Sabtu, Agustus 13, 2016

We have no time to turn back, so keep walking

Baiklah kita lihat sejauh mana perginya penulisan aku ini. Aku akan mulakan dengan neural dan bersahaja. Ketagihan aku terhadap menulis semakin menjadi-jadi: seperti khayalnya aku membelah sang angin.

Membuka kembali folder musik kegemaran lama di laptop adalah hal yang menguntungkan. Musik sering aku gunakan sebagai mekanism menjana idea grafik sewaktu berkhidmat untuk persatuan. Nahko Bear, Damien Rice, Khottal, Hujan, Closehead dan beberapa lagi pemusik yang aku kenal sebagai seniman yang unik.

Damien Rice misalnya. Aku takjub akan pembawakan lirik-lirik beliau yang puitis. Ada satu lagu berjudul its take a lot to know a man, Damien berbisik kepada aku; what are we so afraid to lose ? Harta, pangkat, kekasih, pekerjaan, wang, keluarga, segala-galanya. Kenapa? Kenapa manusia takut akan kehilangan ? Lagu ini berakhir dengan piano solo dan kedengaran hujan kecil di hujung speaker. Sumpah sedih kalau kau betul-betul menjiwainya.

Sedih. Sebab selama ini kau (atau lebih tepat, aku) hidup dalam ketakutan.

"Everything that related to losing is fear to everyone, Mai." Perbualan tak disengajakan dengan perempuan luar semenanjung. Aku sering membawa perempuan ini ke medan perbincangan. Jarang kau boleh jumpa perempuan seperti dia. Kebanyakkan daripada perempuan-perempuan tipikal termasuk aku; suka akan hal-hal yang tidak remeh temeh dan ringan.

General Manager aku bakal melepaskan jawatannya atas saranan CEO. Perniagaan syarikat tidak berapa baik dan pasaran semakin teruk. Kemasukan anak syarikat baru nampaknya sedikit sebanyak memberi implikasi buruk terhadap pasaran semasa. Orang-orang besar yang memakan kos tinggi diarah keluar secara lembut.

"Kenapa saya masih disimpan, Eva ?," Tanyaku naif dan bodoh.

Kau masih disini kerana bayaran murah, Mai. Low cost dan multipurpose talent yang tidak disangka-sangka, terang perempuan cina usia awal 30-an. Jujur dan tidak berlapis.

One of the worst losing is job. Because it's related to financial.

Untuk fresh grad macam aku yang zero responsible ini masih boleh bersahaja melawan ketakutan diberhentikan kerja. Tetapi untuk orang-orang yang sudah stable, ada tanggungan - losing a job is the nightmare ! 

Salah satu daripada core assignment aku untuk subjek Isu-isu Ekonomi adalah "Sejarah Riba/Bunga". Tajuk yang membosankan. Tajuk lelong untuk pelajar-pelajar yang daftar lewat. But I used to working on it. Kami memfokuskan Sejarah Riba di Zaman Babylon. Kalau kau masih ingat fasal Undang-undang Hammurabi - inilah yang aku studi. Ada satu artikel itu menyentuh perihal hutang - kerana isu riba berkait-rapat dengan pinjaman (hutang). Pelopor idea daripada India berpendapat bahawa hutang adalah penggerak utama manusia bekerja keras. Lagi banyak hutang yang kau ada, lagi kuat kau bekerja. Hal yang ditakutkan adalah siapa nak bayar hutang sementara tunggu kau dapat kerja lagi?

(Penulisan telah diolah. Penulis mau berhenti di takat ini sahaja.)


Tidak ada komentar:

Posting Komentar