Senin, Agustus 15, 2016

Your are not depressed, Mai. Your are selfish.

1. "8:35 masih di ruang kantor and what the fuck is this life yaw!," Marah aku pada diri sendiri sambil menghirup kopi jimat kos dari poket kompeni. Working environment kompeni aku ni sesuai untuk orang melayu yang pemalas dan suka buat kerja bertangguh. Dan aku adalah satu-satunya bangsa melayu kerja disini. Tahniah, Mai.

2. Working life is one of the way to escape yourself from fucking unsolved problem. Datang pagi, bergelumang dengan kerja sampai lupa Tuhan. Makan pun office-mate kau ingatkan. Petang datang, kau masih hadap komputer. Magrib, masih dengan komputer. Dan sekarang hah, masih ada hati nak menghadap komputer dan menulis lagi (!)

3. Aku baru buat keputusan tak nak sambung belajar dalam masa terdekat dan aku bersedia untuk terima baik buruk keputusan aku ini. 

4. "Kalau kau sambung belajar, kau akan tinggalkan dia lagi tak?," Tanya Fizi.

5.  Fizi is loyal friend. I admit it. Aku sendiri senang berbual dengan dia walaupun once of my life. Cuma itulah, aku tak pernah ambil serius untuk hal-hal yang serius. Kalau ada peluang untuk bercakap dengan Fizi lagi, aku mau berterima kasih kepada dia. "Tak apa Mai. Tak ada rezeki kat situ, Inshaa Allah ada tu untuk kau."

6. Dan alang-alang tak sambung belajar ini, aku bercadang nak beli vespa sebiji instead of beli kereta. Dari dulu aku lebih gemar membelah angin menggunakan motor kalau nak dibandingkan dengan kenderaan bermotor yang lain-lain. Rasa bebas.

7. Peduli apa cakap-cakap orang. Live your life. Duit tak boleh bawa mati. Jadi, beli !

7. Tunggu tahun depan. Awal tahun kita sambut Seri (Nama vespa itu) Awww!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar