Senin, September 26, 2016

Struggle of being adult Level 999 !

Foto dari simpanan Mr Bradley, Melbourne.

Tidak kurang 5 bulan lagi capai ke portal dua tiga dan menyisip simpan rasa ketakutan menjadi dewasa. Dikelilingi oleh orang-orang dewasa yang telah mati nikmat untuk bertarung tenaga lalu memilih jalan untuk bersenang-senang menjadikan aku lebih berjaga-jaga. Bagi Gen Y seperti aku; mereka boleh diklasifikasikan sebagai golongan yang membosankan. Jalan perlahan. Minum kopi perlahan. Bangun perlahan. Segala-galanya telah perlahan. Ya 'telah'. Kerana nikmat hidup habis mereka hirup sewaktu lingkungan usia remaja dewasa. I never blame them, in fact, aku berterima kasih atas curhat yang mereka tunjukkan berarti suatu hari nanti akan sampai giliran aku menjadi golongan yang demikaan. Kak Rafi mengakuinya.

Kak Rafi La Pida - Tuhan telah mempertemukan aku dengan sosok genit yang bernama Rafi La Pida. Orang yang bertanggungjwab menyedarkan aku bahawa alam dewasa yang telah dia pilih adalah salah satu jalan yang dibangunkan sewaktu usia remaja dewasa. Maksudnya siapa kau dan apa kau buat sewaktu remaja dewasa - akan menjadi salah satu punca (keputusan) di masa alam dewasa-dewasa. **Fahaman aku; remaja dewasa berumur 20an, dewasa-dewasa berada dilingkungan 30an dan ke atas yang pada usia ini manusia seharusnya telah mencapai tahap matang infiniti. Umur tak dapat mengukur kematangan, tetapi kematangan dapat diukur melalui umur. -1 =/ 1.

Dalam usia ini, beliau cuba memberitahu agar berhenti berharap dengan orang-orang sekeliling kerana pergantungan terhadap situasi dan orang sekeliling ini akan menyebabkan kau tersekat dan jauh daripada perihal yang kau cita-citakan. Adakalanya, menunggu bukan hal yang baik walaupun orang-orang bijak pandai berkata only fool rush in. But I can't help myself, to make my dream come true. Kalau kau tiada kawan, jangan tunggu sesiapa - berlari sendiri !

Jadi seperti orang dewasa !
Mai Radhiallah.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar