8/17/2017

Kerja separuh masa: separuh kopi, separuh manusia.


"Berapa second kalau ikut buku?"

"21-24"

"Sekarang?"

Dia menghalakan jam rindik kearahku sehingga mata kami terhenti pada pandangan yang sama. Tangan kanannya masih kemas memegang group handle. Perlahan-lahan espresso turun memenuhi ruang cawan hitam bersaiz sederhana, grande.

24s, 25s, 26s, 27s...

Bepppp..  "27s"

Melaju dia gerakkan grind adjustment wheel ke nombor lebih kecil untuk dapatkan standard finegrind coffee. Suis onn ditekan. Kata dia, logiknya begini — semakin halus serbuk kopi, semakin cepat masa yang diambil untuk diekstrak menjadi espresso. Begitu sebaliknya. Apabila serbuk kopi itu kasar; masa yang diambil untuk air panas menembusi serbuk di group handle juga akan lebih lama. Untuk nampak lebih jelas dan cerdik,

Pembolehubah Malar: Air panas
Pembolehubah Manipulasi: Jenis serbuk kopi
Pembolehubah Gerak Balas: Masa yang diambil untuk ekstrak jadi espresso

***
Hari ke-16, minggu 8.

Fuhh, I'm still survive yop! and realise that... kerja bancuh kopi itu ngak gampang dong! Ia menyeronokkan. Penuh dengan cabaran dan onak duri. Kau bukan setakat belajar bancuh kopi, kau juga belajar cara bekerja dalam F&B area. Bergaul, kemas, cuci, stock-up, kemas lagi, cuci lagi, stock-up, buat air, kemas lagi. Allahu! Tak. Aku tak menyesal. Ini adalah salah satu pekerjaan yang aku cita-citakan kau tahu. Kira wildness dream come true.

Bar dan office working culture macam pluto dengan venus bezanya!

Ya. Aku akui makan minggu juga mau dapatkan rentak. Working culture di pejabat aku flexible, easy-going, slow and steady. Jam 9 pagi masih di rumah. Lagipun kerja dalam arena e-commerce, asal kat tangan ada phone dan unlimited data; dah boleh buat kerja dah tak kiralah kau ada kat mana. Tengah design artwork, masih boleh bancuh kopi borak-borak dengan membe sebelah fasal semalam punya cerita. Rules dia cover your butt. Kau buatlah apa kau suka, yang penting at the end off the day — kerja siap.

Bar lain. Hal pertama aku sudah dikira gagal, punchcard. Ada suatu hari itu konon-kononnya nak rasa cycling to work. Masuk pukul 1, lewat 9 minit. Sampai-sampai sahaja, belum letak beg, belum tarik nafas, aku disapa oleh rakan sekerja,

"Mai tahukan kalau lewat tolak gaji?"

Berbekas dihati. Aku fahamkan diri aku, kau datang sini bukan sebab gaji, Mai. Kau datang sini sebab nak belajar. Jadi ini pengajaran untuk kau. Tenangkan hati. Biarkan duit tu. Tolak 9 bucks je. Haha. *nanges lari ke pojokan.

Kedua, kecekapan. Kali kedua, failed! Dalam F&B, faham sahaja tidak cukup. F&B perlukan lagi satu skill iaitu cekap. Everything need fast. Kerana semua benda nak cepat ntah berapa banyak kali silap aku buat. Silap order, silap buat air, silap cawan, silap bilangan shot, silap syrup, segala datuk nenek kesilapan aku buat — adakala aku give up juga dan maki diri sendiri. Dekat dua tiga kali juga naik darah huhu.

Bila balik semula pada niat kenapa aku ada kat sini, tenang semula. Fahamkan diri nak bina sesuatu itu bukan sekelip mata sahaja boleh dapat. Time heals everything. Satu je aku menyesal; kesian kat family,  kawan, orang sekeliling rasa tempias stress, tak cukup tidur, kerja banyak. Sabar sikit sahaja lagi. Tahun depan kita gembira-gembira minum sake, kayuh basikal puas-puas!

Aku fikir kalau dua hal di atas mampu aku tangani; rasa nikmat bekerja di sini akan sikit-sikit bercambah di hati. Orang-orang datang membuat pesanan coffee, duduk-duduk gembira, makan kek, baca buku, buat kerja, belajar — harmoni! Ia bukan sekadar kedai minuman, ia ada jiwa. Ada yang tiap-tiap minggu datang dan duduk di tempat yang sama dengan pesanan kopi yang sama. Ada anak kecil yang kunjung hanya mau main game sahaja. Ada yang datang untuk tidur semata. Ada!

Lagi pula, aku penggemar Amerikano. Bau dan sebuk kopi yang melekat dipakaianku adalah kegembiraan. Pesan Tim, kalau dibanding-bandingkan; kita tidak akan jumpa bahagia. Nah Mai, mana mungkin rasa kerja di pejabat itu akan sama dengan rasa kerja di bar? Kumpulan berbeza, skop kerja berbeza. Semua berbeza. Jadi nikmatilah ketidaksamaan itu agar ketemu bahagia. Lupakan hal-hal yang negatif, kerana hidup itu pendek, seni itu panjang!

Song of the day: Indie Art Wedding / Hidup itu Pendek, Seni itu Panjang

Bakal CEO coffeeshop(berangan),
Mai Radhi

8/07/2017

Drown

"Never commit a mortal sin, it will curse you,"

At the end of the day, aku masih percaya agama adalah salah satu radas bagi menyelamatkan seorang depression survivor. Akhirnya mereka akan kembali kepada Tuhan. Punk, anarki, skinhead, pelacur, munafik, pencuri, apa sekalipun pegangan yang kau anuti; Tuhan akan depakan tangan seluas-luasnya untuk kau berlari kembali berdakapan dengan-Nya.

Kau pernah dengarkan cerita seorang pembunuh yang membunuh 99 orang; berkeinginan untuk bertaubat? Kemudian angka itu meningkat menjadi 100 apabila orang yang dirujuk adalah seorang penghukum; memberitahu tiada lagi jalan keluar. Ya. Sadis. It will lead to depress. Dan satu hal yang aku kagum dengan pembunuh ini, he doesn't lose hope. Dia masih cari harapan-harapan untuk pulang kepada Tuhan.

(Senyum)

Katakan, "O hamba-hambaku yang telah melampaui batas terhadap diri sendiri (berbuat dosa), jangan kamu berputus asa dengan rahmat Tuhan. Sesungguhnya, Tuhan Maha Pengampun lagi Maha Peyayang. Dan kembalilah kepada Tuhan kami, dan berserah diri kepada-Nya, sebelum azab mengunjungimu; kemudian kamu tidak dapat ditolong (lagi)."

Committed a mortal sin. 

Repent (Hope).

Live happily. 

Okay. Is enough to write all saddest part I guess. For the next post, let talk about something else like book? Music? Oh Damien Rice! His back okay. His back :)