleh kita berdamai dan bersatu? Tidak saling tuding-menunding? Kenapa kita tidak boleh hidup dalam satu masyarakat yang langsung tidak mempertikaikan bagaimana cara kau perlu hidup? Kenapa mesti kita berpecah kerana agama dan tidak beragama? Kenapa mesti kita asing-asingkan diri kita? - Adakah sebab kita merasa diri kita terlalu baik? Dan orang lain perlu ikut dan tunduk dengan cara kita beragama?

Dia datang lagi,
Mai Radhi

Jumat, Maret 03, 2017

Rasa lapar datang mengunjungiku lagi anata

Rasa lapar datang mengunjungiku lagi anata
Ia menggeledah seisi perutku dengan rakusnya
Kejap ia ke kiri menendang-nendang usus kecilku
Kejap ia terberhenti mencari sesuatu
Organ perutku pun makin menjerit pedih
Menegangkan salur darahku
Aku jadi kaget anata
Aku jadi tidak keruan

Please anata,
burger chicken muffin
without egg & coffee;
satu.

Kamis, Maret 02, 2017

Random: Office (1)

Anggerik memberitahu aku dia tidak berapa minat dengan cheese. 

"I can't go with cheese tart. The taste is weird,"

"What if cheese cake?," Tanya aku.

"Anything related to cheese is not tasty," Jawab Anggerik.

"What if 'Ciss bedebah'?," Tanya aku lagi.

Aku mengharapkan dia ketawa dan selangkan dengan carutan sebenarnya. Tapi benda ini tak terjadi. Haha. Atau lebih tepatnya dia tak faham. Hmm penat aku kasi punchline.

Rabu, Maret 01, 2017

Orang senang dilarang bersedih

Aku sedang bersedih. Tapi disebabkan aku masih sihat dan kelihatan baik-baik sahaja; aku dilarang untuk bersedih. Bagi mereka, masalah aku tidak kritikal; selagi ia tidak berkait dengan hidup dan mati. Kerana bagi mereka aku ada semua; masa, harta, pangkat, kegembiraan. Fahaman mereka ini membuatkan aku menjadi semakin sedih.

Aku sunyi sebetulnya. Dan aku tidak malu untuk mengakui betapa sunyi telah menyelubungi seluruh pemikiranku. Mengganggu letak tidurku. Aku mau lekas-lekas sambung belajar dan kembali bersosial seperti dahulu. Kembali sibuk dengan thesis-thesis, bahan bacaan, dengan statistik yang memenatkan. Kembali habiskan masa di perpustakaan. Ketiduran di sofa merah. Aku suka menyusahkan diri dengan belajar. Belajar adalah separuh jiwa aku.

Aku bosan hidup sebagai orang dewasa yang tiap hari bangun adalah untuk merungut betapa sesaknya jalan raya, tidak cukup tidur kerana anak buat hal, demotivated disebabkan kerja suri rumah. Fuck you, dude! Aku tak datang ke office untuk dengar semua shit problem kau!

Tunggu nanti sesuatu yang baik akan datang.

Siotlah! March sepatutnya disambut dengan positif vibe.

Yang tak berapa senang tapi bolehlah,
Mai

Random: Jalan Raya

Aku kerap kali cuba cari sebab kenapa perlu ada perasaan marah dan ketidak-puasan hati akan kesesakan lalu lintas; tapi jarang jumpa. Aku tidak jumpa kenapa aku perlu memaki hamun lalu lintas ini terlalu sumpet dengan kereta yang berbondong-bondong. Adakah ia berkait dengan masa? Atau rasa penat yang telah mengerumuni otot badan? Atau wang yang mengalir keluar hasil penggunaan minyak dalam masa menunggu?

Melihat Melur dengan muka cemerut, X yang sering marah-marah, Abah yang membungkam; dek kegagalan trafik bergerak seiring dengan kemahuan mereka, membuatkan aku ikut sebel. Tidakkah mereka nampak, betapa bagusnya waktu ini untuk dihabiskan bersama?

X, misalnya. Daripada kau membebel dan menukar mood kereta menjadi tegang; alangkah bagusnya jika kita dapat berborak akan hal-hal masa depan? Hal seperti rumah bagaimana akhirnya akan kita laburkan, makanan apakah yang akan kita saling membantu untuk melengkapkan rasa, hal-hal kesatuan, impian. (Tak apalah, kita pun dah berpisah, dah ada jalan masing-masing)

Tetapi itulah, mereka memilih untuk bangkitkan suara sumbang betapa sialnya orang yang tidak memberi signal, memekik kepada pemandu lori yang lembab menukar line, mengherdik pemandu motor yang mencilok masuk ke garis sendiri. Ah celaka betul mereka ini!

Sebel gila babi,
Mai

Selasa, Februari 28, 2017

Random: Aku & Buku

1. Semasa aku di usia belasan tahun, aku sering pulang dari toko buku dalam keadaan kecewa kerana tidak mampu memiliki buku yang aku ingin baca. Pada tahun itu juga, ntah kenapa tiba-tiba toko-toko buku ini mula membalut buku mereka dengan plastik lut sinar. Duh sebel betul. Aku masih ingat aksi curi-curi membuka pembalut di penjuru ruang untuk habiskan membaca buku Mitch Albom: The Time Keeper.

2. Tahap sintingnya aku terhadap buku adalah memiliki tiga buah buku yang sama tajuk, sama saiz, sama jenis, keseluruhannya sama. Yang mana aku simpan ketiga-tiga buku ini atas sebab sayang nak jual semula/bagi orang lain. Malah ia bukan untuk satu tajuk sahaja, seingat aku lebih daripada tiga.

3. Sebenarnya buku-buku ini aku simpan untuk dihadiahkan kepada teman (secara rawak). Aku ada tabiat buruk iaitu memaksa orang membaca buku-buku kegemaran aku. Aku nasihatkan jangan bertanya perihal buku kalau kau mudah annoying dengan orang yang annoying. Sebab nanti aku terarah untuk pinjamkan buku aku; kemudian ajak open table dengan paksaan. Kemudian aku akan menghantui kau dengan annoyingnya! Fatimah selalu jadi mangsa.

4. [PERHATIAN] Mencuri adalah perbuatan berdosa. Cuma waktu itu aku tidak dapat menahan diri. Buku Bob Dylan: Tarantula berada di dalam longgokan buku-buku langka di tangga hujung sekolah. Menurut pandangan aku, keberadaan buku ini seakan mahu dilupuskan kerana perpindahan pusat sumber ke bangunan baru. Daripada dibuang, aku kira lebih baik ia diletakkan ke dalam rak buku aku di bahagian koleksi buku langka. Haha!

5. Sekali lagi, [PERHATIAN] mencuri adalah perbuatan berdosa. Kali ini di matrikulasi. Cuma bezanya aku maklumkan kepada Wan Shakila akan niat aku untuk memiliki buku langka yang bertajuk Against Emptiness. Buku ini aku terjumpa di rak surau. Sebagai manusia yang waras (Wan Shakila ini baik orangnya dan kami tidak mengenali antara satu sama lain - hanya sebagai teman kuliah), beliau tidak mengatakan tidak mahupun ya. Keesokan harinya, buku ini berada bersama aku.

6. Aku pernah menghadiahkan buku kisah pembunuhan kepada lelaki yang aku minati. Ehsan, namanya. Untuk memberitahu betapa kagumnya aku terhadap kebolehan dia menguasai minda aku, aku hadiahkan buku Sepuloh Nama - Sahidzan Salleh. Di muka hadapan buku, aku titipkan puisi pendek yang berbunyi, "Duduk diam-diam dalam hati aku, atau pergi; kau aku bunuh." Cuma tiada apa-apa yang berlaku di antara kami.

7. Aku bukan pembeli buku yang semberono selepas membaca tips-tips membeli buku. Untuk setiap buku yang aku miliki; aku belajar untuk mengingat dengan siapa aku beli, dekat mana, apa yang terjadi, resit pun masih ada lagi. Misalnya buku keluaran underground Kerat Studio; Batu Ketiga Dari Matahari. Buku ini sebetulnya aku tempah dari Hana tetapi aku memungkiri janji. Aku hilang. Beberapa tahun kemudian, Hana war-warkan di twitternya untuk menjual buku ini. Aku muncul semula - beli. Kami berjumpa di #BOCO10. Fatimah menemaniku. Lihat. Aku belajar untuk mengingat :)

Aku akan sambung untuk 8,9,10 kalau ada poin lagi.

Sami'na wa atho'na,
Mai Radhiallah

Random: Baju Kurung & Kg Temenin Baru


1. Kenal dari usrah, bertemu wehdatul qalbi di permaj. Jannah, nama-nya. Tapi tak nak cakap fasal Jannah haha (nanti aku buka ruang cerita perihal Jannah di penulisan yang lain, berbudi orangnya), nak cakap fasal baju kurung yang terletak elok menutupi tubuhku.

2. Baju kurung ini pemberian daripada keluarga angkatku di daerah terpincil, Kg. Temenin Baru. Old skool gila jenis kainnya. Kata orang, kalau orang tua-tua menghadiahkan seberangkat pakaian - ada maksudnya tu. Ya. Memang mendalam betul sehinggakan hari terakhir keberadaan aku di sana sebelum berangkat menaiki bas; Mak masih memaut tanganku dengan manja.

3. Berborak dengan orang-orang tua sama seakan berborak dengan anak kecil - mereka suka didengar, suka diberi perhatian. Cerita-cerita mereka pun kebanyakkannya tidak lari dari topik anak. Mereka sering memuji betapa bagusnya anak mereka. Sekolah, kerja, pangkat, rumah, menantu, cucu. Setiap kali berborak dengan mereka, unsur pengulangan itu berlaku. Maksudnya, ia akan menceritakan hal yang sama berulang-ulang kali.

4. Ironinya, sedang mereka memuji betapa bagusnya anak-anak mereka - diakhirnya mereka akan terdiam merenung sesuatu. Kalau kau tak mampu tangani kerapuhan seorang orang yang telah tua, jangan kaget, jangan turut masuk dalam situasi ini. Bawa perbualan ini keluar dengan bertanyakan soalan-soalan luar alam seperti 'Hari ini mak ajar Mai panjat pokok kelapa ya?,'

5. Empty nest syndrome.

6. Waktu-waktu petang adalah masa terbaik untuk duduk di anjung rumah menikmati udara nyaman sambil menjamu jemput-jemput kentang dan milo panas. Kalau ada kesempatan, duduk tepi mereka untuk mendengar cerita (lagi) sambil mengurut kakinya. Sentuhan kulit-ke-kulit memang memberi kesan kepada manusia. Baik anak kecil sehingga ke peringkat warga tua; ia menyamankan.

7. Ah hahaha untuk orang yang tiada mak seperti aku, senang betul terjatuh hati kepada mak orang lain.

Terima kasih untuk bajunya, Mak.

Senin, Februari 27, 2017

Hari Yang Memerlukan Kita Toleh Ke Belakang - Pasar Chowrasta

"Pernah datang ke sini pada tahun lepaskan?," tanya lelaki tinggi berkulit gelap separuh tua kepada aku sambil menyuakan plastik putih berisi buku. Aku yang sedang tercari-cari not ringgit di dalam dompet pun jadi terberhenti sambil mengangkat muka mencari anak matanya. Soalan tadi aku jawab dengan senyum yang melebar. Ah! Mudah betul kau teruja akan hal remeh temeh seperti ini, Mai. "Datang berduakan?," ajunya lagi. Kali ini mataku membutang.

Masakan lelaki ini masih mengingat kami?!

Ya. Tahun lepas (atau mungkin dua tahun lepas), aku mengunjungi kedainya untuk mencari buku langka bersama Fatimah. Kami datang berdua pada mulanya, kemudian datang kembali bersama Faiz pada hari berikutnya, kemudian pada hari terakhir keberadaan kami di Pulau Pinang ini juga telah kami lunaskan di kedainya. Gila betul.

Pada ketika itu bangunan Pasar Chowrasta ini masih sepenuhnya bergaya lama, pintu kedai yang telah karat. Seingat aku, deretan kedai ini terletak di bahagian depan - apabila aku lewatinya pada tahun ini bersama Abu, bangunan telah bertukar kepada besi. Kedai buku ini berada di bahagian tersorok sedikit.

Sedang kami masih berborak perihal tahun lepas dan Fatimah, plastik putih bertukar tangan. 4 buah buku ke semuanya. Hasil daripada sesi membujuk merayu! Habis penuh buku dalam pelukan aku apabila satu per satu judul buku dikeluarkan. Salah satu daripadanya - To Love Again (True Story). Aku akan menulis perihal ini nanti. Selesai semua dan kembali reda, aku minta berangkat dahulu. Kami bertukar senyum.

Aku maklumkan pada Fatimah akan perihal ini. Aku mengatakan betapa besarnya hatiku dan merasa dihargai. Satu tahun itu tempoh yang lama untuk mengingat seseorang. Lagian pula, aku hanya orang sementara yang datang dalam hidupnya sebagai pembeli buku. Fatimah cuba melucu - lelaki ini boleh mengingat kerana bilangan pelanggan hanya sedikit. Margin untuk perniagaan buku adalah rendah. Bukan kerana ingat untuk mengingat. Boleh jadi. Haha. Fatimah, kau cuba mau provok aku ya!

Untuk mengingat Pasar Chowrasta, 
Mai Alexander Supertramp

Jumat, Februari 10, 2017

Kegelapan yang mendiamkan seorang pembunuh

Aku memahami diri aku secara total! Degil, keras kepala, selfish - you know kind of people yang tak makan saman. Break the rules. Tolak idea patuh kepada masyarakat dan membenci autoriti. Gemar hal-hal berkaitan ketuhanan, cara hidup, kehidupan akan datang (aku percaya kehidupan selepas mati). Eager to explore new way of life. That's me.

Cuma itulah, aku takut gelap. Aku takut malam. Ya. Please malam, jalan terlalu gelap. Pada hari aku sendiri di kota asing bersama Abu, malam datang memelukku. Lewat mencari tempat untuk berteduh satu hal, malam yang terlalu pekat dan kekurangan sumber cahaya membuatkan aku terdiam. Langsung aku putuskan untuk berhenti takat itu sahaja - sekali lagi, please malam aku mohon jangan terlalu gelap.

Yang Takut Gelap,
Mai.

Selasa, Januari 10, 2017

Musik dan kebiasaan mentranslasi lirik.

Dulu, suatu masa dahulu, ada seorang perempuan mengunjungiku dengan kebiasaannya men-tranlasi lagu-lagu kegemaran ke Bahasa Melayu. Aku senang dengan tabiat perempuan ini sehingga aku pun jadi ketagih mau dengar dan membuat translasi sendiri. Tak. Tak. Kami tidak perlukan kertas dan pensil untuk mencatat potongan lirik untuk dibukukan. Proses ini hanya berlaku di dalam kepala yang sering kami meneka-neka perkataan yang paling ngam dengan liriknya. Lebih kepada kepuasan sebenarnya. Ohya, dan Coldplay salah satu band yang mengungguli carta band kegemaran kami. Walaupun sudah jarang sekali aku berselisih dengan perempuan ini, lewat hari ini, aku masih mengagumi sikap 'kesedaran'ku perihal musik dan bait-bait Bahasa Melayu.

Terima Kasih, Perempuan.

Sabtu, Januari 07, 2017

Adaa satu hal yang kita inginkan selain kehidupan.

Seperti Ka yang hilang kebolehan menulis puisi ketika terbuang ke Frankfrut, Jerman; begitulah aku yang menjajau di sekitar gelap malam mencari potongan ayat buat permulaan penulisan di bulan Januari. Aku sedang mengeluh sebetulnya. Kalau diakhirnya apabila Ka bertemu dengan perempuan yang dicintai di kota miskin, Ipek namanya, beliau disampuk dan kemudian puisi-pun terlahir lewat salju yang turun; begitulah aku perlu kembali bercinta untuk melancarkan rutin ini.

Sekali lagi aku pertaruhkan cinta dalam resolusi tahun baru. Mengikut buku masa depan yang aku baca; bacaan ini untuk pengetahuan sahaja, aku bukan Ateis seperti Ka. Aku kekal menyimpan Tuhan dalam saku nadiku. Beralih kepada buku masa depan, katanya aku akan menjumpai cinta ketika puing-puing September mengunjungiku. Lucu. Akhir tahun selalunya sial akan muncul menempel sisi tepiku. Adakah kesialan muncul lagi seperti tahun sudah sehingga mendorong self-esteemku jatuh merudum layak seorang pengalah ? Aku percaya Tuhan.

Seterusnya, hari minggu boleh sahaja dikatakan hari yang aku mau cepat-cepat sampai kedalam pelukan-nya. Baring berbungkus selimut sejuk sambil menari-nari anak mata di dada buku. Nanti bila matahari mau tegak - terus aku kejarkan diri bersiap menikmati sukan kegemaran baruku, berbasikal. Nah tanggal satu januari lalu telahpun aku mencatat 28.04km jauh perjalanan.

Orang yang sombong akhirnya akan disimbah kesunyian, tulis Ka dalam catatannya. Ahhh.. Ka, kau mahu memalukan aku sahaja seperti kau malu apabila berbicara tentang hal menua dan mati kepada Muhtar. Ka, menentang kesunyian ini sahaja aku merasakan cukup baik sekiranya aku berbagi. Aku masih senyum kepada keponakan yang selisih bahu ketika petang adalah waktu terbaik untuk aku sendiri-sendiri di taman olahan Setia Alam. Tempatnya bagus walaupun air tasiknya keruh. Kebanyakan imigran daripada tanah seberang mengerumuninya dengan berbatang mata kail. Ia juga menjadi tempat tumpuan pasangan cinta abadikan foto kenangan. Aku senang mencari diri aku disini, ada masa aku habiskan dengan membaca tulisan kau Ka. Ada masa lagi aku menyulam tulisan atau melukis atau mencorak atau apa-apa sahaja yang membuatku senang.

Ka, nampaknya penulisanku kembali lancar. Selancar kau menulis berbaris-baris puisi, seolah-olah seseorang membisikan sesuatu ditelinga, seperti kau juga Ka. Waktu kau menulis perihal anjing hitam nan berkeliaran, sajlu, wajah Ipek - begitulah aku menceritakan hal-hal aku.

Terima kasih, Ka.

Jumat, Januari 06, 2017

Kembali semula

Ada satu soalan diajukan kepada aku sedang kami bergerak menuju pagi dengan segelas kafein dan kentang bakar. Apa yang aku lakukan kalau-kalau berselisih dengan 'yang-lama', segera aku menjawab " Aku akan tumbuk muka mereka! Baling garam! Angkat jari tengah. Jika ada peluang, aku mau bunuh mereka! Mereka memang layak untuk mati!"

2017 di portal dua puluh tiga hoi ! 

Oleh kerana mengumpul kemarahan nan lepas, tahun baru aku suam-suam kuku sahaja. Dengan tidak mampu menulisnya, dengan meluat dengan orang-orang sekeliling, naa I never regret dengan apa terjadi. Masih cukup makan, masih berliburan, kesihatan tip top kira okey dah ni.

Ready 2017!

Fuck fuck fuck old you!