Separuh kopi, separuh manusia.



"Berapa second kalau ikut buku?"

"21-24"

"Sekarang?"

Dia menghalakan jam rindik kearahku sehingga mata kami terhenti pada pandangan yang sama. Tangan kanannya masih kemas memegang group handle. Perlahan-lahan espresso turun memenuhi ruang cawan hitam bersaiz sederhana, grande.

24s, 25s, 26s, 27s...

Bepppp..  "27s"

Melaju dia gerakkan grind adjustment wheel ke nombor lebih kecil untuk dapatkan standard finegrind coffee. Suis onn ditekan. Kata dia, logiknya begini — semakin halus serbuk kopi, semakin cepat masa yang diambil untuk diekstrak menjadi espresso. Begitu sebaliknya. Apabila serbuk kopi itu kasar; masa yang diambil untuk air panas menembusi serbuk di group handle juga akan lebih lama. Untuk nampak lebih bijaksana,

Pembolehubah Malar: Air panas
Pembolehubah Manipulasi: Jenis serbuk kopi
Pembolehubah Gerak Balas: Masa yang diambil untuk ekstrak jadi espresso

***
Hari ke-16, minggu 8.

Aku masih bertahan dan akui.. kerja bancuh kopi itu ngak gampang! Walaupun bait-bait penyerahan diri itu dari awal sudah jelas kelihatan; aku yakinkan diri untuk tetap berada di jalan ini. Aku kira kalau aku tiada sebab yang kukuh; mungkin aku sudah lama berhenti. Gila apa mahu susah-susahkan diri buang waktu cuti? Bahkan aku punya kerja yang tetap dan makan pun cukup.

Dalam buku The Pilgrim, tulisan Paulo Coelho — mengisahkan perjalanan seorang laki-laki yang mencari pedangnya dan menghadapi pelbagai ujian semasa melalui Jalan Menuju Santiago; ya, pada awalnya matlamat laki-laki itu adalah mencari pedang semata dan mau lekas-lekas pulang di Brasil (tempat asalnya) sebelum bertukar menjadi sebuah pengembaraan yang penuh hikmah dan pengajaran. Kata-kata popular it's not about destination; it's about journey mungkin sudah lali kau mendengar. Matlamat aku, menjadi Barista. Ya. Pada akhirnya, aku boleh menjadi seorang Barista. Sesiapa sahaja boleh menjadi Barista. Tetapi Barista yang bagaimana? Itu yang membezakan setiap satu daripadanya.

Jalan ini penuh dengan cabaran. Kau bukan setakat bancuh kopi, kau juga belajar cara bekerja dalam area F&B. Pengurusan makanan, cucian, pengemasan, stok up, rutin yang tidak habis-habis. Esok bangun pagi, pengulangan yang sama akan kau lakukan. Tak. Aku tak menyesal. Aku tak fuck up dengan benda ini. Ini merupakan salah satu pekerjaan yang aku cita-citakan dari zaman sekolah kau tahu. Kira wildness dream come true.

Bar dan office working culture macam pluto dengan venus bezanya.

Aku akui makan minggu juga mau dapatkan rentak. Dengan daya ingatan aku yang lembab nak menghafal resepi dan tahap lambat pick up. Sudah tentu memualkan rakan sekerja. Adakala buat aku sebel dan give up dengan diri sendiri. Itu belum masuk environment working yang tidak sihat. Aku tidak mahu kritik hal ini, cuma aku pelajari bahawa wujud golongan-golongan ini. Dan golongan-golongan ini membuatkan aku sedar akan kelemahan diri sendiri; aku ada masalah attitude.

Tiap kali berlaku pergolakan dalam jiwa, aku cari balik niat kenapa aku ada kat sini. Fahamkan diri nak bina sesuatu itu bukan sekelip mata sahaja boleh dapat. Time heals everything. Satu je aku terkilan; kesian kat family,  kawan, orang sekeliling rasa tempias stress, tak cukup tidur, kerja banyak. Sabar sikit sahaja lagi. Tahun depan kita gembira-gembira minum sake, kayuh basikal puas-puas!

Aku berharap aku tidak terlalu memikirkan dan bergembira menikmati pekerjaan ini. Orang-orang datang membuat pesanan kopi, duduk-duduk gembira, makan kek, baca buku, buat kerja, belajar — harmoni! Ia bukan sekadar kedai minuman, ia ada jiwa. Ada yang tiap-tiap minggu datang dan duduk di tempat yang sama dengan pesanan kopi yang sama. Ada anak kecil yang kunjung hanya mau main game sahaja. Ada yang datang untuk tidur semata. Ada!

Lagi pula, aku penggemar Amerikano. Bau dan sebuk kopi yang melekat dipakaianku adalah kegembiraan. Pesan Tim, kalau dibanding-bandingkan; kita tidak akan jumpa bahagia. Nah Mai, mana mungkin rasa kerja di pejabat itu akan sama dengan rasa kerja di bar? Kumpulan berbeza, skop kerja berbeza. Semua berbeza. Jadi nikmatilah ketidaksamaan itu agar ketemu bahagia. Lupakan hal-hal yang negatif, kerana hidup itu pendek, seni itu panjang!

Song of the day: Indie Art Wedding / Hidup itu Pendek, Seni itu Panjang

Bakal CEO coffeeshop(berangan),
Mai Radhi

Separuh kopi, separuh manusia.

" Berapa second kalau ikut buku? " " 21-24 " " Sekarang? " Dia menghalakan jam rindik keara...