Archive for Januari 2017

Musim yang baik untuk kita mulakan masa depan



Ini real comeback atau permulaan bagi satu tahap yang baru? Seperti Manylisme, Metakri juga sudah tidak releven lagi untuk aku menulis catat perihal kehidupan; aku kira musim ini adalah musim terbaik untuk aku keluar dari lingkungan yang tidak sihat dan kembali mempercayai akan kewujudan masa depan. Oleh itu, kopi perlu dibancuh dengan lebih pekat lagi! Lupakan kek keju. Bak kata Bertrand Russell dalam buku Bertuhan Tanpa Agama, 'Karena manusia bergerak ke depan, segala yang baik tidak lagi baik'. Boleh jadi aku sangat menggemari kek keju pada suatu masa dahulu, sayangnya aku hidup di garis masa - menjadikan kek keju hilang magis dan aku hilang takjub.

Bagaimana kebanyakkan orang memulakan sesuatu yang tidak pernah mereka lakukan sebelum ini?
Apa agaknya yang difikirkan oleh Adinatagus pada hari beliau putuskan untuk menjadi seorang pemuisi? Seberapa kerap Mitch Albom tekan butang backspace menggunakan jari manisnya sebelum terhasil berjudul-judul buku yang bagus? Bagaimana Alepfgz mulakan penulisan yang kekal konsisten dalam catatan mingguannya? Adakah ilham itu datang seperti buah epal yang jatuh tertimpa di kepala Isaac Newton, yang kemudian cepat-cepat beliau berlari kesurupan?

Aku akui ketakutan telah menguasai aku dalam banyak hal. Selain kegagalan dan kematian, rasa takut akan sesuatu perkara yang tidak tahu juga merupakan salah satu daripada ketakutan terbesar manusia. Contoh sedarhana iaitu kegelapan. Apabila berada dalam suatu tempat yang gelap, situasi menjadi tidak jelas. Karena ketidakjelasan inilah banyak orang berhenti dan hanya mengambil hal-hal yang jelas sahaja.

Cinta.

Kau tahu magis cinta telah menggerakkan manusia pertama untuk menyeberangi arktik tundra dari Siberia ke Alaska pada suhu -60 darjah meninggalkan kawan yang lain di Savannah Afrika Timur. James Altucher ada menulis perihal ini dalam 10 teknik memulakan sesuatu perkara yang baru. Barangkali inilah yang ada di fikiran Adinata, Mitch dan Alep - mereka lakukan kerana cinta! Aku perlu bercinta!

Jadi, musim ini akan lebih meriah. Masih dengan buku-buku, dengan puisi songsang, juga musik luar akal. Bedanya adalah cara berfikir dan pertambahan umurku yang membuatkan kebebasan berdikit-dikit mendakapku. Kehadiran Abu pula sudah tentu akan menggamatkan lagi hari-hari aku. Perihal berjalan kaki adalah aktiviti kegemaranku merupa mentera yang sering disebut-sebut. Gunung, laut, tanah, matahari. Ahh terima kasih untuk musim ini! Kenalkan, aku Mai. Mai Radhiallah. Perempuan yang dilewatkan kewanitaannya. Adios!

Musik dan kebiasaan mentranslasi lirik.

Dulu, suatu masa dahulu, ada seorang perempuan mengunjungiku dengan kebiasaannya men-tranlasi lagu-lagu kegemaran ke Bahasa Melayu. Aku senang dengan tabiat perempuan ini sehingga aku pun jadi ketagih mau dengar dan membuat translasi sendiri. Tak. Tak. Kami tidak perlukan kertas dan pensil untuk mencatat potongan lirik untuk dibukukan. Proses ini hanya berlaku di dalam kepala yang sering kami meneka-neka perkataan yang paling ngam dengan liriknya. Lebih kepada kepuasan sebenarnya. Ohya, dan Coldplay salah satu band yang mengungguli carta band kegemaran kami. Walaupun sudah jarang sekali aku berselisih dengan perempuan ini, lewat hari ini, aku masih mengagumi sikap 'kesedaran'ku perihal musik dan bait-bait Bahasa Melayu.

Terima Kasih, Perempuan.

Adaa satu hal yang kita inginkan selain kehidupan.

Seperti Ka yang hilang kebolehan menulis puisi ketika terbuang ke Frankfrut, Jerman; begitulah aku yang menjajau di sekitar gelap mencari potongan ayat buat permulaan tulisan di bulan Januari. Aku sedang mengeluh sebetulnya. Kalau di akhirnya apabila Ka bertemu dengan perempuan yang dicintai di kota miskin, Ipek namanya, beliau tersampuk dan kemudian puisi-pun terlahir lewat salju yang turun; barangkali aku juga perlu lahirkan rasa cinta untuk melancarkan rutin ini.

Sekali lagi aku pertaruhkan cinta dalam resolusi tahun baru. Mengikut web ramalan masa depan yang aku curi-curi baca di waktu kerja (aku bukan ateis seperti Ka, cuma keinginan untuk tahu apa di masa depan selalu melangkaui keimananku. Aku kekal menyimpan Tuhan dalam saku nadiku.) Beralih kepada web masa depan, katanya aku akan menjumpai cinta ketika puing-puing September mampir kunjung rumahku. Baguslah, gumamku. Aku perlu siap sedia dengan kertas dan pensil. Biar tak kejar-kejar bila cinta datang dan aku sambutnya dengan potongan puisi. Macam Ka. 

Seterusnya, hari minggu boleh sahaja dikatakan hari yang aku mau cepat-cepat sampai kedalam pelukan-nya. Baring berbungkus selimut sejuk sambil menari-nari anak mata di dada buku. Nanti bila matahari mau tegak - terus aku kejarkan diri bersiap menikmati sukan kegemaran baruku, berbasikal. Nah tanggal satu januari lalu telahpun aku mencatat 28.04km jauh perjalanan.

Orang yang sombong akhirnya akan disimbah kesunyian, tulis Ka dalam catatannya. Ahhh.. Ka, kau mahu memalukan aku sahaja seperti kau malu apabila berbicara tentang hal menua dan mati kepada Muhtar. Ka, menentang kesunyian ini sahaja aku merasakan cukup baik sekiranya aku berbagi. Aku masih senyum kepada keponakan yang selisih bahu ketika petang adalah waktu terbaik untuk aku sendiri-sendiri di taman olahan Setia Alam. Tempatnya bagus walaupun air tasiknya keruh. Kebanyakan imigran daripada tanah seberang mengerumuninya dengan berbatang mata kail. Ia juga menjadi tempat tumpuan pasangan cinta abadikan foto kenangan. Aku senang mencari diri aku disini, ada masa aku habiskan dengan membaca tulisan kau Ka. Ada masa lagi aku menyulam tulisan atau melukis atau mencorak atau apa-apa sahaja yang membuatku senang.

Ka, nampaknya penulisanku kembali lancar. Selancar kau menulis berbaris-baris puisi, seolah-olah seseorang membisikan sesuatu ditelinga, seperti kau juga Ka. Waktu kau menulis perihal anjing hitam nan berkeliaran, sajlu, wajah Ipek - begitulah aku menceritakan hal-hal aku.

Terima kasih, Ka.