Melati & Lebah Madu

Rabu, Oktober 19, 2016 Mai Radhiallah 0 Comments

"Honey bees are the only species of bees to die after stinging."

Then apa relatednya dengan manusia? Tanya aku terpinga-pinga. Dengan tenang Melati jelaskan pada aku bahawa lebah madu ini diibaratkan seperti toxic people. Selepas dia menyakitkan hati, diakhirnya dia akan mati - Melati memaksudkan mati ini adalah berlalu pergi. Aku jadi teruja dengan gelojoh bertanya betul ke toxic people ini akan mati? Yang betul-betul mati tu?

Haha aku masih ingat wajah Melati bertukar riak memarahi aku. Kata Melati dilarang sama sekali mendoakan keburukan atas orang lain sebab Melati percaya kalau kau doa yang tidak-tidak untuk seseorang, Tuhan akan kembalikan doa itu kepada kau. Aku ingin meluahkan pada Melati bahawa aku manusia. Hati aku kotor. Cuma diakhirnya aku simpan sendiri dan tersenyum sendiri.

Mai, mai. 

Keep loving yourself,
Mai Radhiallah.

0 ulasan:

Di tebing - yang engkau lepasi garis.

Ahad, Oktober 16, 2016 Mai Radhiallah 0 Comments


Malam sudah terlalu malam dan rasa penat telah mengelabui mata kita. Di waktu-waktu ini, kita lebih menghargai tilam dan selimut nan empuk daripada meneliti perbualan panjang. Aku akui kerap kali menggantung perbualan kita lalu memilih terus terjun dalam mimpi. Yang mana engkau berlembut menikmati kelemahanku; terus berdikit-dikit mengajar aku mencintai kelemahan kita kang.

Hari-hari dan masa-masa kita tiada titik pertembungan. Aku dengan duniaku, bahkan engkau tidak aku tahu kondisinya di mana. Kita hanya berhubung lewat laman decip yang mana itupun telah kita simpulkan pelbagai persoalan aneh perihal hidup. "Aku pasti kecekalan akan menuntunmu kang,"

Di tebing - yang engkau telah melepasi garis. Kalau kematian nan datang menjemputmu, itu biasa. Kalau engkau yang menjemput datang kematian; berat sekali sumpahanmu kang. Raikan bukan selalu dengan kebahagiaan menipu diri. Raikan dengan sabar; kebahagiaan akan datang. Mengucup pipi engkau kang.

Yang Tekun Belajar Perihal Manusia,
Mai Radhiallah

Imej: Google

0 ulasan:

Falsafah Kematian: Selasa Bersama Morrie

Sabtu, Oktober 15, 2016 Mai Radhiallah 2 Comments


Once you learn how to die, you learn how to live.

Bagaimana mati dapat menyadarkan kita bahawa hidup adalah suatu yang perlu dinikmati dari setiap sudut inci. Dengan adanya kematian barulah manusia merasa benar-benar hidup. Dengan adanya kematian barulah manusia lebih ghairah menghidupkan hidup kerana dihujung hidup mereka akan temui mati. 

Aku sedang memanjat ke titik kemuncak umur dengan cara tersendiri; uang-ku bertaburan. Makananku melimpah ruah. Sahabat-sahabatku adalah orang yang senantiasa meluangkan keasyikan nikmat dunia bersamaku - perempuan seksi, tegukan air, mesin kasino. Bahkan kerjaya telah mengangkat namaku dalam kalangan masyarakat. Mereka menjulang-julang pangkatku sambil memuji-muji kebijaksanaan ini. Iya! Aku sedang memanjat ke titik kemuncak! Akan aku kibarkan bendara kemasyuran setelah sampai di titik sana nanti !

Namun kata Morrie, kemasyuran ini (perempuan, pangkat, harta dll) akan terhijab setelah aku menemui mati. Kemasyuran seperti ini hanya ilusi. Tidak kekal. Hanya sementara. Akan hilang. Terhapus. Mati. Mati. Malah kemasyuran ini akan membuatkan aku mati sebelum mati. Kalau tersentak terngeladah; carilah jalan keluar untuk berdamai dengan mati.

Banyak sekali orang yang hidup dengan kehidupan yang tidak bermakna. Mereka seolah-olah berada dalam keadaan separa sadar walapun mereka sedang sibuk melakukan perkara-perkara yang mereka fikir adalah penting. Sehingga malam datang menguncup pipi mereka dengan keluhan betapa cepatnya masa berlalu. Setiap hari adalah rutin yang sama. Ini adalah kerana mereka mengejar perkara yang salah.

"The way you get meaning into your life is to devote yourself to loving others, devote yourself to your community around you, and devote yourself to creating something that gives you purpose and meaning."

Morrie memberitahuku - semakin aku membesar, semakin banyak perkara yang aku akan pelajari. Jika aku berdegil seperti mana degil dan jahilnya aku ketika berumur dua puluh dua, aku akan kekal menjadi dua puluh dua. Menjadi tua bukan hanya hal 'kerosakan' sahaja. Ia membesar, membangun, mengembang. Kalau aku fikir aku akan mati; aku akan mati dalam keadaan negatif. Kalau aku memahami aku akan mati; aku akan mati dalam keadaan positif dan ini yang akan membuatkan hidup aku lebih bermakna.

Yang sedang memahami mati,
Mai Radhiallah.

2 ulasan:

Melati & Cerita Tuhan

Khamis, Oktober 06, 2016 Mai Radhiallah 2 Comments

Namakan sahaja perempuan ini sebagai Melati. Setiap pertemuan kami sering dilanjutkan dengan cerita-cerita kecil, diselang-selikan dengan cerita agama. Melati merupakan bekas penganut ajaran Sanātana-dharma. Kemudian beriman dengan ajaran tiga Tuhan pada portal semuda satu tiga setelah mengalami pergolakan jiwa merintih mencari Tuhan Yang Benar.

Melati beritahu aku tiga hari lepas dia telah menghadiri 'ceramah' untuk menyuburkan kembali motivasinya (Melati merupakan seorang ibu kepada dua puteri kecil dan berdepan dengan pergolakan rumah tangga). Aku gembira mendengar emosinya kembali pulih selepas bertemu Paus, ulamak/wakil Tuhan bagi agamanya. Mujur agama boleh dijadikan suatu radas untuk manusia terus berharap, maklumku pada Melati sambil tersenyum. Kami dalam perjalanan menuju ke Summit, Subang Jaya. Melati mau menghantarku pulang.

Dalam perjalanan ini, Melati cuba beritahu aku untuk keep moving walau sesetan mana sekalipun masalah datang melalui cerita-cerita agamanya seperti kisah Plagues of Egypt, kisah Moses dan katak, kisah lebah etc. Sebagai ganti nanti aku ceritakan pula kisah Muhammad, kisah Yusuf dan kisah Firaun. Oleh kerana agama kami datang dari luhur yang sama (agama samawi dari Nabi Ibrahim), kami sering mencari titik jumpa antara keduanya.

Ada satu cerita terlekat dihatiku. Melati menceritakan pada aku perihal dua lelaki yang terdampar di pulau dan memilih untuk hidup berasingan. Kita namakan Lelaki A di Pulau A dan Lelaki B di Pulau B. Masing-masing berusaha mengeluarkan diri daripada pulau ini dengan menggunakan kodrat berdoa kepada Tuhan. Kedua-duanya berdoa.

Apabila mereka berdoa meminta air bersih; hanya Lelaki A di Pulau A sahaja berjumpa dengan air bersih, Lelaki B di Pulau B tidak menjumpai apa-apa. Apabila mereka berdoa meminta makanan, sama seperti air bersih tadi; hanya Lelaki A di Pulau A sahaja dipertemukan dengan makanan. Hampa untuk Lelaki B di Pulau B. Sehinggalah suatu hari setelah sekian lama mereka berdoa agar kapal datang menyelamatkan mereka dimakbul Tuhan. Namun hanya Lelaki A di Pulau A sahaja diselamatkan. (Dari awal lagi Lelaki A tidak berkongsi nikmat. Jadi ditinggalkannya Lelaki B di Pulau B)

Apabila Lelaki A mati dan masuk ke sorga, Lelaki A mengucapkan terima kasih kepada Tuhan kerana sering memakbulkan doanya. Lelaki A berfikir sudah tentu Tuhan sangat menyayangi dirinya.

"Kau tahu Tuhan jawab apa, Mai ?," Duga Melati.

"Sama-sama ?" Jawabku lucu. Mai perempuan lucu.

Melati tergelak kecil sambil menggeling-gelingkan kepala menekankan tanda 'tidak' atau 'salah'. Tangannya tangkas memberi signal ke kiri. Bangunan Summit sudah jelas kelihatan cuma trafik yang sesak menyebabkan kami masih di atas jalan. Dengan masa berbaki ini Melati perlu menghabiskan ceritanya.

"Tuhan membalas bahawa Tuhan tidak memakbulkan satupun doa daripada Lelaki A sewaktu terdampar di Pulau, Mai."

Ah sudah jangan buat suspen, Melati. Melati terus tersenyum lalu menyambung,

"Tuhan hanya memakbulkan doa Lelaki B,"

2 ulasan: