Rabu, Maret 01, 2017

Random: Jalan Raya

Aku kerap kali cuba cari sebab kenapa perlu ada perasaan marah dan ketidak-puasan hati akan kesesakan lalu lintas; tapi jarang jumpa. Aku tidak jumpa kenapa aku perlu memaki hamun lalu lintas ini terlalu sumpet dengan kereta yang berbondong-bondong. Adakah ia berkait dengan masa? Atau rasa penat yang telah mengerumuni otot badan? Atau wang yang mengalir keluar hasil penggunaan minyak dalam masa menunggu?

Melihat Melur dengan muka cemerut, X yang sering marah-marah, Abah yang membungkam; dek kegagalan trafik bergerak seiring dengan kemahuan mereka, membuatkan aku ikut sebel. Tidakkah mereka nampak, betapa bagusnya waktu ini untuk dihabiskan bersama?

X, misalnya. Daripada kau membebel dan menukar mood kereta menjadi tegang; alangkah bagusnya jika kita dapat berborak akan hal-hal masa depan? Hal seperti rumah bagaimana akhirnya akan kita laburkan, makanan apakah yang akan kita saling membantu untuk melengkapkan rasa, hal-hal kesatuan, impian. (Tak apalah, kita pun dah berpisah, dah ada jalan masing-masing)

Tetapi itulah, mereka memilih untuk bangkitkan suara sumbang betapa sialnya orang yang tidak memberi signal, memekik kepada pemandu lori yang lembab menukar line, mengherdik pemandu motor yang mencilok masuk ke garis sendiri. Ah celaka betul mereka ini!

Sebel gila babi,
Mai

Tidak ada komentar:

Posting Komentar