Minggu, Agustus 28, 2016

Segelas wain untuk orang-orang gig

Tak banyak sangat aku boleh tulis perihal Jang. Jang adalah orang yang lebih baik sendiri-sendiri. Bagaimana kau lihat dia di hadapan orang-orang asing, begitulah dia di dalam small-circle; pendiam. Kali terakhir kami berjumpa adalah dua tahun nan lepas; teman beli buku. Aku masih ingat waktu ini dubook baru nak naik. Mut belum sebegitu angkuh seperti yang kau nampak hari ini. 

Baiklah. Mari teruskan dengan Jang. Jang dua tahun muda daripada aku. Gitaris untuk kumpulan tiada nama dan pemuisi liar (mungkin). Kami bersalam bawah minat yang sama; gunung, puisi dan musik. Ben dan Nawi yang bawa perkenalan kami menjadi lebih akrab. Penubuhan Konfrontasi Jiwa yang didiami oleh lima anggota - dimana Ben, Nawi, Jang dan aku adalah komradnya. Seorang lagi anggota ialah Des (sehingga hari ini aku masih menunggu hari untuk berjumpa Des). Ini adalah tahun-tahun lomba puisi. Tahun aku meliar. Tahun pemberontakan. Ah bahagia rasanya. Ntah macam mana dan bila sampai hari masing-masing diamkan diri. Konfrontasi Jiwa jadi memori. Mungkin kami giat uruskan hidup atau aku yang pergi.

Semalam kami putuskan untuk berjumpa lagi di Fest Kota Kata, di mana komrad-komrad berkumpul bawah naungan buku-buku dan seniman yang mereka imani. Untuk kami, kami memilih sesi malam pecah pentas - Iqbal M, band favorite forever dan OAG. Ah sial, kenangan muncul lagi dan lagi ! (Aku terdengar perbualan-perbualan lama dengan jiwa-jiwa yang keluar masuk dalam hidup aku; Tim, Faiz, Rahwani, Kajana, Ren, Ben, Nawi, Ehsan, Muhammad, Nahko, A, Eva, ramai lagi - saling berganti). Kami selesaikan malam dengan minum sebentar di area Jalan Sultan Ismail selepas energi malam dihabiskan dengan stand and sing along. Walaupun Iqbal M tidak berapa memuaskan, OAG is supershit awesome !

Aku akui tidak banyak sangat topik yang boleh kami bualkan selain; Kau sihat? How's life? Kerja okey? Masih menulis ? Gunung mana lepas ni ? Kemudian diam. Inilah Jang yang mula-mula aku kenal. Masih sama. Aku malas nak try hard bukak topik bukan-bukan. Lagipun masa terhad, aku mengejar keretapi terakhir.

Kami habiskan hirupan terakhir, kemudian beredar menuju ke stesen keretapi Bank Negara. "Bagaimana hidup jadi anak kota, Jang ?" Aku bersuara untuk hidupkan night-walking kami. Seperti yang dijangka Jang akan jawab soalan dengan sepatah perkataan sahaja. "Serabut," beritahunya. Aku sahut dengan ketawa kecil. Malam di kota adalah dimana orang-orang tidak bernasib baik akan keluar mencari ruang tidur. Mat-mat apache ronggeng mempamerkan bunyi paling nyaring. Busking night. Anak-anak muda berlibur. Sama seperti kami. Nyanyian-nyanyian suci dilaungkan; Tuhan ampunkan dosa malam ini.

Terima kasih, Tuhan. Untuk Jang.
Moga kekal menjadi kawan.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar