Random: Aku & Buku

Selasa, Februari 28, 2017 Mai Radhiallah 0 Comments


1. Semasa aku di usia belasan tahun, aku sering pulang dari toko buku dalam keadaan kecewa kerana tidak mampu memiliki buku yang aku ingin baca. Pada tahun itu juga, ntah kenapa tiba-tiba toko-toko buku ini mula membalut buku mereka dengan plastik lut sinar. Duh sebel betul. Aku masih ingat aksi curi-curi membuka pembalut di penjuru ruang untuk habiskan membaca buku Mitch Albom: The Time Keeper.

0 ulasan:

Baju Kurung Kuning & Kg Temenin Baru

Selasa, Februari 28, 2017 Mai Radhiallah 0 Comments



1. Kenal dari usrah, bertemu wehdatul qalbi di permaj. Jannah, nama-nya. Tapi tak nak cakap fasal Jannah haha (nanti aku buka ruang cerita perihal Jannah di penulisan yang lain, berbudi orangnya), nak cakap fasal baju kurung yang terletak elok menutupi tubuhku.

2. Baju kurung ini pemberian oleh keluarga angkatku yang duduk di daerah terpincil, Kg. Temenin Baru, Johor. Jenis kain dia old-skool gila! Kata orang, kalau orang tua-tua menghadiahkan seberangkat pakaian - ada maksudnya tu. Ya. Memang mendalam betul sehinggakan hari terakhir keberadaan aku di sana sebelum berangkat menaiki bas; Mak masih memaut tanganku dengan manja.

3. Berborak dengan orang-orang tua sama seakan berborak dengan anak kecil - mereka suka didengar, suka diberi perhatian. Cerita-cerita mereka pun kebanyakkannya tidak lari dari topik anak. Mereka sering memuji betapa bagusnya anak mereka. Sekolah, kerja, pangkat, rumah, menantu, cucu. Setiap kali berborak dengan mereka, unsur pengulangan itu berlaku. Maksudnya, ia akan menceritakan hal yang sama berulang-ulang kali.

4. Ironinya, sedang mereka memuji betapa bagusnya anak-anak mereka - diakhirnya mereka akan terdiam merenung sesuatu. Kalau kau tak mampu tangani kerapuhan seorang orang yang telah tua, jangan kaget, jangan turut masuk dalam situasi ini. Bawa perbualan ini keluar dengan bertanyakan soalan-soalan luar alam seperti 'Hari ini mak ajar Mai buat kuih tepung pelita ya?,'

5. Empty nest syndrome - it may caused depression. Ia adalah suatu perasaan sedih dan kesunyian yang dirasai oleh segelintir ibubapa apabila anak-anak mereka tidak lagi duduk serumah. Sindrom lebih mudah menyerang golongan ibubapa sepenuh masa berada di rumah; seperti Mak.

6. Waktu-waktu petang adalah masa terbaik untuk duduk di anjung rumah menikmati udara nyaman sambil menjamu jemput-jemput kentang dan milo panas. Kalau ada kesempatan, duduk tepi mereka untuk mendengar cerita (lagi) sambil mengurut kakinya. Sentuhan kulit-ke-kulit memang memberi kesan kepada manusia. Baik anak kecil sehingga ke peringkat warga tua; ia menyamankan.

7. Ah hahaha untuk orang yang tiada mak seperti aku, senang betul terjatuh hati kepada mak orang lain.

Terima kasih untuk bajunya, Mak.

0 ulasan: