Rabu, September 28, 2016

She's good in hiding her everything-you-can't-see.

Dia mati kata - tersekat-sekat di antara ego dan hiba untuk menyebut perihal peluang kedua sebelum aku datang mendakapnya sebagai simbol bahasa; lepaskanlah segala keresahan dan kegusaran-mu wahai Ibu muda. Buih-buih sebak pun merebak memenuhi ruang. Dua tiga tisu aku capai untuk redakan bulir air matanya yang semakin melaju keluar. "Yushin, please give me second chance. I'll treat you better,"

Aku patut mengeji diri sendiri kalau-kalau tidak dapat menguruskan hal depressi selepas mendengar betapa struggle dan depress-nya menjadi seorang ibu, bernama Anggerik (bukan-nama-sebenar). Yushin adalah satu-satunya cahaya mata Anggerik yang mempunyai kompilasi pada jantung sejak di awal kelahiran lagi. Sebenarnya doktor menganggarkan anak kecil ini tidak bertahan lama; namun Tuhan Maha Mengetahui. Pasangan ini diberi peluang membesarkan Yushin. Well behave and polite. Percayalah, aku yang kaku dan tiada minat dengan anak kecil pun boleh menjadi kawan baik kepada Yushin.

Hari sebelum aku tinggalkan pejabat untuk bercuti panjang, aku mendapat khabar bahawa Anggerik akan menyambung cuti raya hajinya lagi untuk dua minggu lama-nya. Waktu ini tidak lain dan tidak bukan hati kecil aku terus berhubung pada nama Yushin. Anggerik adalah Ibu yang taat pada kerja, sangat janggal kalau dia bercuti hanya untuk berehat-rehat. Ternyata instinct aku kuat; ada sesuatu terjadi pada Yushin. "Suddenly,"

Adakala perkataan '"Suddenly" ini membawa kepada sesuatu yang membunuh. Yang mampu mengubah kehidupan seseorang! Contohnya tiba-tiba sahaja Mama jatuh sakit, tiba-tiba sahaja Jamal Soya berubah hati, tiba-tiba sahaja air memenuhi ruang. Ia digunakan untuk situasi diluar jangkaan dan mengejutkan. Begitu juga Yushin, tiba-tiba sahaja dia perlu menjalani pembedahan (untuk kes ini boleh dijangka melalui penyakit yang dibawanya). Anggerik tidak dapat menahan sebak apabila dia cuba beritahu aku semasa dia menghantar Yushin ke bilik pembedahan, dia berkata pada Yushin, "Yushin, please give me second chance. I'll treat you better,dan Tuhan berikan dia second chance. 

Anggerik kelihatan seperti orang normal. Kau tidak akan sangka di dalam kewarasannya, dia memendam 1001 suara kecil yang menghurung pemikiran. Atau nama mudah; depressi. Ya depressi. Depressi adalah hal yang tabo. Yang kerap kali mengunjungi pemikiran seseorang untuk membawa pemilik tubuhnya merewang-rewang ke sesuatu yang (?) Anggerik kerap kali menyatakan dia akan gila sekiranya hanya tinggal berdua sahaja bersama Yushin. Sekali gus menerangkan bahawa apa yang boleh dilakukan adalah berpura-pura untuk tidak berfikir.

Bila aku go thru kehidupan Anggerik, aku mendapat kekuatan untuk berdikit-dikit mengnyah-hapus depressiku; aku akan terus educate diri aku mengenai depressi ini. Kalau Anggerik dapat peluang kedua untuk menjaga Yushin. Aku fikir aku dikurnia peluang kedua untuk bahagiakan diri sendiri.

For Yushin, Anggerik and I
Mai Radhiallah

Tidak ada komentar:

Posting Komentar