Jumat, Februari 10, 2017

Kegelapan yang mendiamkan seorang pembunuh

Aku memahami diri aku secara total! Degil, keras kepala, selfish - you know kind of people yang tak makan saman. Break the rules. Tolak idea patuh kepada masyarakat dan membenci autoriti. Gemar hal-hal berkaitan ketuhanan, cara hidup, kehidupan akan datang (aku percaya kehidupan selepas mati). Eager to explore new way of life. That's me.

Cuma itulah, aku takut gelap. Aku takut malam. Ya. Please malam, jalan terlalu gelap. Pada hari aku sendiri di kota asing bersama Abu, malam datang memelukku. Lewat mencari tempat untuk berteduh satu hal, malam yang terlalu pekat dan kekurangan sumber cahaya membuatkan aku terdiam. Langsung aku putuskan untuk berhenti takat itu sahaja - sekali lagi, please malam aku mohon jangan terlalu gelap.

Yang Takut Gelap,
Mai.

2 komentar:

  1. Anonim02:15

    Byk berubah dari tulisan yg dulu.. zaman manylisme dulu x nampak agresif sangat.. good! lepaskan segala yg terbuku.. jgn takut utk bebas berfikir..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seem like you know me well. Thank you whenever you are. God bless! :)

      Hapus