Selamat Ultah, Perempuan Yang Dilewatkan Kewanitaannya

Selasa, Mac 28, 2017 Mai Radhiallah 0 Comments



Kau tahu, life satisfaction peaks at age 23. Hari ini aku telah berada di portal 23 dan aku berpuas hati dengan life-style aku (sekarang). Balance life. Kerja dan hal-hal menjadi dewasa. Asal kau tahu menghargai orang sekeliling, rasa bahagia itu akan sendiri datang. No one will stay forever. Tiada. Keluarga, kawan, kerja sekalipun. Tiada yang kekal. So live on. Pada titik kau berlapang dada untuk takdir inilah, bahagia datang meresapi jiwa.

Senyum/Senyum.

0 ulasan:

Port Dickson - Kita adalah sebahagian daripada sesuatu yang istimewa

Jumaat, Mac 24, 2017 Mai Radhiallah 0 Comments

Dari kiri: Farid, Epi, Rafi, Hiro, Tikus, Naim, Mok, Rashid

1. Bermula daripada Tuhan Rabbul 'Alamin; pertemukan aku dengan Tikus dan Farid di Pedalasia. Boleh dikatakan Pedalasia ini ala-ala Baitul Daraja Hawaiya yang menyatukan jiwa-jiwa yang menggunakan basikal sebagai radas untuk menjelajah. Lagi pula scene touring bike di Malaysia masih kecil. Masih dalam kategori pasaran niche. Alih-alih kau jumpa orang yang sama. Moga usaha wujudnya ruang ini; ada ganjaran dilorongkan dalam buku kanan pelopor Pedalasia, Che Wan. Pada mulanya kami hanya berborak kosong perihal route dan basikal. Kemudian Tikus memaklumkan idea mereka mau ke Port Dickson. Peluang datang sekali je bro!

0 ulasan:

Melor Radhiallah & Jamal Soya (3)

Khamis, Mac 09, 2017 Mai Radhiallah 0 Comments


Sub: Ulang Tahun Kematian Perempuan Anggun

6 tahun ke belakang..

Mak meninggal dalam keadaan yang sangat epik setelah seminggu bergelut nyawa melawan bakteria jahat. Yang tiba-tiba datang menghinggap di akar urat pernafasan otak kanan. Tanpa sebarang tanda, tanpa alamat. Di suatu malam yang terlalu tua, malapetaka telah berjaya menerjah masuk mengganggu letak tidur Melor. Sebetulnya gigitan nyamuk yang terlebih dahulu membangunkan Melor sebelum dia benar-benar terganggu dengan bunyi suara dari arah ruang tamu.

"Mak masuk hospital..," kata Nek Manis apabila ternampak kelibat Melor muncul dari arah belakang. Terlihat Kabi yang tergesa-gesa memasukkan barang ke dalam beg sandang. Satu kereta sedang menunggu di luar laman. Melor masih dengan muka toya. Muka busuk menahan ngantuk. Mungkin pagi terlalu pagi untuk dia menghadam berita yang disampaikan oleh seorang nenek. Apabila bau asap kereta beransur hilang, satu panggilan keluar segera dibuat.

Abah. Abah saksi pertama yang mendapati mulut Mak berbuih selepas beberapa minit Mak mengadu sakit kepala. Itu pun setelah mendengar dengusan nafas Mak yang tidak teratur. Garau. Tidak banyak sangat yang dibualkan kerana Abah sedang menunggu di ruang kecemasan. Bersama dua tiga pesanan dari seorang Abah kepada anak paling tua yang berada di rumah, Melor dipaksa jalani rutin pagi seperti biasa - sekolah. Sekolah tetap sekolah. Abah agak tegas dalam hal melibatkan pelajaran. Cuma bezanya rutin pagi ini diselang-selikan dengan esak tangis kecil. 

'Pagi yang ribut anata'

Pembedahan menutup saluran darah yang pecah berjalan dengan lancar. Separuh tempurung kepala ditebok. Boleh jadi Doktor telah menggergajinya untuk capai masuk ke dalam otak seperti video-video pembedahan ngeri yang pernah Melor nonton sebelum ini. Mungkin. Jahitan sepanjang dua jengkal boleh jelas kelihatan di atas telinga sebelah kanan Mak. Tiada rambut. Sembab. Muka Mak membengkak beralih ke warna ungu menyebabkan wajah Mak sukar dikenal pasti.

Mak terlantar di wad kecemasan. Koma. Sejujurnya, tidak banyak yang Melor tahu akan keadaan Mak melainkan dengan mencuri-curi dengar perbualan Abah dengan pelawat yang datang untuk melawat Mak. Kata Abah, doktor maklumkan peratusan hidup Mak adalah sipi-sipi, 50/50, separuh masak. Kalau Mak dapat teruskan hidup sekalipun, Mak akan hidup merana.

Dalam gusar hati Mak tidak sedarkan diri, Melor masih gigih angkut beg berat tong gas ke sekolah. Masih bergurau dengan teman-teman. Adakala dia cuba-cuba juga untuk mencari seseorang dijadikan tempat meluahkan apa yang terbuku di hati, but what do you expect from a classmates? Akhirnya, niat ini dibatalkan begitu sahaja dan diteruskan dengan bergelak ketawa.

"Tuhan, sekiranya kesakitan itu dapat disembuhkan dengan kematian, sila ambil Mama. Aku bersedia," Disujud terakhir Melor bercakap dengan Tuhan.

1 Ramadhan

Tuhan makbulkan.

Perempuan Anggun pulang dalam keadaan tersenyum.

Image: Google

0 ulasan:

Cah'ya espresso di kolam mata-mu, Ro

Sabtu, Mac 04, 2017 Mai Radhiallah 0 Comments


Aku lagi sedang duduk-duduk menikmati kopi panas di coffee-shop kegemaran kita. Barangkali kegemaran aku seorang yang kemudian engkau ikut terjebak atau cuma berpura-pura mahu menang hati aku. Wallahualam. Lalu aku keluarkan komputar jinjing dari tasku dan mulai menaip karangan ini; Cah'ya espresso di kolam matamu, Ro.

Kau tahu, pada mulanya rencana aku ke sini adalah mau mengunjungi kedai peralatan seni yang aku temui semasa membuat carian di google tempoh hari; aku kehabisan benang kristik. Hampir sebulan kerja-kerja menjahitku tergendala. Tetapi hasilnya mengecewakan. Item yang dicari kehabisan stok dan layanan penjaga kedai juga dingin. Semacam tidak mahu melayan pertanyaan aku. Lalu aku tinggalkan kedai itu dengan hati bungkam dan terus memesan kopi favorite-all-time, Amerikano.

Amerikano.

Rasa kopi ini masih sama. Masih pekat. Masih hitam. Masih seperti hari aku cicip-cicip menghirup cawan biru di hadapan kamu. Masih aku ingat memek muka kau yang sebel melihat aku berlagak moden mengonsumsi kopi gaya amerika yang muncul lewat zaman Perang Dunia ke-2. Waktu itu sardadu-sardadu Amerika bertebaran di negara bernama Itali; menaruh air panas pada cangkir espresso bagi mendapatkan rasa kopi seperti di negara sendiri. Weak-coffee; ajuk orang Jepun. Boleh jadi juga kerana dalam nisbah 1:3 Amerikano terdapat sedikit sahaja kafien. Selebihnya adalah rasa kopi yang keras membuatkan bau mulut pengumsinya dipenuhi aroma kopi.

Kata kau, kopi hipstur kapitalis ini sama sahaja rasanya dengan kopi instant kedai runcit nan mak-mak kita hidang buat sarapan pagi, minum petang. Berulang-ulang kali kau tekankan pada aku. Tiap-tiap bebelan itu aku masukkan ke dalam lapisan kek keju; yang kau juga sekeras mengatakan betapa jeleknya rasa keju. Ah baru kali ini aku sadar betapa banyaknya ketidaksamaan kita.

Kerana kerasnya kepala kita untuk saling mengaku menyimpan rasa; aku teguh mempertahankan amerikanoku. Aku tegas memberitahu bahawa amerikano dan kopi runcit sama sekali berbeza! Meskipun mereka sama-sama hitam, cara penyajian yang menjurangkan rasa setiap satu. Pembuatan amerikano perlu dimulakan dengan espresso yang kemudian baru disatukan dengan air panas. Krema pada permukaan cangkir menyebabkan kepekatannya seperti di sorga. 

Siapakah diantara kita yang akhirnya mengalah dalam perbalahan ini? Aku fikir tiada kerana diakhirnya masing-masing terdiam dan saling merenung mata (dengan mengumpul rasa tidak puas hati). Ah sialnya masa itu.

Hari ini di hadapanku adalah kerusi kosong.

Namun rasa kopi masih masa. Masih pekat dan berwarna hitam.

Bezanya, kau tiada.

0 ulasan: