Jumat, November 25, 2016

Aku kembali ke Mei 1937 - Sharon Olds

Aku melihat mereka berdiri di gerbang resmi kolej mereka,
Aku melihat bapaku berjalan keluar,
di bawah lengkungan oker batu pasir, disitu
jubin merah berkilauan seperti membengkok
plat darah di belakang kepala-nya, Aku
melihat ibuku dengan beberapa buah buku di pinggulnya
berdiri di pilar yang dibuat daripada batu-batu kecil,
gerbang besi masih terbuka di belakangnya, yang
mana ukiran pedangnya bersinar di udara Mei.

Mereka akan menamatkan pengajian, mereka akan berkahwin,
mereka keanak-anakan, mereka dungu,
semua orang tahu mereka ini polos,
mereka tidak akan pernah menyakiti siapa pun.

Aku ingin menemui mereka dan berkata hentikan,
jangan lakukan semua ini, dia perawan yang salah,
dia lelaki yang salah, kau akan melakukan hal-hal yang
kau tidak dapat bayangkan;
Kau akan melakukan hal-hal yang buruk kepada anak-anak,
Kau akan menderita dengan cara yang kau sendiri tidak pernah dengar,
Kau akan terasa ingin mati.

Aku ingin menemui mereka di sana
di akhir sinar matahari Mei dan mengatakannya;
wajah yang kelaparan cantik itupun berpaling kepadaku
Tubuh yang kasihan cantik tak tersentuh,
Wajah yang sombong kacak itupun berpaling kepadaku,
Tubuh yang kasihan cantik tak tersentuh,

Cuma aku tidak melakukannya. Aku mahu hidup. Aku
jadikan mereka seakan boneka kertas lelaki dan perempuan
dan lagakan mereka bersama-sama
di pinggul, seperti batu api,
seolah untuk menyerang
percikan api daripada mereka, Aku berkata
Lakukan apa yang kau hendak lakukan, dan aku akan menceritakan mengenainya.

Translasi Puisi "Aku kembali ke Mei 1937" - Sharon Olds
Oleh: Abu Radhi

Selasa, November 22, 2016

Tulis rancang

1. Sedang mengumpul bahan untuk lelaki bernama Christopher Johnson McCandless. Bahan utama aku dari buku yang tulis oleh Jon Krakauer, kemudian diadaptasikan menjadi filem. Nice to know him - tulisan akan diterbitkan di 750words.com dan akan dikongsi di laman Facebook.

2. Oh ya, tarikh tutup pendaftaran sarjana untuk penggal Februari depan adalah hari ini. Rahwani, perempuanku bertanya, jadi apa seterusnya Mai ?

3. Seterusnya adalah pertemuan di Johor, Rahwani sayang. Aku akan mengambil roadbike di Senai untuk dibawa pulang ke Meru. Perancangannya, untuk bulan sebelas duabelas ini biar aku training di semenanjung dahulu, sebelum membuat keputusan angkut basikal ini ke Borneo. Kalau Tuhan izin dan keberanian datang, 14-hari Borneo's Roadtrip adalah hal yang aku tunggu-tunggu selama ini.

4. Tiga December nanti tolong ingatkan aku, aku perlu pergi Damansara untuk showcase Payung Teduh. Bagaimana aku mau ke sana, masih berfikir lagi. Yang penting tiket sudah beli.

5. April tahun depan, Coldplay akan datang ke Singapore. Please Mai, Please. Jangan buat kerja gila pergi sana seorang diri, Please. Tengoklah nanti macam mana.

6. Pada awalnya, balik daripada Johor, pagi ahad tu aku nak terus shot ke UKM. Nak bawa Ali pergi tengok teater. Cuma itulah, takan nak angkut sekali roadbike aku kan?

Minggu, November 20, 2016

Rakyat Marhean di Perhimpunan Haram


1. Kata Gie (Catatan Seorang Demonstran, h. 121), dalam politik tiada moral. Baginya sendiri politik adalah barang yang paling kotor, lumpur-lumpur yang kotor. Tetapi suatu saat di mana kita tidak dapat lagi menghindar diri, maka terjunlah. Kadang-kadang saat ini tiba, seperti revolusi dahulu.

2. Seperti mana yang lain membaca novel cinta kemudian terarah untuk bercinta, begitulah aku selepas membaca catatan-catatan Gie. Nasfuku menjadi buas membuak-buak. Namun, memikirkan di waktu itu (tahun 2015) aku masih dalam pengajian dan terikat dengan kontrak, nasfu ini perlu dididik, sabar. Tidak silap aku, di tarikh itu aku berada di Cambodia.

3. So?

4. I walk alone. Follow my instinct.

5. Mendengar/membaca bahan media massa dari saluran tradisional (baca: tivi, radio dan surat khabar) buat aku cuak dan hampir-hampir batalkan niat. Cuma itulah, instinct against everything. Aku berjaya masuk ke Jalan Bangsar bergelumangan dengan ribuan orang ramai.

6. Berdasarkan pemerhatian aku (poyo mai poyo), mereka ini datang dari pelusuk negeri. Ada berkumpulan. Ada individual, aku misalnya. Aku tertarik dengan mereka yang datang berkumpulan. Dalam keramaian ini yang masing-masing nampak serupa, bendera menjadi tanda. Bendera Sabah, Sarawak, Johor, Kedah, Terengganu dan lain-lain bendera yang mewakili persatuan tegak berdiri. 

7. Ada juga kumpulan yang mewakili mahasiswa memakai head-ban dan memegang sepanduk-sepanduk protes. Well, disebabkan aku bukan lagi mahasiswa aku rileks kat tepi sehinggalah datang pasangan melayu menegur aku dan kami setuju untuk bergerak bersama.

8. Pasangan melayu ini agihkan sepanduk saiz A4, lukisan Fahmi Redza. Alang-alang aku minta satu. Disebabkan aku datang untuk pengalaman, aku pilih lukisan yang play-save dengan slogan - "Rakyat Cengkam Koraptor Kejam". Ya koraptor memang kejam pun.

9. "Dtudtuk-dtudtuk," Kata Ah Seng, Mei Lin, Lim Chua, dan rakan-rakan 'seperjuangan' yang lain arahkan orang hadapan duduk. Sementara menunggu pihak hadapan membuat rundingan - peserta di jalan raya bawah lrt Bank Rakyat-Bangsar. Dihiburkan dengan chant dan cheer dari MC, diselang-selikan dengan ucapan ketua-ketua. Speaker terbahagi kepada dua. Di bahagian hadapan dan belakang. Aku bersama di belakang. Selain buku, ucapan juga satu hal berbahaya. Semangat-semangat dihidupkan, ini dia memontum seorang ketua!

10. Hampir satu jam juga sebelum mulakan perarakan. Sebelum melepasi speaker hadapan, MC membuak-buakkan lagi semangat peserta dengan cheer dan pesanan-pesanan pendek seperti dahulukan orang tua, jangan buang sampah, dll.

11. Selain melawan penguasa, peserta juga melawan kepanasan terik matahari. Jam dua belas tengahari, bayang-bayang betul-betul di kaki. Kami berhenti sebentar di bawah flyover jalan masuk ke KL Sentral. Lagipun pihak hadapan sedang berunding untuk menggunakan jalan tersebut masuk ke Dataran. Aku difahamkan pihak FRU telah berbaris menyekat.

12. Beberapa minit kemudian, Ambiga muncul betul-betul dihadapan tempat kami duduk. Di waktu ini ada sebahagian daripada barisan hadapan telah berpatah balik kemudian membuat lencongan ke arah NU sentral.

13. Ambiga membuka ucapan. Katanya, rundingan gagal. Mereka akan tamatkan disini. Maksudnya dibawah flyover jalan ke KL sentral. Walaupun rundingan untuk masuk ke Dataran gagal, kata Ambiga satu lagi kumpulan besar di Pasar Seni berkumpul. Di waktu ini pasukan mahasiswa dan anak muda telah berpatah-balik dari arah Dataran dan membuat lencongan ke arah NU Sentral.

14. MC mengambil tempat Ambiga. Katanya solat zohor dahulu, kemudian program akan diteruskan dengan ucapan dan chanting. Mungkin inilah yang tivi tiga cakap, perhimpunan hambar. Mungkin.

15. Tidak sampai beberapa saat kemudian, Lim Guan Eng dalam dari arah bertentangan ini juga membuat lencongan ke NU Sentral tetapi dibawa oleh pasukannya di arah tempat Ambiga berucap tadi. Aku sangkakan Lim Guan Eng akan naik, tetapi Adam Adli yang memegang mic.

16. Kata Adam Adli, perhimpunan ini tidak akan diselesaikan disini, pasukan mahasiswa akan lead ikut dalam Pasar Seni. Cuba jalan lain. Kau bayangkan betapa stressnya disaat ini hendak buat keputusan yang rasional. Seorang kata kita sudah menang; habiskan disini. Seorang lagi kata kita cuba lagi jalan lain. Benda ini wujud dimana-mana sebenarnya; decision making. Kata Adam Adli, tiada ketua disini. Semua ketua kepada diri sendiri. Dalam 30 minit, beliau meminta semua dapat bersama-sama berjalan ke arah Brickfields.

17. Adam turun, Lim Guan Eng pula naik; berucap.

18. Selepas pihak atasan buat keputusan, sekarang giliran aku pula buat keputusan; mana satu aku nak ikut? Teruskan atau duduk sini atau pulang? Aku tanya pasangan melayu tadi perancangan mereka, dari awal aku sedia maklum yang mereka hanya sertai perhimpunan ini sekerat hari sahaja semasa kami berborak tentang cuaca. Mereka balikkan semula pertanyaan tadi kepada aku, tanpa berfikir lagi aku beritahu aku mahu teruskan ke Pasar Seni. Kami bersalam dan bertukar nama (sepanjang kami bersama kami tidak tahu nama satu sama lain), aku maju ke lencongan NU Sentral. Kali ini aku betul-betul walk-alone.

19. Gerak sendiri, sambil pegang sepanduk guna tangan kiri yang diikat hand-band sesuatu yang boleh membunuh diri sebenarnya. Dengan keadaan berpecah-pecah, masing-masing mengikut haluan sendiri. Aku teruskan berjalan dan menegur seorang perempuan cina, auntie. Dia-pun buka cerita sampaikan keluh kesah dia mengenai kerajaan, sehingga kami sampai di area hadapan NU Sentral. Dia mahu minum teh tarik katanya, aku duduk sebentar - gogok botol mineral dan minta diri untuk teruskan jalan.

20. Ntah mana-mana tah jalan kecil elak penguasa aku jalan sehingga sampai satu terowong  ke jalan Pasar Seni. Waktu ini masing-masing (yang dari Jalan Bangsar) telah bersorak bahagia. Kami akan bergabung dengan satu lagi kumpulan besar di Pasar Seni.

21. Dalam berjalan ini aku bertemu dengan bermacam-macam orang. Kalau ada yang bertanya mahu lihat sepandukku, aku hanya suakan tanpa suara dan senyuman. Penat juga sebenarnya.

22. Masuk ke arah area Jalan Hang Tuah aku mengiringi kumpulan anarchist dengan slogan - "Kannabis Lebih Aman Daripada Koruptor". Aku tinggalkan anarchist ini, sebab aku jalan laju hahaha. Aku tak tahu macam mana nak jalan slow. Di waktu ini, kawasan area Jalan-Ntah-Aku-Sendiri-Tak-Dapat-Tentukan sesak! (Yang aku tahu atas aku ada LRT tengah bergerak sehaluan). Dua kumpulan dah bergabung. Lagi sekali pihak hadapan berpatah balik dan buat lencongan ke arah KLCC, aku di antara yang berada di hadapan.

23. Bertembung dengan Nurul Izzah dan kuncu-kuncunya.

24. Touch-down, KLCC. Sebenarnya aku tak sangka juga rally ini ke arah KLCC. Seperti yang kau nampak di media sosial, puluhan ribu orang turun. Chanting, cheers, dan ucapan-ucapan ketua parlimen. Nurul Izzah, Wan Azizah, Parlimen Ampang, Ambiga, Lim Guan Eng, dan ramai lagi. Dalam keadaan macam ini speaker diy kurang beri kerjasama. Sekali lagi, Chong Mei Lin dan rakan-rakan teriak 'dtudtuk-dtudthuk'.Kumpulan-kumpulan keselamatan pula giat mengingatkan peserta jangan buang sampah merata-rata. Dan para peniaga giat menjaja air mineral. 

25. Selepas azan asar, kumpulan mula berpecah. Mula berselerak. Aku masih duduk sehinggalah keadaan semakin ramai orang, aku berdiri kejap - keadaan kembali tenang dan sekumpulan cina perempuan tegur aku. Kami duduk di area berdekatan. Ucapan diteruskan dengan Muhyiddin dan Mahathir. Aku tak gemar sangat sebenarnya, masing-masing nampak eksited.

26. Aku mula tegur lelaki belakang kiri aku, kami berborak-borak kejap. Dia bukak cerita, bertukar-tukar pertanyaan. Jam lima langit mula mendung. Kami masih duduk sehingga disimbah air (bukan dari FRU, tetapi dari Maha Pencipta).

Aku pernah duduk mendokong haluan kanan, kali ini berada di lautan manusia kiri.

(Kalau ada masa aku akan teruskan menulis untuk apa yang sebenarnya aku mahu dari perhimpunan ini. Selain daripada main reasons: experience, aku ada dua tiga idea kenapa perhimpunan ini penting dan perlu disahut oleh rakyat.)

Rakyat Marhean,
Mai Radhiallah. 

Sabtu, Oktober 22, 2016

Bagaimana pagi sabtu harus dimulakan?

1. Pagi sabtu harus dimulakan dengan secawan nescafe dengan nisbah 1:2 sambil anggukan kepala layan musik-musik ghibli. Kalau pagi ini cuasa hujan, anggaplah ia anugerah dan rahmat Tuhan, damaikan dengan rasa syukur.

2. Senyum. Senyum penting!

3. Bergurau senda dahulu dengan teman serumah atau adik beradik - penuhkan ruang dengan gelak ketawa. Nyah-hapuskan sikap baran tak tentu fasal. Rumah seharusnya menjadi tempat perteduhan yang aman. Jadi setiap kali masuk rumah, kau patut tinggalkan baran yang tidak selesai di rak kasut luar. Biar baran tu kawan dengan kasut. Okey ?

4. 5 hari cukup kau berada diluar, dalam 5 hari ini juga rumah lebih kurang macam tempat persinggahan yang mana kau mandi, tukar baju dan tidur. Jadi sabtu adalah.......... Laundry time !!!! Omg omg ! Lipat kain segunung sambil menonton movie adalah scene yang aku selalu buat. Ya boleh dipraktikkan.

5. Kemudian masuk bilik sambung kerja kapitalis.

#DoneTulis,
Mai Radhiallah

Jumat, Oktober 21, 2016

Malam terlalu malam

1. Akhir-akhir ini aku kurang membaca dan menulis. Selalunya pulang dari seharian di luar akan dilangsaikan dengan terbongkang tidur. Begitulah hari-hari yang berikutnya. Ya. Masa berjalan dengan pantas sekali sehingga bulan Oktober pun hampir menyelimutiku dengan lagu hujannya.

2. Kurang sebulan lagi untuk menemuni hari graduasi. Awal-awal lagi aku beritahu teman yang telahku jemput datang supaya jangan hadiahkan jambak bunga; aku ada alahan. Lagipun daripada bunga, aku lebih ghairah dengan kek. Bawa kek.

3. Semalam aku baca blog alepfgz, dia kata tiap kali dia mula ayat dengan perkataan 'entahlah', seekor anjing mati kena langgar. Pagi tadi masa dalam perjalanan ke tempat kerja ada seekor anjing mati kena langgar. Jadi aku memasang harapan agar dia berhenti mulakan ayat dengan 'entahlah' demi kesejahteraan anjing-anjing liar di luar sana.

4. Quote of the day: The best way to kill an idea is to take it to a meeting.

5. Song of the day: N/A

6. Outfit of the day: Tudung bawal flip belakang, kasut hitam  seluar slack guna dua kali, baju hitam, stokin kaler warna warni, buh blusher, buh kening, buh gincu pelembab; settle.

7. Feeling of the day: Hungry chicken.

8. Status of the day: N/A

9. Whatsapp message of the day: Sihat?

10. Wish of the day: Please December come true!

Rabu, Oktober 19, 2016

Melati & Lebah Madu

"Honey bees are the only species of bees to die after stinging."

Then apa relatednya dengan manusia? Tanya aku terpinga-pinga. Dengan tenang Melati jelaskan pada aku bahawa lebah madu ini diibaratkan seperti toxic people. Selepas dia menyakitkan hati, diakhirnya dia akan mati - Melati memaksudkan mati ini adalah berlalu pergi. Aku jadi teruja dengan gelojoh bertanya betul ke toxic people ini akan mati? Yang betul-betul mati tu?

Haha aku masih ingat wajah Melati bertukar riak memarahi aku. Kata Melati dilarang sama sekali mendoakan keburukan atas orang lain sebab Melati percaya kalau kau doa yang tidak-tidak untuk seseorang, Tuhan akan kembalikan doa itu kepada kau. Aku ingin meluahkan pada Melati bahawa aku manusia. Hati aku kotor. Cuma diakhirnya aku simpan sendiri dan tersenyum sendiri.

Mai, mai. 

Keep loving yourself,
Mai Radhiallah.

Sabtu, Oktober 15, 2016

Falsafah Kematian: Selasa Bersama Morrie

Once you learn how to die, you learn how to live.

Bagaimana mati dapat menyadarkan kita bahawa hidup adalah suatu yang perlu dinikmati dari setiap sudut inci. Dengan adanya kematian barulah manusia merasa benar-benar hidup. Dengan adanya kematian barulah manusia lebih ghairah menghidupkan hidup kerana dihujung hidup mereka akan temui mati. 

Aku sedang memanjat ke titik kemuncak umur dengan cara tersendiri; uang-ku bertaburan. Makananku melimpah ruah. Sahabat-sahabatku adalah orang yang senantiasa meluangkan keasyikan nikmat dunia bersamaku - perempuan seksi, tegukan air, mesin kasino. Bahkan kerjaya telah mengangkat namaku dalam kalangan masyarakat. Mereka menjulang-julang pangkatku sambil memuji-muji kebijaksanaan ini. Iya! Aku sedang memanjat ke titik kemuncak! Akan aku kibarkan bendara kemasyuran setelah sampai di titik sana nanti !

Namun kata Morrie, kemasyuran ini (perempuan, pangkat, harta dll) akan terhijab setelah aku menemui mati. Kemasyuran seperti ini hanya ilusi. Tidak kekal. Hanya sementara. Akan hilang. Terhapus. Mati. Mati. Malah kemasyuran ini akan membuatkan aku mati sebelum mati. Kalau tersentak terngeladah; carilah jalan keluar untuk berdamai dengan mati.

Banyak sekali orang yang hidup dengan kehidupan yang tidak bermakna. Mereka seolah-olah berada dalam keadaan separa sadar walapun mereka sedang sibuk melakukan perkara-perkara yang mereka fikir adalah penting. Sehingga malam datang menguncup pipi mereka dengan keluhan betapa cepatnya masa berlalu. Setiap hari adalah rutin yang sama. Ini adalah kerana mereka mengejar perkara yang salah.

"The way you get meaning into your life is to devote yourself to loving others, devote yourself to your community around you, and devote yourself to creating something that gives you purpose and meaning."

Morrie memberitahuku - semakin aku membesar, semakin banyak perkara yang aku akan pelajari. Jika aku berdegil seperti mana degil dan jahilnya aku ketika berumur dua puluh dua, aku akan kekal menjadi dua puluh dua. Menjadi tua bukan hanya hal 'kerosakan' sahaja. Ia membesar, membangun, mengembang. Kalau aku fikir aku akan mati; aku akan mati dalam keadaan negatif. Kalau aku memahami aku akan mati; aku akan mati dalam keadaan positif dan ini yang akan membuatkan hidup aku lebih bermakna.

Yang sedang memahami mati,
Mai Radhiallah.

Rabu, Oktober 12, 2016

Workout gone wrong

1. Akhir-akhir ini kondisi kesihatan aku tidak berapa memuaskan. Boleh jadi akibat salah rentak semasa workout tempoh hari. Aku terlalu memaksa untuk habiskan larian 9km walaupun pergelangan kaki kanan sudah berdenyut. Kesudahnya menahanlah rasa sakit sehingga sekarang.

2. Daripada kurus, aku lebih mementingkan momentum semasa ber'roadtrip' nanti. Momentum ini perlu pupuk melalui workout setiap hujung minggu. Oleh itu, nafsu makan yang menjadi-jadi ini aku layankan sahaja. Full set lengkap sarapan, makan tengahari, minum petang, makan malam, supper; semua aku bedal.

3. "Banyakkan minum air kosong. Kurangkan ais dan air manis."

4. Sesampai sahaja di 99 Meru Indah terus aku gogok 100plus sejuk; Cold water is helluva drug. Sebab "Drug is something that causing changes in behavior and often addiction" (Dictionary.com,2016). Kopi Nam Yang Oldtown White Coffee adalah minuman sejuk paling menyegarkan yang pernah aku nikmati. Slurrp!

5. Lagu kegemaran semasa workout; Training Hard, Win Easy

#MaiOnMission
#MelurRoadTrip

Minggu, Oktober 09, 2016

Bebel lagi bebel

Selagi aku kekal dengan bad habit aku, selagi itulah tidak akan ada apa-apa berlaku. Change; obviously akan ada sesuatu terjadi kesan daripada perubahan. Cuma tidak pasti lagi sejauh mana kesan itu. Berbekalkan dua probability yang sering dimomokan oleh manusia. Sama ada membawa kepada kebaikan atau keburukan. Untuk bad habit, sudah tentu perubahan yang didambakan adalah berbentuk positif. Kepada sesuatu yang baik. Misalnya dulu pemalas makan tak basuh pinggan (Bad habit). Dengan perubahan positif, sekarang rajin basuh pinggan (Good habit).

Aku faham rule ini.

Masalahnya, aku masih tak move on dengan bad habit aku. Kau tahu tak betapa susahnya nak lepaskan perangai tak senonoh yang kau telah pupuk sejak zaman muda remaja lagi? Sikap selfishness misalnya. Tahap selfish aku; kalau ada one-way ticket no return to Marikh, aku willingness angkat tangan dan pergi.  Berbuah-buah. Selfish ni baru sikit kecik cenonet. 0.000001 from my bad habit.

Aku ada deal something dengan Tuhan; kalau aku dapat ubah my biggest bad habit - he owes me one last wish.

Let's make it happens,
Mai Radhiallah

Sabtu, Oktober 08, 2016

Counting days; to meet Mama

Rutin hujung minggu kami adalah melawat rumah Mama. Sekejap pun jadilah lepaskan rindu pada batu dan tanah. Kata kebanyakkan orang, orang yang baik-baik selalu pergi cepat. Soe, Abdul Wahib, Meng, Ammar; meninggalkan dunia seawal umur dua puluhan - masih muda jagung. Aku percaya manusia adalah khalifah yang dilahirkan untuk menyempurnakan misi. Apabila misi mereka selesai, Tuhan akan mengambilnya. Begitu juga nama-nama yang aku sebut tadi; masing-masing mempunyai keperibadian yang elok dan berwibawa.

Termasuk Mama.

Kami sekeluarga mempercayai kehidupan selepas mati. Orang-orang mati akan berdepan dengan kebenaran (yang selama ini tersimpul). Kehidupan selepas mati ini juga nanti adalah kekal dan selama-lamanya. Memakai falsafah do good things, deserve good things. Membawa maksud sekiranya kau berbuat baik kesudahan kau adalah baik. Pegang pada ini kemudian datanglah sesetan mana sekalipun ujian - jiwa akan lebih tenteram.

3:159 - Do your best, rely upon God & God will do the rest.

Mama adalah guru falsafah yang mengajar kami sekeluarga dengan tertib. Walaupun banyak lagi perlu diperbaiki, basic life kami diperkukuhkan dengan pengalamannya. Benih ditabur, baja dikasi - selebihnya perlu ikthiar sendiri. Tidak sabar sebenarnya nak berjumpa dan berpeluk. Sikit sahaja lagi.

We miss you,
Alang

Kamis, Oktober 06, 2016

Melati & Cerita Tuhan

Namakan sahaja perempuan ini sebagai Melati. Setiap pertemuan kami sering dilanjutkan dengan cerita-cerita kecil, diselang-selikan dengan cerita agama. Melati merupakan bekas penganut ajaran Sanātana-dharma. Kemudian beriman dengan ajaran tiga Tuhan pada portal semuda satu tiga setelah mengalami pergolakan jiwa merintih mencari Tuhan Yang Benar.

Melati beritahu aku tiga hari lepas dia telah menghadiri 'ceramah' untuk menyuburkan kembali motivasinya (Melati merupakan seorang ibu kepada dua puteri kecil dan berdepan dengan pergolakan rumah tangga). Aku gembira mendengar emosinya kembali pulih selepas bertemu Paus, ulamak/wakil Tuhan bagi agamanya. Mujur agama boleh dijadikan suatu radas untuk manusia terus berharap, maklumku pada Melati sambil tersenyum. Kami dalam perjalanan menuju ke Summit, Subang Jaya. Melati mau menghantarku pulang.

Dalam perjalanan ini, Melati cuba beritahu aku untuk keep moving walau sesetan mana sekalipun masalah datang melalui cerita-cerita agamanya seperti kisah Plagues of Egypt, kisah Moses dan katak, kisah lebah etc. Sebagai ganti nanti aku ceritakan pula kisah Muhammad, kisah Yusuf dan kisah Firaun. Oleh kerana agama kami datang dari luhur yang sama (agama samawi dari Nabi Ibrahim), kami sering mencari titik jumpa antara keduanya.

Ada satu cerita terlekat dihatiku. Melati menceritakan pada aku perihal dua lelaki yang terdampar di pulau dan memilih untuk hidup berasingan. Kita namakan Lelaki A di Pulau A dan Lelaki B di Pulau B. Masing-masing berusaha mengeluarkan diri daripada pulau ini dengan menggunakan kodrat berdoa kepada Tuhan. Kedua-duanya berdoa.

Apabila mereka berdoa meminta air bersih; hanya Lelaki A di Pulau A sahaja berjumpa dengan air bersih, Lelaki B di Pulau B tidak menjumpai apa-apa. Apabila mereka berdoa meminta makanan, sama seperti air bersih tadi; hanya Lelaki A di Pulau A sahaja dipertemukan dengan makanan. Hampa untuk Lelaki B di Pulau B. Sehinggalah suatu hari setelah sekian lama mereka berdoa agar kapal datang menyelamatkan mereka dimakbul Tuhan. Namun hanya Lelaki A di Pulau A sahaja diselamatkan. (Dari awal lagi Lelaki A tidak berkongsi nikmat. Jadi ditinggalkannya Lelaki B di Pulau B)

Apabila Lelaki A mati dan masuk ke sorga, Lelaki A mengucapkan terima kasih kepada Tuhan kerana sering memakbulkan doanya. Lelaki A berfikir sudah tentu Tuhan sangat menyayangi dirinya.

"Kau tahu Tuhan jawab apa, Mai ?," Duga Melati.

"Sama-sama ?" Jawabku lucu. Mai perempuan lucu.

Melati tergelak kecil sambil menggeling-gelingkan kepala menekankan tanda 'tidak' atau 'salah'. Tangannya tangkas memberi signal ke kiri. Bangunan Summit sudah jelas kelihatan cuma trafik yang sesak menyebabkan kami masih di atas jalan. Dengan masa berbaki ini Melati perlu menghabiskan ceritanya.

"Tuhan membalas bahawa Tuhan tidak memakbulkan satupun doa daripada Lelaki A sewaktu terdampar di Pulau, Mai."

Ah sudah jangan buat suspen, Melati. Melati terus tersenyum lalu menyambung,

"Tuhan hanya memakbulkan doa Lelaki B,"

Senin, Oktober 03, 2016

Expelliarmus! - Go away toxic people

Dr Travis pernah berkata dalam artikel beliau bahawa toxic people merupakan golongan yang menentang logik. Mereka adalah orang-orang yang tidak sadar bahawa diri mereka mempunyai sisi negatif ( melalui percakapan, perbuatan etc) yang mampu membunuh jiwa-jiwa manusia lain. Mereka mencari kepuasan dengan mewujudkan huru-hara by pushing other people’s buttons; either way, they create unnecessary complexity, strife (perselisihan), and worst of all; mewujudkan tekanan (stress/depression).

Kajian menunjukkan stress mempunyai kesan negetif berpanjangan kepada otak. Semasa seseorang itu stress, bahagian yang diserang adalah Hippocampus. Hippocampus ini kawasan dimana otak bekerja untuk berfikir dan mengingat. Serangan stress bertubi-tubi akan menyebabkan neuron yang menyambung antara satu-sama-lain musnah permanently. Disinilah bermula bait-bait kau menderita dan toxic people tersenyum bahagia. 

Dalam banyak-banyak argumentasi yang aku baca, apa yang boleh dikonklusikan bahawa perkara penting yang perlu dilakukan adalah meletakkan limit jarak antara kau dengan toxic people. Toxic people ini orang-orang irrational dan beremosi tidak stabil. Mentally unstable. Mereka sakit. Dengan mencari jalan menyakitkan orang lain. Mereka cuba tanam dalam kepala kau dengan benda-benda negetif. Fahamkan diri kau bahawa negative self-talk is unrealistic, unnecessary, and self-defeating.

See how struggle am I reading all this to maintain myself in positive vibe. Selain minta kekal dalam Islam, kau doa-doalah jauhkan dari menjadi salah satu golongan ini. Nauzubillah.

Small lamb,
Mai Radhiallah.

I feel weird rn!

1. Baru habis menonton video dalam dropbox. Serpihan memori masih tergantung-gantung dalam kepala. Aku sangat faham dengan diri aku. Susah nak move on. Bayangkan hampir masuk sebulan kau bangun, makan, jalan, borak, bahkan mandi dengan orang yang sama. Mana mungkin boleh senang-senang nak lupakan rutin ! Because of being responsible, I'm back. Sedang yang lain masih teruskan perjalanan menongkah hutang-hutan dan gunung. Ah aku rindu tak mandi untuk jangka masa yang lama.

2. Bang Kim get married. Alhamdulillah. It's good to see finally everyone are ending with happy relationship. Kahwin. Senyum. Ambil gambar. Nyanyi. Potong kek. Makan suap-suap. Ambil gambar lagi. Aku rasa macam, weh mudahnya! Kami habiskan hari dengan gelak ketawa sakat menyakat.

3. Bila sudah berkumpul aku baru sedar sebenarnya generasi ke-4 keluarga besar ini sedang membiak menambah ahli. Bilangannya lebih daripada 10. Hadif and baby. Siti Aisyah. Raif Teguh. Raisya and Qimi. Yayan, Wawan and Yaya. Amarah Sofea. Zulaika. Dan aku masih bahasakan diri aku Kak Lang. Haha. Perasan muda ! Wallahi bila tengok sepupu masing-masing busy dengan fa'el anak masing-masing, hati perempuan aku muncul ! Kah ! This is super weird wei. Sampai aku terfikir untuk adopt orphan baby in 5 years more dan namakan baby ni Dor (Pengaruh buku Faisal Tehrani)

4. Aku ada baca sikit falsafah how to growth up genius generation walaupun hakikatnya tidak releven untuk aku. Bagus untuk motivation. Well aku sarankan orang-orang yang hendak berkahwin dan hidup 1 step other stage ini perbanyakkan baca artikel-artikel fasal makanan (food preparation), kehidupan, fasal anak. Generasi Y sepatutnya menjadi ibu-ibu yang terdidik kerana dikelilingi dengan banyak informasi.

5. I know this is weird post ! Haha

Minggu, Oktober 02, 2016

#1 Hutan & Gunung - Metafora

Tidak akan selamanya tenang hidup dalam biah menindas. Merasa bahagia atas hak orang lain adalah perasaan yang sakit. Pecahan daripada egois. Pergilah berdamai dengan diri. Nescaya hutan dan gunung pun akan menari bahagia mendakapmu seerat-eratnya. Bermati-matilah bersatu dengan ibu bumi. Belum pernah lagi aku mendengar hutan dan gunung berdengus kepada penjaganya yang rapi, yang tidak menikam dari tepi. Malah mereka lebih ceria memproses oksigen sebagai bayar ganti.

'Pembangunan' yang menindas, cepat-cepatlah terhapus.
Mai Radhiallah

Sabtu, Oktober 01, 2016

International Coffee Day - Let's talk about coffee and me

1. 2:1:1 (Kopi, Gula, Kremar). Krema ini boleh digantikan dengan susu segar; rasanya akan lebih lemak. Masukkan chia seed untuk lebih advance. Ada kawan aku masukkan daun herba untuk dapatkan sebuah 'pengembaraan'. Terpulang kepada kretiviti seseorang. Waktu ini kau boleh gunakan segala quote kehidupan, Try and error. Once on my life. Berani buat berani tanggung etc.

2. Pendapat aku kopi juga mempunyai proses sebelum, semasa dan selepas. Sebelum - merujuk kepada waktu pembikinan. Semasa - lebih kepada mengkaji attitude peminumnya dan selepas mungkin agak gila; bau urine. Aku agak tertunggu-tunggu untuk lepaskan urine pertama selepas pengambilan kopi. Setelah berkali-kali mencuba, aku membuat konklusi bahawa kekuatan bau urine adalah  mengikut jenis kopi yang diminum. Dan setakat ini Nescafe mengungguli carta.

2.1 Mungkin aku silap, selepas membuat pembacaan (google sebenarnya haha) Kidney manusia tidak boleh digest caffeine, lebih banyak caffeine yang kita ambil menyebabkan urine kita berbau kopi.  Dan sekali lagi, setakat ini Nescafe mengungguli carta.

3. Diperbodohkan oleh secawan kopi. Mungkin boleh dipanggil hirupan terakhir yang mengecewakan. Nampaknya hirupan pun boleh mengecewakan bilamana sedang leka-leka buat kerja tahu-tahu cawan telah kosong. Sebel. Hal ini ada kala mempengaruhi kau untuk membancuh kopi yang kedua ketiga sehingga berderet kesemuanya di meja.

4. Cat-poo Coffee, Kopi Tahi Musang, Luwak Kopi - nama yang berbeza dan merujuk kepada kopi yang sama. Perbezaan nama ini adalah tempat pemprosesan kopi itu sendiri. Cat-poo datang dari Amerika, Kopi Tahi Musang mungkin Malaysia yang beri nama berdasarkan artikel berita harian yang mengwar-warkan Kopi Tahi Musang ini difatwakan halal. Luwak Kopi pula dari Indonesia.

4.1 Dari ketiga-tiga kopi ini, aku pernah ambil Luwak. Cara penyajian juga turut membezakan rasa berat dan ringannya kopi itu. Evaporation dan segala datuk nenek ntah apa apa tapisan sutera depa buat, warna mereka tetap sama; hitam. Dan untuk sekali seumur hidup, kopi memang sedap untuk dicuba.

5. Term coffee date adalah untuk orang-orang yang duduk dan menikmati kopi bersama-sama kemudian menselang-selikan borak-borak kehidupan.

6. Aku dah masuk stage gemarkan minuman panas. Kau tahu apa maksudnya ?? 

*Senyum
Mai Radhiallah

Rabu, September 28, 2016

She's good in hiding her everything-you-can't-see.

Dia mati kata - tersekat-sekat di antara ego dan hiba untuk menyebut perihal peluang kedua sebelum aku datang mendakapnya sebagai simbol bahasa; lepaskanlah segala keresahan dan kegusaran-mu wahai Ibu muda. Buih-buih sebak pun merebak memenuhi ruang. Dua tiga tisu aku capai untuk redakan bulir air matanya yang semakin melaju keluar. "Yushin, please give me second chance. I'll treat you better,"

Aku patut mengeji diri sendiri kalau-kalau tidak dapat menguruskan hal depressi selepas mendengar betapa struggle dan depress-nya menjadi seorang ibu, bernama Anggerik (bukan-nama-sebenar). Yushin adalah satu-satunya cahaya mata Anggerik yang mempunyai kompilasi pada jantung sejak di awal kelahiran lagi. Sebenarnya doktor menganggarkan anak kecil ini tidak bertahan lama; namun Tuhan Maha Mengetahui. Pasangan ini diberi peluang membesarkan Yushin. Well behave and polite. Percayalah, aku yang kaku dan tiada minat dengan anak kecil pun boleh menjadi kawan baik kepada Yushin.

Hari sebelum aku tinggalkan pejabat untuk bercuti panjang, aku mendapat khabar bahawa Anggerik akan menyambung cuti raya hajinya lagi untuk dua minggu lama-nya. Waktu ini tidak lain dan tidak bukan hati kecil aku terus berhubung pada nama Yushin. Anggerik adalah Ibu yang taat pada kerja, sangat janggal kalau dia bercuti hanya untuk berehat-rehat. Ternyata instinct aku kuat; ada sesuatu terjadi pada Yushin. "Suddenly,"

Adakala perkataan '"Suddenly" ini membawa kepada sesuatu yang membunuh. Yang mampu mengubah kehidupan seseorang! Contohnya tiba-tiba sahaja Mama jatuh sakit, tiba-tiba sahaja Jamal Soya berubah hati, tiba-tiba sahaja air memenuhi ruang. Ia digunakan untuk situasi diluar jangkaan dan mengejutkan. Begitu juga Yushin, tiba-tiba sahaja dia perlu menjalani pembedahan (untuk kes ini boleh dijangka melalui penyakit yang dibawanya). Anggerik tidak dapat menahan sebak apabila dia cuba beritahu aku semasa dia menghantar Yushin ke bilik pembedahan, dia berkata pada Yushin, "Yushin, please give me second chance. I'll treat you better,dan Tuhan berikan dia second chance. 

Anggerik kelihatan seperti orang normal. Kau tidak akan sangka di dalam kewarasannya, dia memendam 1001 suara kecil yang menghurung pemikiran. Atau nama mudah; depressi. Ya depressi. Depressi adalah hal yang tabo. Yang kerap kali mengunjungi pemikiran seseorang untuk membawa pemilik tubuhnya merewang-rewang ke sesuatu yang (?) Anggerik kerap kali menyatakan dia akan gila sekiranya hanya tinggal berdua sahaja bersama Yushin. Sekali gus menerangkan bahawa apa yang boleh dilakukan adalah berpura-pura untuk tidak berfikir.

Bila aku go thru kehidupan Anggerik, aku mendapat kekuatan untuk berdikit-dikit mengnyah-hapus depressiku; aku akan terus educate diri aku mengenai depressi ini. Kalau Anggerik dapat peluang kedua untuk menjaga Yushin. Aku fikir aku dikurnia peluang kedua untuk bahagiakan diri sendiri.

For Yushin, Anggerik and I
Mai Radhiallah

Senin, September 26, 2016

#1 Nota - Semangkuk maggie sedap Bersama Ahmad Wahib

Ahmad Wahib adalah ikon anak muda yang mengalami zaman pencarian sebelum mati pada portal dua tujuh. Buku ini adalah anugerah kepada orang-orang mencari, jiwa merintih untuk bertenang dan berdamai dengan diri sendiri; simbol bahwa mereka tidak bersendirian. Orang-orang mencari itu - wujud.

1. Aku mengagumi kekebalan Ahmad Wahib berfikir; pemikiran beliau adalah air panas yang menggelegak di cerek; tanpa takut-takut untuk melimpah keluar. Membiarkan akal bebas berfikir tanpa menghiraukan Tuhan. Bagi aku, hal ini hanya boleh diimplementasi tanpa pengetahuan sesiapa. Mujur manusia tidak dapat membaca akal fikiran orang lain. Jadi silakan ! Bebaslah berfikir ! (Namun begitu mengepam persoalan di kepala bukan sesuatu yang harus dipraktikkan. Kau perlu menulis seperti Ahmad Wahib dan catatannya, sama seperti Mai Radhiallah dan blognya - luahkan melalui penulisan atau menjadi gila.)

2. Dalam rakusnya bebas berfikir, diakhirnya Ahmad Wahib tetap kembali kepada fakta bahawa Al-Quran benar-benar daripada Tuhan dan Muhammad adalah manusia yang sempurna. Akal yang tadinya merewang akan diserang oleh 'kesempurnaan' ini. Walau bait-bait selepasnya adalah penentangan dan idea-idea perihal Tuhan dan bebas berfikir. Aku jadi setuju dengan Ahmad Wahib perihal bebas berfikir dan Tuhan bukan sebuah daerah terlarang bagi pemikiran; walaupun jelas sekali manusia itu sering tergelicir dan merewang. Namun beritahu Ahmad Wahib bahwa orang-orang berfikir itu (dan hasil fikirannya salah) jauh lebih baik daripada orang-orang yang tidak pernah.

3. Ahmab Wahib sedar dan sedia maklum akan kewujudan orang-orang mencari seringkali berada dalam keadaan jiwa merintih. Sentiasa gelisah. Kegelisahan yang diciptanya sendiri untuk memasung kepuasan berfikir.

4. Di perenggan akhir dalam catatan yang bertarikh 17 Juli 1969 ini, Ahmad Wahib menekankan bahawa beliau tidak mengagungkan (dalam catatan ini beliau tulis 'mendewa-dewakan') akal dan pemikiran manusia. Akal masih mempunyai batas, namun tahap mana perbatasan itu - kita tidak tahu ! Beliau menyarankan untuk biarkan otak bebas bekerja dalam keterbatasannya; yang mana keterbatasan ini hanya otak itu sendiri yang tahu.

(+1) = 5. Dalam runut lemahnya seorang aku; aku berpendapat ada hal yang engkau tidak perlu bermati-matian berfikir (jika kau seorang pemikir yang radikal), sekiranya telah jelas dan terang; jalan ke arah lain. Walauapapun

Berfikirlah,
Mai Radhiallah.

Struggle of being adult Level 999 !

Foto dari simpanan Mr Bradley, Melbourne.

Tidak kurang 5 bulan lagi capai ke portal dua tiga dan menyisip simpan rasa ketakutan menjadi dewasa. Dikelilingi oleh orang-orang dewasa yang telah mati nikmat untuk bertarung tenaga lalu memilih jalan untuk bersenang-senang menjadikan aku lebih berjaga-jaga. Bagi Gen Y seperti aku; mereka boleh diklasifikasikan sebagai golongan yang membosankan. Jalan perlahan. Minum kopi perlahan. Bangun perlahan. Segala-galanya telah perlahan. Ya 'telah'. Kerana nikmat hidup habis mereka hirup sewaktu lingkungan usia remaja dewasa. I never blame them, in fact, aku berterima kasih atas curhat yang mereka tunjukkan berarti suatu hari nanti akan sampai giliran aku menjadi golongan yang demikaan. Kak Rafi mengakuinya.

Kak Rafi La Pida - Tuhan telah mempertemukan aku dengan sosok genit yang bernama Rafi La Pida. Orang yang bertanggungjwab menyedarkan aku bahawa alam dewasa yang telah dia pilih adalah salah satu jalan yang dibangunkan sewaktu usia remaja dewasa. Maksudnya siapa kau dan apa kau buat sewaktu remaja dewasa - akan menjadi salah satu punca (keputusan) di masa alam dewasa-dewasa. **Fahaman aku; remaja dewasa berumur 20an, dewasa-dewasa berada dilingkungan 30an dan ke atas yang pada usia ini manusia seharusnya telah mencapai tahap matang infiniti. Umur tak dapat mengukur kematangan, tetapi kematangan dapat diukur melalui umur. -1 =/ 1.

Dalam usia ini, beliau cuba memberitahu agar berhenti berharap dengan orang-orang sekeliling kerana pergantungan terhadap situasi dan orang sekeliling ini akan menyebabkan kau tersekat dan jauh daripada perihal yang kau cita-citakan. Adakalanya, menunggu bukan hal yang baik walaupun orang-orang bijak pandai berkata only fool rush in. But I can't help myself, to make my dream come true. Kalau kau tiada kawan, jangan tunggu sesiapa - berlari sendiri !

Jadi seperti orang dewasa !
Mai Radhiallah.

Minggu, September 25, 2016

Into the wild; Christopher McCandless & Rumah Bas

Sept 2016 

"The only person you are fighting is yourself and your stubbornness to engage in new circumstances.”

Kau akan dapati penuh sekali kata-kata azimat berkenaan dengan hidup dimuat-naik dalam pelbagai bentuk di media sosial. Aku fikir kata-kata azimat ini adalah radas untuk berdamai dengan diri sendiri. It's same goes to me. Bila mana Christopher membakar duit sambil mencatat nota; money is illusion, ia benar-benar membuatkan jiwa aku tenang. Sehingga aku berpendapat hidup adalah ilusi. Ia bersifat persinggahan dan sementara. Wang, pangkat, kekayaan semua ini ilusi. Kau boleh fahamkan ilusi ini melalui objek ilusi optik. Menipu penglihatan. Itu ilusi !

Christopher McCandless adalah orang-orang pecah yang mencari kedamaian dengan menggunakan cara tersendiri. Krisis keluarga yang menggeledakkan pemberontakan dalam diri menjadi salah satu punca dia menghilangkan diri di Alaskha. Nampaknya institusi keluarga sangat penting dalam kehidupan sesetengah manusia. Nahko tidak bersetuju apabila aku mengeluarkan statement Broken family born broken child. Siapa tahan nampak mak bapak bergaduh, bapak pukul mak, mak main jantan, bapak minum arak, sick ! Dalam durasi ini money is nothing kalau keluarga kau porak peranda!

I live by choice. Follow the flow juga adalah salah satu pilihan hidup. Kau yang tetapkan cara hidup untuk ikut arah angin. Ikut norma. Habis belajar, baling topi, duduk office, balik kerja, kahwin, dapat anak, ada cucu, mati. That's it. No risk. Tetapi Christopher membuat pilihan hidup dengan cara radikal. Kalau lepasan ijazah undang-undang dari universiti terkemuka tidak mampu membahagiakan kau, kau patut keluar dari situ. Bahagiakan diri kau dengan perkara-perkara yang membahagiakan. Misalnya hidup di dalam bas kosong seperti yang dilakukan oleh Christopher di tengah-tengah gurun Alaskha.

Jon Krakauer cuba memberitahu kau melalui filem ini bahawa tidak semua yang membahagiakan itu adalah bahagia. Walaupun Christopher memilih cara hidup luar kebiasaan, ia tetap memberi kesan kesakitan yang mendalam kerap kali menangis, down, stress. Beliau mengukur lilitan pinggangnya melalui tali pinggang yang ditebuk untuk dijadikan lubang. Semakin lama semakin mengecil sehingga kelaparan menguasai dirinya. Hidup telah dipilih, kau harus meraikan kesakitan ini!

Perpisahan adalah menyakitkan. Dalam perjalanan kau menuju Tuhan (menuju sesuatu selepas kehidupan), kau akan jumpa dengan pelbagai manusia. Begitu juga dengan Christopher. Tracy Tatro, Wayne, Jan, Kavin semua berharap Christopher dapat stay dengan mereka. Hidup seperti orang biasa. Sehingga ada yang hendak menjadikan Christopher sebahagian daripada keluarga mereka. Di tahap ini kau perlu sedarkan diri,

This is illusion. Not even exits.
Mai Radhiallah.


Sabtu, September 24, 2016

Elliot, Naga Hijau & Pete (Dan Anak Kecil Yang Hiba)

"Film: It has the power to cross generations, cross language boundaries, and provoke us to deal with issues in our culture and personal belief systems."

Aku beriman bahawa filem boleh dijadikan salah satu radas untuk berdakwah dan menyebarkan kefahaman, budaya, komunikasi yang baik kepada masyarakat. Kalau orang-orang alim mengangkat filem dan menjadikan salah satu medium penyebaran idea dan nasihat mesti lagi kool dan efektif. Kau lihat sahajalah bila mana filem animasi Boboi Boy dan Upin Ipin muncul dikaca layar, berduyun-duyun anak-anak kecil melimpah di sekitar panggung wayang. Kalau implementasi itu adalah lebih baik kenapa perlu disekat (?)

Misalnya filem Pete's Dragon yang cuba-cuba menyebarkan element hijau kepada masyarakat. Jujur pada mulanya aku fikirkan filem ini berbentuk animasi jauh meleset sekali apabila Pete muncul bersama buku Elliot Get Lost sebelum eksiden dan hidup di hutan selama 6 tahun lamanya. Walaupun filem ini sumpah lembab nak mampos tadi sedikit demi sedikit ia menarik aku untuk berfalsafah.

Pete's Dragon; awal-awal lagi aku mendamaikan diri untuk faham bahawa filem ini tidak logik. Tajuk 'Dragon' itu telah menunjukkan jelas dan terang perihal ini. Dragon milik Pete kaler hijau yang muncul semasa menyelamatkan Pete daripada dibaham serigala hutan kemudian mereka pun hidup bersama. Pete manis. Ala-ala tarzan yang slow-mo dan kurang tangkas pergerakannya.

Manusia adalah bapak segala punca rosaknya ekosistem kehidupan ini. Mereka mengekspoitasi tanah dan udara demi kepentingan poket mereka. Begitulah filem ini yang memaparkan watak Jack & Gavin, pengusaha kayu yang menebang pokok. Titik pertemuan kesemua watak ini adalah apabila pak-pak penggondol hutan sedang bekerja dan Natalie, anak Jack jatuh pokok akibat kejar Pete. Percayalah, once kau jumpa manusia - hidup kau akan berubah! People ruins beautiful things. Same goes to Pete. Hidup dia berubah.

Filem ini mengkritik terdapat pelbagai jenis manusia dalam kehidupan ini. Semasa Pete cuba perkenalkan Elliot (Dragon hijau) kepada Grace, Meacham dan Natalie; aku boleh buat konklusi 5 golongan yang wujud;

1. Pete - orang yang mau memperkenalkan/menunjukkan wujudnya sesuatu yang masyarakat mempercayai bahawa sesuatu itu tidak wujud.

2. Meacham - Meacham ini bapak kepada Grace yang pernah berjumpa dengan Dragon hijau yang mengagumi magis ini. Role beliau sama dengan Pete, cuma ianya bersifat menyebarkan melalui cerita (folk story) kepada masyarakat.

3. Grace & Natalie - orang yang samar-samar mempercayai akan wujudnya sesuatu itu kemudian percaya setelah melihat sendiri sesuatu yang wujud itu.

4. Gavin - orang yang tahu akan kewujudan sesuatu itu dan berniat jahat. Golongan ini mau membuktikan bahawa dia adalah orang yang memiliki sesuatu itu untuk mencipta nama (dan mungkin kekayaan (?)). Gavin ini adik kepada Jack dan paman kepada Natalie.

5. Jack - orang yang tidak mempercayai akan kewujudan sesuatu itu. 

Di separuh perjalanan filem, tiba-tiba anak kecil disebelah aku menangis hiba. Ah sudah ! Kan aku sudah beritahu filem mampu mendidik masyarakat ! Ia selepas Dragon Hijau (Elliot sebenarnya nama dia) ditangkap, Meacham/ Jack bertanya kepada Gavin - apa yang kau nak buat sekarang ? Maksudnya selepas kau tangkap ini apa perancangan kau. Gavin jawab selamba tak tahu. Mungkin ini membuatkan makin hiba anak kecil sebelah aku ini.

Go green. Safe our generation,
Mai Radhiallah.

Jumat, September 23, 2016

20:00 - Aircond off.

1. Aku berharap aku cepat-cepat menulis habis catatan Roadtrip Ya Sudahlah dalam masa terdekat. Tak kan nak tunggu setahun baru kau nak publish post, Mai ? Selagi segar ini baik kau menulis atau hilang dimakan masa.

2. Ayat mudah untuk menerangkan penerangan panjang aku adalah aku nak berhenti. Aku cuba nak keluarkan ayat ini dari keronkong tetapi itulah; memang sukar nak jadi pendengar yang baik. "I dulu, bla bla bla.." Go %#* your dulu-dulu ! I not interested at all !

3. Someone knock the door - aku beritahu diri aku; ini semua ilusi. Tidak releven dan tidak wujud. Mengarut. Tidak logik. Jangan diusahakan. Biarkan mati. Jangan dipupuk satu pun rasa. Jangan. Semua ini hanya bersifat sementara seperti yang sudah-sudah. Tidak akan ada apa-apa pun terjadi. This is what we called learn from the past. That's it.

4. Rindu rumah sebenarnya tapi rileks-rileks buat macam tak ada apa-apa berlaku. Well aku pro kot dalam berpura-pura, fake, dsb. Bagi mengelakkan air mata jantan aku jatuh, minggu ni kena balik.

Kamis, September 08, 2016

Surat Terbuka Kepada Diri Sendiri

Hai Mai,

Senyum okey.
Jalan kedepan.
Tak apa, semua akan baik-baik.
Kalau penat, berhenti kejap
Lepak pekena kopi,
Kemudian lagi jalan.
Datang simpang demi simpang,
Kalau rasa nak ubah arah - belok.
Kalau masih nak jalan - terus.

Okey.

Aku sayang kau,Mai

Tutup hai,
Mai.

Senin, September 05, 2016

Bersama juang membunoh malam

Malam terus berganti lagi. Saya telah kembali tersenyum di balik gebor biru. Menanti biri-biri kelabu datang dari sorga. Melompat menari satu demi satu di anatara siling kipas. Petikan gitar adalah instrumen kegemaran  buat masa ini. Dalam damai Tuhan tarik saya masuk perlahan-lahan ke dunia absurd.

Tuhan,

"Take my hand, take my whole life too."

Saya akan senantiasa menulis. Untuk beringat-ingat. Perihal Hutan, Matahari, Bintang-bintang, Bulan, Laut. Kemudian seantero semesta akan saya beri peranan untuk berjuang hidup aman damai di dalam kota penulisan. Saya menjanjikan kebahagiaan untuk kita di sini. Bahkan kalian akan bahagia menari syukur berada dalam penulisan ini. Lebih bahagia dari orang-orang terbahagia di dunia.

Tuhan telah hapuskan bulir-bulir air mata.
Datang dan mendakapku;
Bersama juang membunuh malam.

Minggu, September 04, 2016

Tulisan pertamaku khas untuk Abah

Sebahagian aku adalah sebahagian yang lain seorang Abah. Tidak dinafikan kuah telahpun tumpah; ada banyak hal yang kami tidak sehaluan. Bahkan kulit kuaci yang kecil itu sekalipun menjadi penyebab kami berentap idea. Abah kata aku ego. Aku memulang paku buah keras, jawabku, sebahagian ego aku adalah datang dari ego Abah. Walaupun idea kami sering bertembung - Wallahi, kasih sayang masih wujud dan kami bahagia. Pertembungan idea ini adalah gurauan minum petang kami yang diselang-selikan dengan gelak ketawa.

Abah seorang yang meraikan idea (no doubt), tetapi tidak bermakna Abah akan tunduk akan idea-idea kau; atau nama lainnya adalah ego. Hah kan aku dah cakap! Sebahagian Abah adalah perihal yang telah menjadi sebahagian aku !

Dalam banyaknya ketidakpuasan hati aku terhadap Abah; Abah masih lagi aku letak sebaris dengan laki-laki maha kool menasihat dan memberi life lesson based on his experience. Seorang laki-laki yang tidak lelah berbudi kepada orang-orang dan tanah-tanah. Expert dalam bidang wiring, engine, hal-hal berkaitan lelaki-perlu-tahu-basic (Abah pelajar engineering). Tang ini aku puji berhabis-habisan. No one can beat Abah.

Misalnya, Abah beritahu ada beberapa langkah kau perlu ambil sekiranya orang datang cari pasal, nak bergaduh dengan kau, dalam kemarahan seseorang itu - kau perlu jadi air (sabar);
1. Salam orang tu.
2. Bertanya dengan baik
Kesan: Orang 'marah-marah' itu akan cooling down.

Time orang 'marah-marah' itu dah cooling down, baru kau hentam dia puas-puas ! - Ini tambahan idea aku. Kalau ikutkan idea Abah dia suruh memaafkan. Aku maklumkan pada Abah, zaman dia boleh lah maafkan macam itu je. Di zaman aku, kau patut tunjukkan "Kau ingat kau seorang je ada baran?!". Inilah bait-bait mula pertembungan idea kami. Hehe.

Selamat Ulang Tahun ke-51, Abah.

We love you.
September 3

Jumat, September 02, 2016

Orang-orang yang melewati kamar tidurku

Selamat datang, orang-orang pecah yang mengunjungi lewat malamku. Jemput masuk ke kamarku yang busuk dan berbau. Kalian boleh menggantung jaket, ponco, veste atau apa-apa yang berkenaan di balik pintu. Kalian juga boleh ikut sekali susun sepatu atas rak kayu. Kemudian bersandarlah kalian di mana-mana sahaja sudut ruang kamar yang mampu memberikan keselesaan maksimal buat kita diami malam ini. Dipersilakan.

O Orang-orang pecah,

Telah lama ku sediakan santapan dan permaidani empuk untuk kalian duduk-duduk dan beramah seperti tiada lagi hari siang untuk esok. Bakul-bakul rezeki pun telah aku penuhkan sejak hari ke hari dengan buah-buahan dari Pekan Pak Dionisos. pamanku - dewa pesta. Kata pamanku, ranggupnya buah-buahan ini akan mengalirkan kegembiraan seperti terasa di Sorga! Kalau-kalau kalian tersedak di darmawasita perbualan kita, usah kuathir - telah ku petik bintang-bintang paling ranum dan memerah isinya dengan sepenuh tenaga di teko bulan untuk hilangkan dahaga kita. Mari orang-orang pecah.

Setelah dunia dan sekitarnya mengherdik orang-orang pecah seperti kalian, usah kuathir. Telah ku pesan pemusik-pemusik lentera untuk turun berpesta zikir dan kita boleh bergotong-royong menyinsing lengan memotong doa-doa untuk dipersembahkan pada Tuhan. Kalau Tuhan juga tidak menghiraukan orang-orang pecah seperti kalian; Tuhan bukan Tuhan.

Terhancur-lebur kebal rusukku,
Berkecai-sepai terpecah belah,
Terima kasih atas ajarmu,
'Kita' tak wujud.
Ah, tak pernah.

Biar subuh mampir berdikit-dikit mendakap kita dengan matanya yang kuyu;
Kalian boleh terus tetap berada dikamarku, orang-orang pecah.

Rabu, Agustus 31, 2016

Puisi -- Anata

Api terus berkobar membakar tubuhku anata
Tubuhku akan hangus sama seperti kayu;
yang menjadi abu kerna api anata
Pergilah dan berlari
Jangan terlalu dekat denganku anata

Api ini akan mengikuti batin
Dan tangisan adalah bahan bakarnya
Pergilah dan jangan berpaling
Biarkan tubuh dan api padam dengan sendirinya

Melangkahlah terus ikuti lampu di depan sana
Tetapi anata, jangan mengikuti lampu
yang menyilaukan sepasang matamu anata
Ikutilah anak-anak mungil yang menyemberangi jambatan
Untuk bertemu dengan kehidupan

Jangan katakan malam telah hilang diperandakan api
Jangan katakan telah rapuh dan mati
Jangan anata

Kerna api aku menyuruhmu pergi
Untuk mengelar tanah air dan udara

Dan hidup agar dapat kau kembali ke tempat asalmu
Tempat yang tiada terbakar dan hangus
Seperti api itu anata.

**Anata - Sayang (Perkataan Japang)

Selasa, Agustus 30, 2016

Dua langkah kecil

"Dua langkah kecil berjalan bersama menapak"

Berjalan kaki adalah aktiviti favorite forever yang aku tak pernah lelah menikmati. Bila digabungkan aktiviti berjalan ini dengan bukuku, nikmatnya maha berganda-ganda! Sekitar usiaku lanjut ke 20, aku sering memberanikan diri berjalan dari stesen lrt ke toko buku di Petaling Jaya. Jauh dan sunyi. Nanti bajuku yang habis basah disimbah peluh bakal terasa nyaman melangkah masuk ke toko buku kegemaran. Bunyinya memang aneh tetapi aku menggemari bau peluhku sendiri. Ahhh!

Pernah sekali aku terberhenti sesat mencari jalan. Kemudian orang-orang baru pun akan Tuhan pertemukan di pertengahan jalan. Mujur adakala aku menjadi begitu peramah dan mudah diajak bercerita. Bertemu dengan temporary people membuatkan aku lebih menghargai sebuah pertemuan; ada bakal doktor, pelajar perubatan yang keluar mencari makanan, pakcik tua yang melintas jalan, anak muda mengayuh basikal, lelaki yang mengangkat kotak buah - aku akui masih wujud orang-orang baik di negriku. Perjalanan ini adalah potongan-potongan rahsia yang sering aku sorokkan masuk ke dalam buku-ku.

Dengan dua langkah kecil ini aku mahu berhabis menjejak orang-orang tenang. Aku mau merakam mereka menggunakan bahasa-bahasa puisi. Mereka akan hidup aman damai dalam kota penulisan yang aku bangunkan sendiri. Mereka menjadi tempat rujuk dan semangat untuk kekal hidup.

Berjalan terus berjalan hingga sampai ke bulan.

Bergerak terus bergerak ikut awan berarak !

Minggu, Agustus 28, 2016

Segelas wain untuk orang-orang gig

Tak banyak sangat aku boleh tulis perihal Jang. Jang adalah orang yang lebih baik sendiri-sendiri. Bagaimana kau lihat dia di hadapan orang-orang asing, begitulah dia di dalam small-circle; pendiam. Kali terakhir kami berjumpa adalah dua tahun nan lepas; teman beli buku. Aku masih ingat waktu ini dubook baru nak naik. Mut belum sebegitu angkuh seperti yang kau nampak hari ini. 

Baiklah. Mari teruskan dengan Jang. Jang dua tahun muda daripada aku. Gitaris untuk kumpulan tiada nama dan pemuisi liar (mungkin). Kami bersalam bawah minat yang sama; gunung, puisi dan musik. Ben dan Nawi yang bawa perkenalan kami menjadi lebih akrab. Penubuhan Konfrontasi Jiwa yang didiami oleh lima anggota - dimana Ben, Nawi, Jang dan aku adalah komradnya. Seorang lagi anggota ialah Des (sehingga hari ini aku masih menunggu hari untuk berjumpa Des). Ini adalah tahun-tahun lomba puisi. Tahun aku meliar. Tahun pemberontakan. Ah bahagia rasanya. Ntah macam mana dan bila sampai hari masing-masing diamkan diri. Konfrontasi Jiwa jadi memori. Mungkin kami giat uruskan hidup atau aku yang pergi.

Semalam kami putuskan untuk berjumpa lagi di Fest Kota Kata, di mana komrad-komrad berkumpul bawah naungan buku-buku dan seniman yang mereka imani. Untuk kami, kami memilih sesi malam pecah pentas - Iqbal M, band favorite forever dan OAG. Ah sial, kenangan muncul lagi dan lagi ! (Aku terdengar perbualan-perbualan lama dengan jiwa-jiwa yang keluar masuk dalam hidup aku; Tim, Faiz, Rahwani, Kajana, Ren, Ben, Nawi, Ehsan, Muhammad, Nahko, A, Eva, ramai lagi - saling berganti). Kami selesaikan malam dengan minum sebentar di area Jalan Sultan Ismail selepas energi malam dihabiskan dengan stand and sing along. Walaupun Iqbal M tidak berapa memuaskan, OAG is supershit awesome !

Aku akui tidak banyak sangat topik yang boleh kami bualkan selain; Kau sihat? How's life? Kerja okey? Masih menulis ? Gunung mana lepas ni ? Kemudian diam. Inilah Jang yang mula-mula aku kenal. Masih sama. Aku malas nak try hard bukak topik bukan-bukan. Lagipun masa terhad, aku mengejar keretapi terakhir.

Kami habiskan hirupan terakhir, kemudian beredar menuju ke stesen keretapi Bank Negara. "Bagaimana hidup jadi anak kota, Jang ?" Aku bersuara untuk hidupkan night-walking kami. Seperti yang dijangka Jang akan jawab soalan dengan sepatah perkataan sahaja. "Serabut," beritahunya. Aku sahut dengan ketawa kecil. Malam di kota adalah dimana orang-orang tidak bernasib baik akan keluar mencari ruang tidur. Mat-mat apache ronggeng mempamerkan bunyi paling nyaring. Busking night. Anak-anak muda berlibur. Sama seperti kami. Nyanyian-nyanyian suci dilaungkan; Tuhan ampunkan dosa malam ini.

Terima kasih, Tuhan. Untuk Jang.
Moga kekal menjadi kawan.


Sabtu, Agustus 27, 2016

Please comeback, Kuro & Wife !

"Bad news, Mai."

Pesanan masuk dalam ruangan whatsapp atas nama Nahko. Waktu ini aku lagi dibuli oleh A, paksa tunggu ikan masin menjadi ranggup di dalam kuali. Walaupun hakikatnya aku pemalas tahap gaban, kami mengikat persetujuan. Sebagai serang balas - A perlu suapkan aku makan. Kool dan bahagia. Lagi berjuta-juta bahagia apabila lauk kami adalah favorite all time; kubis. U la la!

Okey berbalik kepada Nahko. Nahko bawa perkhabaran dari tanah Haji Abdul Rahman Limbong, Kuro dan isterinya hilang. Nahko beritahu ada dua kemungkinan yang berlaku dalam kes Kuro. Pertama, saksi adalah Ma'am Besar (isteri kepada Pak Asim Legend). Kedua, tiada saksi - hanya kebarangkalian yang dicipta oleh Nahko (Dia ingat dia detektif conan ke? Huh!)

Hurainya begini, saksi pertama menyatakan bahawa beliau yang sedang mengangkat jemuran ternampak suspek - sedang bermain-main dengan Kuro dan isteri. Suspek telah disyaki mengalihkan Kuro ke suatu tempat yang tidak dikenalpasti. Suspek yang merupakan anak buah Nahko memegang rekod lama penyebab kehilangan ramai lagi entiti.

Seterusnya, kebarangkalian yang bermain dalam fikiran Nahko; Kuro dan isterinya memasang plan to escape. Ikut logik, kemungkinan ini awal-awal lagi ditolak. Memandangkan aku imajinis (buat term sendiri haha), we keep this probability. Untuk kemungkinan yang kedua ini aku kira hanya boleh diukur menggunakan sebab-sebab dan punca-punca.

Nahko memberitahuku, beliau telah menjalanankan ops-cari terhadap kes Kuro dan isteri; namun hasilnya mengecewakan. Kuro dan isteri masih tidak-tidak ditemui. Walaupun suspek berjaya diberkas, namun dilepaskan semula atas alibi-alibi yang tidak kukuh.

Sehari kemudian - aku menegurnya di laman sosial untuk bertanyakan perihal Kuro dan isteri. Hal ini betul-betul mengejutkan; beliau mendapati kesemua pakaian Kuro dan isteri turut hilang. Membawa maksud Kuro dan isteri memang telah rancang untuk escape! Sumpah! Dalam keredoan pemergian Kuro dan isteri, Nahko masih memasang hajat nak cari nombor telefon Master Splinter. Dia berandaian kalau-kalau Kuro dan isteri re-group dengan budak-budak Ninja Turtle. Aku melontarkan pendapatku jangan-jangan Master Splinter adalah Melur!

Seperti hari-hari sebelum, ketawa kami terburai. Menjadi bintang-bintang.

Long live, Amad Nahko.




Selasa, Agustus 23, 2016

Melur Radhiallah - Kopi Yang Menghangatkan Malam Kita

Aku lagi sedang duduk-duduk menikmati kopi panas di coffee-shop kegemaran kita. Barangkali kegemaran aku seorang yang kemudian engkau ikut terjebak atau kau cuma berpura-pura menangkan aku. Lalu aku keluarkan kertas dan menulis ini. Kau tahu, pada mulanya rencana aku ke sini adalah mau mengunjungi kedai peralatan seni yang aku temui semasa membuat carian di google tempoh hari; aku kehabisan benang kristik. Hampir sebulan kerja-kerja menjahit aku tertunggak. Cuma hasilnya mengecewakan. Item yang dicari telah kehabisan stok dan layanan mereka juga dingin. Mungkin pakaianku cabuk, muka aku juga tidak terurus. Mana hendaknya kalau dipadankan kedai kelas atasan begitu. Lalu aku tinggalkan kedai itu dengan hati bungkam dan terus memesan kopi favorite-all-time, Amerikano.

Amerikano. Rasa kopi ini masih sama. Masih pekat dan hitam. Ah aku masih ingat muka kau yang sebel melihat aku berlagak moden mengonsumsi kopi gaya amerika yang muncul lewat zaman perang dunia ke-2.

Kau sering menegakkan bahawa rasa kopi-kopi ini dan kopi di rumah lebih kurang sama. Berulang-ulang kali kau memberitahu. Namun, aku tetap berkeras mempertahankan kopi-kopiku. Aku berkeras memberitahu bahawa kopi Tabruk, Amerikano, Long Black adalah berbeza! Meskipun mereka sama-sama hitam, cara penyajiannya yang menjurangkan rasa setiap satu. Pembuatan Amerikano perlu dimulakan dengan espresso yang kemudian baru disatukan dengan air panas. Krema pada permukaan cangkir menyebabkan kepekatannya seperti di sorga. Siapakah diantara kita yang akhirnya mengalah dalam perbalahan ini, Jamal? Aku fikir tiada kerana diakhirnya masing-masing terdiam dan saling merenung mata. Ah sialnya masa itu.

Hari ini di hadapanku adalah kerusi kosong.

Namun rasa kopi masih masa. Masih pekat dan hitam.

Bezanya, kau sudah tiada.

Tammat.

Sabtu, Agustus 20, 2016

Melur Radhiallah & Jamal Soya

Melur dan Jamal adalah hewan periharaan orang misteri dari kota seberang. Orang yang aku masih bercari-cari peluang untuk mengajukan pelbagai persoalan perihal hidup. Aku mau berbagi masa dengannya. Berbagi dengan secawan Amerikano adalah lebih daripada cukup. Moga Tuhan panjangkan niat ini.

Aku gabungkan nama hewan dengan panggilan gelaran kami menjadi Melur Radhiallah dan Jamal Soya. Lalu aku tiupkan roh melalui penulisan yang baru sahaja aku mulakan di laman wattpad dengan judul Bani Terakhir Kelaparan Di Bumi. Cuma aku masih buntu, siapakah Jamal Soya yang akan bakal memperagakan ? Adakah Jamal ini akan seperti Soya yang aku sendiri tidak kenal ? Atau Muhammad yang sering menerjah waktu tidaksenangku ? Atau perwatakannya seakan kesatria(yang tidak menjadi)ku ? Aku buntu,

Melur Radhiallah - Aku menggambarkan Melur sebagai perawan yang kusut dan berbau. Bukan dari fizikalnya, tetapi dari sudut mental dan rohaniahnya. Perawan yang sedang mengembur-mengembur isi kehidupan untuk mengetahui seperti apakah hidup ini ? Perawan yang sering berantakan dan membentak Tuhan, namun di kemudian hari; masih loyal dan memeluk Tuhan. Satu-satunya entiti yang tidak tinggalkan perawan ini. Terkadang aku terasa aku adalah Melur dan Melur adalah aku. Namun, sekerasnya aku tegaskan, aku bukan Melur dan Melur bukan aku.

Melur perawan yang hilang jati diri. Keras kepala dan tidak sabar. Ketidaksabaran Melur telah menjadikan beliau perawan yang gemar sendiri-sendiri. Setengah puak menggelarkan 'senndiri-sendiri' ini sebagai ekstrem selfishness. Bagi Melur pula 'sendiri-sendiri' ini adalah kesan daripada habit buruknya yang tidak sabar. Daripada menunggu si tolol siapkan kerja/membuat keputusan - Melur memilih leraikan segala kekusutan itu. Biar dia sendiri bertindak! Misalnya, ketika Jamal buntu mau terus bersama Melur atau pergi. Jamal butuh waktu berfikir dan Melur merasakan waktu berfikir Jamal adalah hari-hari mual dan dungu. Diakhirnya, dengan tidak sabar, Melur bunuh diri. Seperti percubaan-percubaan bunuh diri sebelum ini; Melur gagal. Kerana ada suara dari entiti yang tak tinggalkan perawan ini. Sadis bukan ? Ah lagi sekali, terkadang aku terasa aku adalah Melur dan Melur adalah aku. Namun, sekerasnya aku tegaskan, aku bukan Melur dan Melur bukan aku.

Jamal Soya - Ada banyak orang-orang dalam satu Jamal. Rahwani, Amad, Ehsan, Muhammad, Eva, ntah siapa-siapa sahaja telah disatukan mampat duduk dalam satu nama, Jamal Soya. Tapi aku lebih gemar menjadikan Jamal sebagai Fatimah. Aku yakin Melur perlukan kawan seperti Jamal yang diserap-masukkan perwatakan Fatimah. Fatimah perawan yang tidak dijangka (unpredictable) - Dalam sekeras-keras dia, siapa tahu setiap malam masih menadah dan memotong-motong doa buat santapan Tuhan. Tuhan yang dambakan pujian. Aku masih berkira-kira, kalau bukan Fatimah, siapakah akan aku gambarkan ? Atau Jamal juga adalah aku dan aku adalah Jamal ? Kemudian dengan sekerasnya aku tegaskan, aku bukan Jamal dan Jamal bukan aku ? Ntah buat kali ke berapa, aku buntu.

Jadilah sesiapa sahaja dalam penulisan-mu ! Aku adalah semut, aku adalah penghawa dingin, aku juga tukang kebun dan apa-apa sahaja yang memerlukan perbualan.

Akhir sekali, aku ada puisi untuk Melur Radhiallah & Jamal Soya;

Kau Melur, aku Mai
Kau Jamal, aku Mai
Kau Melur Radhiallah, aku masih Mai
Kau Jamal Soya, aku masih lagi Mai

-Puisi penulis yang di makan karekter buku-nya sendiri

.

Kamis, Agustus 18, 2016

Cigarette in one hand, whiskey in other

Apa yang secara tidak sadar saya lakukan malam itu adalah menjelaskan betapa dalamnya keputus-asa-an saya. Saya tidak tahu lagi bagaimana cara hidup. Dan tampaknya tak seorang pun menyadari betapa ketakutannya saya. Tak seorang pun mau mendengarnya.

Masalahnya adalah ketika orang memutuskan bahwa apa yang tampaknya seperti sebuah usaha bunuh diri “hanyalah” sebuah teriakan minta tolong, mereka kadang-kadang menyimpulkan bahwa panggilan tersebut tidak perlu dijawab. Bahkan, mereka memutuskan lebih baik tidak menanggapi, karena pasien tersebut tidak boleh didorong untuk melakukan tingkah neurotis semacam itu. Dia mesti belajar untuk menunjukkan rasa sakit dengan cara yang sederhana dan langsung, tanpa mengambil jalan simbolisme yang berlebihan seperti itu. Tetapi, saya telah mencoba menjelaskan ketakutan dan kebingungan saya, sejelas yang saya mampu, dan tetap tak ada bantuan yang datang.

-Karen Armstrong, Menerobos Kegelapan

Bahan bacaan kegemaran telah bertukar menjadi sesuatu yang mengerikan. Kerap kali membuat carian perihal depresi, afraid of fear, losing, death, dan segala yang berkaitan rapat dengan kegelapan. Eva mengklasifikasikan aku sebagai orang mengarut dan tidak realistik; segala-gala yang memakan abdomenku perlahan-lahan.

Dunia ini menyedihkan, layak kita akhiri, mari bunuh diri.

Senin, Agustus 15, 2016

Your are not depressed, Mai. Your are selfish.

1. "8:35 masih di ruang kantor and what the fuck is this life yaw!," Marah aku pada diri sendiri sambil menghirup kopi jimat kos dari poket kompeni. Working environment kompeni aku ni sesuai untuk orang melayu yang pemalas dan suka buat kerja bertangguh. Dan aku adalah satu-satunya bangsa melayu kerja disini. Tahniah, Mai.

2. Working life is one of the way to escape yourself from fucking unsolved problem. Datang pagi, bergelumang dengan kerja sampai lupa Tuhan. Makan pun office-mate kau ingatkan. Petang datang, kau masih hadap komputer. Magrib, masih dengan komputer. Dan sekarang hah, masih ada hati nak menghadap komputer dan menulis lagi (!)

3. Aku baru buat keputusan tak nak sambung belajar dalam masa terdekat dan aku bersedia untuk terima baik buruk keputusan aku ini. 

4. "Kalau kau sambung belajar, kau akan tinggalkan dia lagi tak?," Tanya Fizi.

5.  Fizi is loyal friend. I admit it. Aku sendiri senang berbual dengan dia walaupun once of my life. Cuma itulah, aku tak pernah ambil serius untuk hal-hal yang serius. Kalau ada peluang untuk bercakap dengan Fizi lagi, aku mau berterima kasih kepada dia. "Tak apa Mai. Tak ada rezeki kat situ, Inshaa Allah ada tu untuk kau."

6. Dan alang-alang tak sambung belajar ini, aku bercadang nak beli vespa sebiji instead of beli kereta. Dari dulu aku lebih gemar membelah angin menggunakan motor kalau nak dibandingkan dengan kenderaan bermotor yang lain-lain. Rasa bebas.

7. Peduli apa cakap-cakap orang. Live your life. Duit tak boleh bawa mati. Jadi, beli !

7. Tunggu tahun depan. Awal tahun kita sambut Seri (Nama vespa itu) Awww!

Sabtu, Agustus 13, 2016

We have no time to turn back, so keep walking

Baiklah kita lihat sejauh mana perginya penulisan aku ini. Aku akan mulakan dengan neural dan bersahaja. Ketagihan aku terhadap menulis semakin menjadi-jadi: seperti khayalnya aku membelah sang angin.

Membuka kembali folder musik kegemaran lama di laptop adalah hal yang menguntungkan. Musik sering aku gunakan sebagai mekanism menjana idea grafik sewaktu berkhidmat untuk persatuan. Nahko Bear, Damien Rice, Khottal, Hujan, Closehead dan beberapa lagi pemusik yang aku kenal sebagai seniman yang unik.

Damien Rice misalnya. Aku takjub akan pembawakan lirik-lirik beliau yang puitis. Ada satu lagu berjudul its take a lot to know a man, Damien berbisik kepada aku; what are we so afraid to lose ? Harta, pangkat, kekasih, pekerjaan, wang, keluarga, segala-galanya. Kenapa? Kenapa manusia takut akan kehilangan ? Lagu ini berakhir dengan piano solo dan kedengaran hujan kecil di hujung speaker. Sumpah sedih kalau kau betul-betul menjiwainya.

Sedih. Sebab selama ini kau (atau lebih tepat, aku) hidup dalam ketakutan.

"Everything that related to losing is fear to everyone, Mai." Perbualan tak disengajakan dengan perempuan luar semenanjung. Aku sering membawa perempuan ini ke medan perbincangan. Jarang kau boleh jumpa perempuan seperti dia. Kebanyakkan daripada perempuan-perempuan tipikal termasuk aku; suka akan hal-hal yang tidak remeh temeh dan ringan.

General Manager aku bakal melepaskan jawatannya atas saranan CEO. Perniagaan syarikat tidak berapa baik dan pasaran semakin teruk. Kemasukan anak syarikat baru nampaknya sedikit sebanyak memberi implikasi buruk terhadap pasaran semasa. Orang-orang besar yang memakan kos tinggi diarah keluar secara lembut.

"Kenapa saya masih disimpan, Eva ?," Tanyaku naif dan bodoh.

Kau masih disini kerana bayaran murah, Mai. Low cost dan multipurpose talent yang tidak disangka-sangka, terang perempuan cina usia awal 30-an. Jujur dan tidak berlapis.

One of the worst losing is job. Because it's related to financial.

Untuk fresh grad macam aku yang zero responsible ini masih boleh bersahaja melawan ketakutan diberhentikan kerja. Tetapi untuk orang-orang yang sudah stable, ada tanggungan - losing a job is the nightmare ! 

Salah satu daripada core assignment aku untuk subjek Isu-isu Ekonomi adalah "Sejarah Riba/Bunga". Tajuk yang membosankan. Tajuk lelong untuk pelajar-pelajar yang daftar lewat. But I used to working on it. Kami memfokuskan Sejarah Riba di Zaman Babylon. Kalau kau masih ingat fasal Undang-undang Hammurabi - inilah yang aku studi. Ada satu artikel itu menyentuh perihal hutang - kerana isu riba berkait-rapat dengan pinjaman (hutang). Pelopor idea daripada India berpendapat bahawa hutang adalah penggerak utama manusia bekerja keras. Lagi banyak hutang yang kau ada, lagi kuat kau bekerja. Hal yang ditakutkan adalah siapa nak bayar hutang sementara tunggu kau dapat kerja lagi?

(Penulisan telah diolah. Penulis mau berhenti di takat ini sahaja.)


Jumat, Agustus 12, 2016

Ckfkca

1. Aku curi masa rehat sebab ketagih nak menulis.

2. Dua tiga draf telah aku bangunkan tidak di publish dan mungkin ini yang ke empat. Seterusnya penuh draf dengan tulisan-tulisan tidak selesai.

3. Ah celaka ah! Aku juga rindu coffee date.

4. Jason berlari bawa Macca Tea ke arah aku. Mengah dia belum habis lagi, cepat-cepat disua cawan kertas ke arah aku. Gulp!

5. "For you, thanks for help us so much!"

6. Rutin sebelum tidur telah bertukar menjadi bedtime story dari peti sesawang artparasite, thoughcolor dan twitter.

7. Sedang usahakan zine. Ada dua tema dan masih belum pilih. Satu kelaparan dan satu lagi ketakutan. Nak mana satu? Aku pilih tidur.

8. Akhirnya zine Joe telah menemui aku. Ah Joe, kenapa perlu kita bersalam dengan penulisan sedangkan kita boleh berjumpa dan raikan dengan perbualan?

9. Rupanya drive alone tanpa tujuan memang seronok. I use to go tempat-tempat so called kenangan, ini semua idea-idea artikel bedtime story yang aku baca. Cara nak jadikan diri kau kuat, pergi ke tempat lepak yang pernah jadi spot hampa - Oldtown Coffee Setia Alam misalnya.

10. Dah poin sebelas dah ni beb.

11. Dua belas ini untuk Tuhan. Tuhan jangannn kau izinnn aku lupaa. Hehe. Main-main je Tuhan.

Kamis, Agustus 11, 2016

Perbualan ringkas dengan Mama

Aku tidak bersedia untuk menulis perihal Mama berkaitan ulang tahun ke-enam ditidurkan Tuhan. Kalau aku teruskan juga menulis perihal Mama; kau akan dapati kesan dakwat kembang di dua tiga huruf, itupun kalau aku menulis di kertas menggunakan pen basah.

Hai, Perempuan Anggun.

Masih ingatkah lagi kau kepada aku duhai Perempuan Anggun ?

Mari datang ke dakapanku untuk melepaskan rindu yang telah lama aku sorokkan di ruang hati. Boleh jadi badan kau telah sejuk kerana kehangatannya telah direntap oleh sang malaikat. Tidak mengapalah, aku tetap mahu memeluk kau dengan bersungguh-sungguh. 

Setelah itu, mari kita mulakan perbualan dengan bertukar khabar, adakah Tuhan telah menjaga kau dengan baik, perempuan anggun? Bagaimana pula dengan hewan-hewan kecil yang mendodoikan kau tidur ? Dan tanah-tanah yang empuk, adakah mereka masih nyaman untuk diduduki ?

Moga doa-doa dari alam nyata mengerumi Tuhan minta dimakbulkan!

Baiklah. Kini giliran kau pula bertanyakan kepada aku. Ya apa-apa sahaja yang kau mahu tahu, Perempuan Anggun. Aku akan segera menjawab segala pertanyaanmu. Jika kau mahu tahu perihal Babah - nama kau masih disebut-sebut lagi oleh pria ini ! Wallahi ! Dia sering tersasul memanggil namamu. Atau kau mahu tahu perihal anak-anakmu ? Mereka adalah serpihan doa-doa kau yang telah dimakbulkan Tuhan, Perempuan Anggun ! Ya kau telah berjaya mendidik mereka menjadi tabah dan kuat.

Atau kau mahu tahu perkembangan aku ?

Aku akan tunduk sekiranya soalan ini terpacul keluar dari kau. Aku akan gengam tangan kau kuat dan menangis teresak-esak seperti anak kecil. Aku mahu kau memeluk dan memujukku sambil bertanya kenapa duhai anakku? Kesedihan apakah yang menggelabui pemikiranmu? Nanti bila tangisku reda, aku akan beritahu bahawa aku rindu kau, orang yang membela kesalahanku. 

Perempuan anggun,

Apabila masa telah sampai, Tuhan akan menemukan kita lagi dalam keadaan muda. Kau muda dan aku juga muda. Bolehkah di waktu muda itu aku mahu memicit bahu kau lagi ? Seperti yang kita rutinkan suatu masa dahulu ?

Aku tunggu jawapanmu, Perempuan Anggun.

Sabtu, Agustus 06, 2016

Okre hey

1. Somehow, aku rasa korek hidung itu nikmat betul. Lagi-lagi bila tengah kusyuk baca buku atau buat kerja. Dalam office pun jadi. Wallahi !

2. Result terakhir degree aku keluar dua hari lepas. Tamat dengan kepujian.

3. Awal pagi lagi aku sudah bangun sampaikan khabar baik kepada abah. Aku beritahu dia tenang supaya siap-siap untuk bulan sebelas nanti, ambil cuti untuk hadiri hari gemilang saya. Tanya abah, "Pakai selempang tak ?." Aku dah terdiam. Mujur ada along. "Tak ada selempang, tapi dah ada pekerjaan tetap," Sampuk along redakan pagi. Moga Tuhan kuruskan along.

5. Aku yang sekarang ini adalah serpihan doa-doa mama dan solat abah yang telah Tuhan gabungkan menjadi satu kenyataan. Terima kasih, Tuhan untuk mama dan abah. Walaupun kadang-kadang aku rimas dengan arahan depa huhu, but yet - they still love me.

6. Okey keluar kejap beli sponge kek.

Jumat, Juli 22, 2016

Roadtrip - All I want is nothing more

1. Aku masih bekerja pada tanggal sembilan; berderu-deru pesanan masuk meminta-minta kata putus dari aku perihal roadtrip ke Johor. Malam datang, sementara nunggu sup sayur keluar dari dapur jepun, aku segarakan sambung talian ke Sungai Besar. Khabar bahawa roadtrip yang sepatutnya akan ada 5 orang ikut serta, tinggal kami berdua. Aku dan dia. Dengar keluh dari hujung ganggang. Aku beritahu dia,

"Kau tidak perlukan kawan yang ramai untuk bangunkan impian. Cukup seorang yang macam aku,"

2. Ya. Cukup ada orang yang ikhlas mau berbagi masa realisasikan impian kau. Walaupun, pada asalnya aku sendiri mempunyai agenda tersendiri ikut serta roadtrip ini. Kemon geng, aku manusia kot. Menggunakan peluang yang ada.

3. Telah lama aku perapkan diri di Klang. Bergelumang dengan kerja-kerja yang tidak pernah selesai. Minda dan pandanganku juga telah tepu dan perlukan ruang. Berdepan dalam rakan gaul yang masa buat aku rimas. Setiap hari dengan rungutan sama. Dan Hazim telah membuka jalan untuk aku ke arah ruang itu. Tepat jam sepuluh pagi, kami berangkat ke Johor.

4. KL-JB/Sabtu/9 Juli - Sebenarnya, lama juga aku tidak berjumpa dengan Hazim. Aku sendiri lupa bila kali terakhir kami berbual. Jadi permulaan perjalanan kami isi dengan borak-borak kecil. Perihal aku, perihal dia, perihal thesis, perihal mak angkat kami, masuk juga hal-hal berbangkit; Rahwani. Nanti dia mula buka cerita fasal politik, geografi, sejarah. Ya aku menggemari aktiviti ini. Aku gemar berborak dan mudah masuk ke dalam topik-topik yang dikemukakan.

5. Signboard 'Selamat Datang Ke Johor' sudah lama kami lepasi, tapi tempat yang kami mau tuju masih tidak kunjung-kunjung lagi.

6. Hazim penggemar musik hisdustan. Dashboard kereta dia dipenuhi sidi-sidi ciplak yang dipenuhi track lagu hisdustan. Amma! I'm not into this genre tetapi sekali sekala menari cucuk langit power jugak. Dia perkenalkan pada aku lagu-lagu kegemaran dia. Medley Song. Kemudian aku eksyen sikit dengan pengetahuan aku fasal Rani Mukerji, Uday Chopra, Hitrik Roshan. Ini pun sebab masa kecik-kecik ada orang cakap muka aku ala-ala Rani Mukerji. K k rak lu.

7. Sampai JB jam dua. Rahwani menyambut kami dengan cantik cincin terletak di jari.

8. Sambil-sambil makan, aku berborak dengan kawan seuniversiti yang turut hadir meraikan majlis kecil ini. Sungguh, aku rasa sangat nyaman dengan keadaan ini. Nanti umi Rahwani bergurau, siapa lagi diantara kami akan menyusul. Perempuan - mereka sering malu-malu dan berbau wangi !

9. Lepas sebat semua makanan atas meja masuk plastik tapau, kami beransur pulang pada jam tiga. Atau mungkin empat.

10. Pada awalnya, aku bercadang ziarah nenek di Pasir Gudang. Oleh kerana memikirkan bahawa aku dengan Hazim sahaja (Sepatutnya ramai. ya sepatutnya), kami bergerak terus ke Kluang. Ada hari boleh jumpa nenek dengan lebih aman.

11. Keluar tol dan mata aku menjadi liar dan biadap. Human sensor aku melarang tapi apakan daya, haha. Tidur dulu jim. 

Bersambung... (Tak tahu ah bila nak sambung. Kah kah !)

Menulis jumaat dengan iringan musik dari Banda Neira.

"Tuhan (telah) berhasil menipu saya dengan segala kenikmatan yang tersaji. Tuhan barangkali tertawa, atau kasihan ? Setiap kali saya jatuh kedalam lubang yang sama."-Perempuan Gila.

Hujan, sengaja aku biar airnya lencunkan jaket kulitku. Kejap lahi ia akan kembali reda setelah memakan amuk. Bukuku juga turut basah dan berkeping-keping lalu menjadi berat dek menampung isi air. Lelaki berbangsa cina di sebelahku lebih kusyuk menatap telefon pintarnya daripada merasa angin yang memukul kami dari arah belakang, dan begitu juga aku; yang sedang leka menaip ruang ini untuk menggantikan rasa kekecawaan terhadap kasatria yang bakal menghemburkan rahimku. Masa depan yang semakin kabur dan berbau. Sama ada kematian datang dahulu atau Tuhan masih belum puas lagi mau bermain-main dengan aku.

Terpulanglah, Tuhan.


Sabtu, Juli 16, 2016

furpmabk

Hal yang paling aku benci adalah berjumpa doktor. Aku terangkan banyak kali pada semua orang bahawa aku okey dan tiada apa-apa yang perlu dirisaukan. Nanti kalau aku sudah makan, segalanya akan jadi baik semula. Paling-paling aku akan keluarkan isi makanan dalam perut. Dua tiga kali, habis. Settle. Kemudian aku masih boleh tidur dengan tenang. Macam inilah aku terangkan pada mereka.

Aku sengaja buat-buat manja dengan ibu. Tolong ibu. Cakap-cakap dengan ibu. Malam terakhir ramadhan aku peluk bahu ibu sambil beritahu apa yang aku rasa selama ini; perihal permasalah yang telah menjadi kusut ini. Sebenarnya perhubungan kami masih kekok. Pelukan itu sendiri nampak kaku. Ibu tenangkan aku. 

Struggle aku panjat rooftop nak bau angin dari atas. Aku rasa bebas. Aku rasa tenang. Inilah sahaja yang aku mampu buat kalau kenangan datang kunjungku lagi. Kadang-kadang aku berborak dengan orang dua tiga orang asing. Pekerja di bahagian atas yang tengah betulkan simen. Borak sekadar lepaskan rasa tidak selesa. Kemudian aku ambil jalan sendiri untuk panjat tangga pergi tingkat lagi tinggi. Ah nikmatnya !

Ada sebab kenapa akhir-akhir ini aku gila kerja. Aku merasakan hal peribadi aku telah menguasai diri aku sepenuhnya. Datang kerja macam orang tak betul. Ada suatu hari itu aku tak bawa purse dan duit. Macam mana nak makan kalau tak bawa duit. Jadi aku pun berhuhu tahan lapar dengan buat kerja. Bermula dari situ, aku jadi ketagih tak turun makan dan okey sahaja kalau purse tertinggal.

Akhirnya, segala persoalan telah Tuhan leraikan. Ah aku tak mampu nak ulas panjang.

Sila tahan aku. Jangan biar aku macam ni.