Rakyat Marhean di Perhimpunan Haram

Ahad, November 20, 2016 Mai Radhiallah 0 Comments


1. Kata Gie (Catatan Seorang Demonstran, h. 121), dalam politik tiada moral. Baginya sendiri politik adalah barang yang paling kotor, lumpur-lumpur yang kotor. Tetapi suatu saat di mana kita tidak dapat lagi menghindar diri, maka terjunlah. Kadang-kadang saat ini tiba, seperti revolusi dahulu.

2. Seperti mana yang lain membaca novel cinta kemudian terarah untuk bercinta, begitulah aku selepas membaca catatan-catatan Gie. Nasfuku menjadi buas membuak-buak. Namun, memikirkan di waktu itu (tahun 2015) aku masih dalam pengajian dan terikat dengan kontrak, nasfu ini perlu dididik, sabar. Tidak silap aku, di tarikh itu aku berada di Cambodia.

3. So?

4. I walk alone. Follow my instinct.

5. Mendengar/membaca bahan media massa dari saluran tradisional (baca: tivi, radio dan surat khabar) buat aku cuak dan hampir-hampir batalkan niat. Cuma itulah, instinct against everything. Aku berjaya masuk ke Jalan Bangsar bergelumangan dengan ribuan orang ramai.

6. Berdasarkan pemerhatian aku (poyo mai poyo), mereka ini datang dari pelusuk negeri. Ada berkumpulan. Ada individual, aku misalnya. Aku tertarik dengan mereka yang datang berkumpulan. Dalam keramaian ini yang masing-masing nampak serupa, bendera menjadi tanda. Bendera Sabah, Sarawak, Johor, Kedah, Terengganu dan lain-lain bendera yang mewakili persatuan tegak berdiri. 

7. Ada juga kumpulan yang mewakili mahasiswa memakai head-ban dan memegang sepanduk-sepanduk protes. Well, disebabkan aku bukan lagi mahasiswa aku rileks kat tepi sehinggalah datang pasangan melayu menegur aku dan kami setuju untuk bergerak bersama.

8. Pasangan melayu ini agihkan sepanduk saiz A4, lukisan Fahmi Redza. Alang-alang aku minta satu. Disebabkan aku datang untuk pengalaman, aku pilih lukisan yang play-save dengan slogan - "Rakyat Cengkam Koraptor Kejam". Ya koraptor memang kejam pun.

9. "Dtudtuk-dtudtuk," Kata Ah Seng, Mei Lin, Lim Chua, dan rakan-rakan 'seperjuangan' yang lain arahkan orang hadapan duduk. Sementara menunggu pihak hadapan membuat rundingan - peserta di jalan raya bawah lrt Bank Rakyat-Bangsar. Dihiburkan dengan chant dan cheer dari MC, diselang-selikan dengan ucapan ketua-ketua. Speaker terbahagi kepada dua. Di bahagian hadapan dan belakang. Aku bersama di belakang. Selain buku, ucapan juga satu hal berbahaya. Semangat-semangat dihidupkan, ini dia memontum seorang ketua!

10. Hampir satu jam juga sebelum mulakan perarakan. Sebelum melepasi speaker hadapan, MC membuak-buakkan lagi semangat peserta dengan cheer dan pesanan-pesanan pendek seperti dahulukan orang tua, jangan buang sampah, dll.

11. Selain melawan penguasa, peserta juga melawan kepanasan terik matahari. Jam dua belas tengahari, bayang-bayang betul-betul di kaki. Kami berhenti sebentar di bawah flyover jalan masuk ke KL Sentral. Lagipun pihak hadapan sedang berunding untuk menggunakan jalan tersebut masuk ke Dataran. Aku difahamkan pihak FRU telah berbaris menyekat.

12. Beberapa minit kemudian, Ambiga muncul betul-betul dihadapan tempat kami duduk. Di waktu ini ada sebahagian daripada barisan hadapan telah berpatah balik kemudian membuat lencongan ke arah NU sentral.

13. Ambiga membuka ucapan. Katanya, rundingan gagal. Mereka akan tamatkan disini. Maksudnya dibawah flyover jalan ke KL sentral. Walaupun rundingan untuk masuk ke Dataran gagal, kata Ambiga satu lagi kumpulan besar di Pasar Seni berkumpul. Di waktu ini pasukan mahasiswa dan anak muda telah berpatah-balik dari arah Dataran dan membuat lencongan ke arah NU Sentral.

14. MC mengambil tempat Ambiga. Katanya solat zohor dahulu, kemudian program akan diteruskan dengan ucapan dan chanting. Mungkin inilah yang tivi tiga cakap, perhimpunan hambar. Mungkin.

15. Tidak sampai beberapa saat kemudian, Lim Guan Eng dalam dari arah bertentangan ini juga membuat lencongan ke NU Sentral tetapi dibawa oleh pasukannya di arah tempat Ambiga berucap tadi. Aku sangkakan Lim Guan Eng akan naik, tetapi Adam Adli yang memegang mic.

16. Kata Adam Adli, perhimpunan ini tidak akan diselesaikan disini, pasukan mahasiswa akan lead ikut dalam Pasar Seni. Cuba jalan lain. Kau bayangkan betapa stressnya disaat ini hendak buat keputusan yang rasional. Seorang kata kita sudah menang; habiskan disini. Seorang lagi kata kita cuba lagi jalan lain. Benda ini wujud dimana-mana sebenarnya; decision making. Kata Adam Adli, tiada ketua disini. Semua ketua kepada diri sendiri. Dalam 30 minit, beliau meminta semua dapat bersama-sama berjalan ke arah Brickfields.

17. Adam turun, Lim Guan Eng pula naik; berucap.

18. Selepas pihak atasan buat keputusan, sekarang giliran aku pula buat keputusan; mana satu aku nak ikut? Teruskan atau duduk sini atau pulang? Aku tanya pasangan melayu tadi perancangan mereka, dari awal aku sedia maklum yang mereka hanya sertai perhimpunan ini sekerat hari sahaja semasa kami berborak tentang cuaca. Mereka balikkan semula pertanyaan tadi kepada aku, tanpa berfikir lagi aku beritahu aku mahu teruskan ke Pasar Seni. Kami bersalam dan bertukar nama (sepanjang kami bersama kami tidak tahu nama satu sama lain), aku maju ke lencongan NU Sentral. Kali ini aku betul-betul walk-alone.

19. Gerak sendiri, sambil pegang sepanduk guna tangan kiri yang diikat hand-band sesuatu yang boleh membunuh diri sebenarnya. Dengan keadaan berpecah-pecah, masing-masing mengikut haluan sendiri. Aku teruskan berjalan dan menegur seorang perempuan cina, auntie. Dia-pun buka cerita sampaikan keluh kesah dia mengenai kerajaan, sehingga kami sampai di area hadapan NU Sentral. Dia mahu minum teh tarik katanya, aku duduk sebentar - gogok botol mineral dan minta diri untuk teruskan jalan.

20. Ntah mana-mana tah jalan kecil elak penguasa aku jalan sehingga sampai satu terowong  ke jalan Pasar Seni. Waktu ini masing-masing (yang dari Jalan Bangsar) telah bersorak bahagia. Kami akan bergabung dengan satu lagi kumpulan besar di Pasar Seni.

21. Dalam berjalan ini aku bertemu dengan bermacam-macam orang. Kalau ada yang bertanya mahu lihat sepandukku, aku hanya suakan tanpa suara dan senyuman. Penat juga sebenarnya.

22. Masuk ke arah area Jalan Hang Tuah aku mengiringi kumpulan anarchist dengan slogan - "Kannabis Lebih Aman Daripada Koruptor". Aku tinggalkan anarchist ini, sebab aku jalan laju hahaha. Aku tak tahu macam mana nak jalan slow. Di waktu ini, kawasan area Jalan-Ntah-Aku-Sendiri-Tak-Dapat-Tentukan sesak! (Yang aku tahu atas aku ada LRT tengah bergerak sehaluan). Dua kumpulan dah bergabung. Lagi sekali pihak hadapan berpatah balik dan buat lencongan ke arah KLCC, aku di antara yang berada di hadapan.

23. Bertembung dengan Nurul Izzah dan kuncu-kuncunya.

24. Touch-down, KLCC. Sebenarnya aku tak sangka juga rally ini ke arah KLCC. Seperti yang kau nampak di media sosial, puluhan ribu orang turun. Chanting, cheers, dan ucapan-ucapan ketua parlimen. Nurul Izzah, Wan Azizah, Parlimen Ampang, Ambiga, Lim Guan Eng, dan ramai lagi. Dalam keadaan macam ini speaker diy kurang beri kerjasama. Sekali lagi, Chong Mei Lin dan rakan-rakan teriak 'dtudtuk-dtudthuk'.Kumpulan-kumpulan keselamatan pula giat mengingatkan peserta jangan buang sampah merata-rata. Dan para peniaga giat menjaja air mineral. 

25. Selepas azan asar, kumpulan mula berpecah. Mula berselerak. Aku masih duduk sehinggalah keadaan semakin ramai orang, aku berdiri kejap - keadaan kembali tenang dan sekumpulan cina perempuan tegur aku. Kami duduk di area berdekatan. Ucapan diteruskan dengan Muhyiddin dan Mahathir. Aku tak gemar sangat sebenarnya, masing-masing nampak eksited.

26. Aku mula tegur lelaki belakang kiri aku, kami berborak-borak kejap. Dia bukak cerita, bertukar-tukar pertanyaan. Jam lima langit mula mendung. Kami masih duduk sehingga disimbah air (bukan dari FRU, tetapi dari Maha Pencipta). Chanthing, kemudian cari jalan pulang.

(Kalau ada masa aku akan teruskan menulis untuk apa yang sebenarnya aku mahu dari perhimpunan ini. Selain daripada main reasons: experience, aku ada dua tiga idea kenapa perhimpunan ini penting dan perlu disahut oleh rakyat.)

Rakyat Marhean,
Mai Radhiallah. 

0 ulasan:

Melati & Lebah Madu

Rabu, Oktober 19, 2016 Mai Radhiallah 0 Comments

"Honey bees are the only species of bees to die after stinging."

Then apa relatednya dengan manusia? Tanya aku terpinga-pinga. Dengan tenang Melati jelaskan pada aku bahawa lebah madu ini diibaratkan seperti toxic people. Selepas dia menyakitkan hati, diakhirnya dia akan mati - Melati memaksudkan mati ini adalah berlalu pergi. Aku jadi teruja dengan gelojoh bertanya betul ke toxic people ini akan mati? Yang betul-betul mati tu?

Haha aku masih ingat wajah Melati bertukar riak memarahi aku. Kata Melati dilarang sama sekali mendoakan keburukan atas orang lain sebab Melati percaya kalau kau doa yang tidak-tidak untuk seseorang, Tuhan akan kembalikan doa itu kepada kau. Aku ingin meluahkan pada Melati bahawa aku manusia. Hati aku kotor. Cuma diakhirnya aku simpan sendiri dan tersenyum sendiri.

Mai, mai. 

Keep loving yourself,
Mai Radhiallah.

0 ulasan:

Di tebing - yang engkau lepasi garis.

Ahad, Oktober 16, 2016 Mai Radhiallah 0 Comments


Malam sudah terlalu malam dan rasa penat telah mengelabui mata kita. Di waktu-waktu ini, kita lebih menghargai tilam dan selimut nan empuk daripada meneliti perbualan panjang. Aku akui kerap kali menggantung perbualan kita lalu memilih terus terjun dalam mimpi. Yang mana engkau berlembut menikmati kelemahanku; terus berdikit-dikit mengajar aku mencintai kelemahan kita kang.

Hari-hari dan masa-masa kita tiada titik pertembungan. Aku dengan duniaku, bahkan engkau tidak aku tahu kondisinya di mana. Kita hanya berhubung lewat laman decip yang mana itupun telah kita simpulkan pelbagai persoalan aneh perihal hidup. "Aku pasti kecekalan akan menuntunmu kang,"

Di tebing - yang engkau telah melepasi garis. Kalau kematian nan datang menjemputmu, itu biasa. Kalau engkau yang menjemput datang kematian; berat sekali sumpahanmu kang. Raikan bukan selalu dengan kebahagiaan menipu diri. Raikan dengan sabar; kebahagiaan akan datang. Mengucup pipi engkau kang.

Yang Tekun Belajar Perihal Manusia,
Mai Radhiallah

Imej: Google

0 ulasan:

Falsafah Kematian: Selasa Bersama Morrie

Sabtu, Oktober 15, 2016 Mai Radhiallah 2 Comments


Once you learn how to die, you learn how to live.

Bagaimana mati dapat menyadarkan kita bahawa hidup adalah suatu yang perlu dinikmati dari setiap sudut inci. Dengan adanya kematian barulah manusia merasa benar-benar hidup. Dengan adanya kematian barulah manusia lebih ghairah menghidupkan hidup kerana dihujung hidup mereka akan temui mati. 

Aku sedang memanjat ke titik kemuncak umur dengan cara tersendiri; uang-ku bertaburan. Makananku melimpah ruah. Sahabat-sahabatku adalah orang yang senantiasa meluangkan keasyikan nikmat dunia bersamaku - perempuan seksi, tegukan air, mesin kasino. Bahkan kerjaya telah mengangkat namaku dalam kalangan masyarakat. Mereka menjulang-julang pangkatku sambil memuji-muji kebijaksanaan ini. Iya! Aku sedang memanjat ke titik kemuncak! Akan aku kibarkan bendara kemasyuran setelah sampai di titik sana nanti !

Namun kata Morrie, kemasyuran ini (perempuan, pangkat, harta dll) akan terhijab setelah aku menemui mati. Kemasyuran seperti ini hanya ilusi. Tidak kekal. Hanya sementara. Akan hilang. Terhapus. Mati. Mati. Malah kemasyuran ini akan membuatkan aku mati sebelum mati. Kalau tersentak terngeladah; carilah jalan keluar untuk berdamai dengan mati.

Banyak sekali orang yang hidup dengan kehidupan yang tidak bermakna. Mereka seolah-olah berada dalam keadaan separa sadar walapun mereka sedang sibuk melakukan perkara-perkara yang mereka fikir adalah penting. Sehingga malam datang menguncup pipi mereka dengan keluhan betapa cepatnya masa berlalu. Setiap hari adalah rutin yang sama. Ini adalah kerana mereka mengejar perkara yang salah.

"The way you get meaning into your life is to devote yourself to loving others, devote yourself to your community around you, and devote yourself to creating something that gives you purpose and meaning."

Morrie memberitahuku - semakin aku membesar, semakin banyak perkara yang aku akan pelajari. Jika aku berdegil seperti mana degil dan jahilnya aku ketika berumur dua puluh dua, aku akan kekal menjadi dua puluh dua. Menjadi tua bukan hanya hal 'kerosakan' sahaja. Ia membesar, membangun, mengembang. Kalau aku fikir aku akan mati; aku akan mati dalam keadaan negatif. Kalau aku memahami aku akan mati; aku akan mati dalam keadaan positif dan ini yang akan membuatkan hidup aku lebih bermakna.

Yang sedang memahami mati,
Mai Radhiallah.

2 ulasan:

Melati & Cerita Tuhan

Khamis, Oktober 06, 2016 Mai Radhiallah 2 Comments

Namakan sahaja perempuan ini sebagai Melati. Setiap pertemuan kami sering dilanjutkan dengan cerita-cerita kecil, diselang-selikan dengan cerita agama. Melati merupakan bekas penganut ajaran Sanātana-dharma. Kemudian beriman dengan ajaran tiga Tuhan pada portal semuda satu tiga setelah mengalami pergolakan jiwa merintih mencari Tuhan Yang Benar.

Melati beritahu aku tiga hari lepas dia telah menghadiri 'ceramah' untuk menyuburkan kembali motivasinya (Melati merupakan seorang ibu kepada dua puteri kecil dan berdepan dengan pergolakan rumah tangga). Aku gembira mendengar emosinya kembali pulih selepas bertemu Paus, ulamak/wakil Tuhan bagi agamanya. Mujur agama boleh dijadikan suatu radas untuk manusia terus berharap, maklumku pada Melati sambil tersenyum. Kami dalam perjalanan menuju ke Summit, Subang Jaya. Melati mau menghantarku pulang.

Dalam perjalanan ini, Melati cuba beritahu aku untuk keep moving walau sesetan mana sekalipun masalah datang melalui cerita-cerita agamanya seperti kisah Plagues of Egypt, kisah Moses dan katak, kisah lebah etc. Sebagai ganti nanti aku ceritakan pula kisah Muhammad, kisah Yusuf dan kisah Firaun. Oleh kerana agama kami datang dari luhur yang sama (agama samawi dari Nabi Ibrahim), kami sering mencari titik jumpa antara keduanya.

Ada satu cerita terlekat dihatiku. Melati menceritakan pada aku perihal dua lelaki yang terdampar di pulau dan memilih untuk hidup berasingan. Kita namakan Lelaki A di Pulau A dan Lelaki B di Pulau B. Masing-masing berusaha mengeluarkan diri daripada pulau ini dengan menggunakan kodrat berdoa kepada Tuhan. Kedua-duanya berdoa.

Apabila mereka berdoa meminta air bersih; hanya Lelaki A di Pulau A sahaja berjumpa dengan air bersih, Lelaki B di Pulau B tidak menjumpai apa-apa. Apabila mereka berdoa meminta makanan, sama seperti air bersih tadi; hanya Lelaki A di Pulau A sahaja dipertemukan dengan makanan. Hampa untuk Lelaki B di Pulau B. Sehinggalah suatu hari setelah sekian lama mereka berdoa agar kapal datang menyelamatkan mereka dimakbul Tuhan. Namun hanya Lelaki A di Pulau A sahaja diselamatkan. (Dari awal lagi Lelaki A tidak berkongsi nikmat. Jadi ditinggalkannya Lelaki B di Pulau B)

Apabila Lelaki A mati dan masuk ke sorga, Lelaki A mengucapkan terima kasih kepada Tuhan kerana sering memakbulkan doanya. Lelaki A berfikir sudah tentu Tuhan sangat menyayangi dirinya.

"Kau tahu Tuhan jawab apa, Mai ?," Duga Melati.

"Sama-sama ?" Jawabku lucu. Mai perempuan lucu.

Melati tergelak kecil sambil menggeling-gelingkan kepala menekankan tanda 'tidak' atau 'salah'. Tangannya tangkas memberi signal ke kiri. Bangunan Summit sudah jelas kelihatan cuma trafik yang sesak menyebabkan kami masih di atas jalan. Dengan masa berbaki ini Melati perlu menghabiskan ceritanya.

"Tuhan membalas bahawa Tuhan tidak memakbulkan satupun doa daripada Lelaki A sewaktu terdampar di Pulau, Mai."

Ah sudah jangan buat suspen, Melati. Melati terus tersenyum lalu menyambung,

"Tuhan hanya memakbulkan doa Lelaki B,"

2 ulasan:

Segelas wain untuk orang-orang gig

Ahad, Ogos 28, 2016 Mai Radhiallah 0 Comments

 
Tak banyak sangat aku boleh tulis perihal Jang. Jang adalah orang yang lebih baik sendiri-sendiri. Bagaimana kau lihat dia di hadapan orang-orang asing, begitulah dia di dalam bulatan kami; pendiam. Kali terakhir kami berjumpa adalah dua tahun nan lepas; teman beli buku. Aku masih ingat waktu ini dubook baru nak naik. Mut belum sebegitu angkuh seperti yang kau nampak hari ini. 

Baiklah. Mari teruskan dengan Jang. Jang dua tahun muda daripada aku. Gitaris untuk kumpulan tiada nama dan pemuisi liar (mungkin). Kami bersalam bawah minat yang sama; gunung, puisi dan musik. Ben dan Nawi yang bawa perkenalan kami menjadi lebih akrab. Penubuhan Konfrontasi Jiwa yang didiami oleh lima anggota - dimana Ben, Nawi, Jang dan aku adalah komradnya. Seorang lagi anggota ialah Des (sehingga hari ini aku masih menunggu hari untuk berjumpa Des). Ini adalah tahun-tahun lomba puisi. Tahun aku meliar. Tahun pemberontakan. Ah bahagia rasanya. Ntah macam mana dan bila sampai hari masing-masing diamkan diri. Konfrontasi Jiwa jadi memori. Mungkin kami giat uruskan hidup atau aku yang pergi.

Semalam kami putuskan untuk berjumpa lagi di Fest Kota Kata, di mana komrad-komrad berkumpul bawah naungan buku-buku dan seniman yang mereka imani. Untuk kami, kami memilih sesi malam pecah pentas - Iqbal M, band favorite forever dan OAG. Ah sial, kenangan muncul lagi dan lagi ! (Aku terdengar perbualan-perbualan lama dengan jiwa-jiwa yang keluar masuk dalam hidup aku; Tim, Faiz, Rahwani, Kajana, Ren, Ben, Nawi, Ehsan, Muhammad, Nahko, A, Eva, ramai lagi - saling berganti). Kami selesaikan malam dengan minum sebentar di area Jalan Sultan Ismail selepas energi malam dihabiskan dengan stand and sing along. Walaupun Iqbal M tidak berapa memuaskan, OAG is supershit awesome !

Aku akui tidak banyak sangat topik yang boleh kami bualkan selain; Kau sihat? How's life? Kerja okey? Masih menulis ? Gunung mana lepas ni ? Kemudian diam. Inilah Jang yang mula-mula aku kenal. Masih sama. Aku malas nak try hard bukak topik bukan-bukan. Lagipun masa terhad, aku mengejar keretapi terakhir.

Kami habiskan hirupan terakhir, kemudian beredar menuju ke stesen keretapi Bank Negara. "Bagaimana hidup jadi anak kota, Jang ?" Aku bersuara untuk hidupkan night-walking kami. Seperti yang dijangka Jang akan jawab soalan dengan sepatah perkataan sahaja. "Serabut," beritahunya. Aku sahut dengan ketawa kecil. Malam di kota adalah dimana orang-orang tidak bernasib baik akan keluar mencari ruang tidur. Mat-mat apache ronggeng mempamerkan bunyi paling nyaring. Busking night. Anak-anak muda berlibur. Sama seperti kami. Nyanyian-nyanyian suci dilaungkan; Tuhan ampunkan dosa malam ini.

Terima kasih, Tuhan. Untuk Jang.
Moga kekal menjadi kawan.


0 ulasan:

Roadtrip - All I want is nothing more

Jumaat, Julai 22, 2016 Mai Radhiallah 0 Comments


1. Aku masih bekerja pada tanggal sembilan; berderu-deru pesanan masuk meminta-minta kata putus dari aku perihal roadtrip ke Johor. Malam datang, sementara nunggu sup sayur keluar dari dapur jepun, aku segarakan sambung talian ke Sungai Besar. Khabar bahawa roadtrip yang sepatutnya akan ada 5 orang ikut serta, tinggal kami berdua. Aku dan dia. Dengar keluh dari hujung ganggang. Aku beritahu dia,

"Kau tidak perlukan kawan yang ramai untuk bangunkan impian. Cukup seorang yang macam aku,"

2. Ya. Cukup ada orang yang ikhlas mau berbagi masa realisasikan impian kau. Walaupun, pada asalnya aku sendiri mempunyai agenda tersendiri ikut serta roadtrip ini. Komen, aku manusia kot. Menggunakan peluang yang ada.

3. Telah lama aku perapkan diri di Klang. Bergelumang dengan kerja-kerja yang tidak pernah selesai. Minda dan pandanganku juga telah tepu dan perlukan ruang. Berdepan dalam rakan gaul yang masa buat aku rimas. Setiap hari dengan rungutan sama. Dan Hazim telah membuka jalan untuk aku ke arah ruang itu. Tepat jam sepuluh pagi, kami berangkat ke Johor.

4. KL-JB/Sabtu/9 Juli - Sebenarnya, lama juga aku tidak berjumpa dengan Hazim. Aku sendiri lupa bila kali terakhir kami berbual. Jadi permulaan perjalanan kami isi dengan borak-borak kecil. Perihal aku, perihal dia, perihal thesis, perihal mak angkat kami, masuk juga hal-hal berbangkit; Rahwani. Nanti dia mula buka cerita fasal politik, geografi, sejarah. Ya aku menggemari aktiviti ini. Aku gemar berborak dan mudah masuk ke dalam topik-topik yang dikemukakan.

5. Signboard 'Selamat Datang Ke Johor' sudah lama kami lepasi, tapi tempat yang kami mau tuju masih tidak kunjung-kunjung lagi.

6. Hazim penggemar musik hisdustan. Dashboard kereta dia dipenuhi sidi-sidi ciplak yang dipenuhi track lagu hisdustan. Amma! I'm not into this genre tetapi sekali sekala menari cucuk langit power jugak. Dia perkenalkan pada aku lagu-lagu kegemaran dia. Medley Song. Kemudian aku eksyen sikit dengan pengetahuan aku fasal Rani Mukerji, Uday Chopra, Hitrik Roshan. Ini pun sebab masa kecik-kecik ada orang cakap muka aku ala-ala Rani Mukerji. K k rak lu.

7. Sampai JB jam dua. Rahwani menyambut kami dengan cantik cincin terletak di jari.

8. Sambil-sambil makan, aku berborak dengan kawan seuniversiti yang turut hadir meraikan majlis kecil ini. Sungguh, aku rasa sangat nyaman dengan keadaan ini. Nanti umi Rahwani bergurau, siapa lagi diantara kami akan menyusul. Perempuan - mereka sering malu-malu dan berbau wangi !

9. Lepas sebat semua makanan atas meja masuk plastik tapau, kami beransur pulang pada jam tiga. Atau mungkin empat.

10. Pada awalnya, aku bercadang ziarah nenek di Pasir Gudang. Oleh kerana memikirkan bahawa aku dengan Hazim sahaja (Sepatutnya ramai. ya sepatutnya), kami bergerak terus ke Kluang. Aku tak berani ambil risiko perkenalkan Hazim pada nenek walaupun sebagai seorang kawan. Ini bukan cara aku.

11.

Bersambung... (Tak tahu ah bila nak sambung. Kah kah !)

0 ulasan: