Sabtu, Agustus 27, 2016

Surat Terbuka Untuk Perempuan Yang Telah Menang

Aku tak nafikan akhir-akhir ini kebanyakkan tulisan aku hanya disimpan dalam poket draft. Kau tahu kenapa ? Sebab aku jaga hati-hati orang yang tidak langsung menjaga hati aku. "Poor you," Kata perempuan yang telah menang. "Kegersangan kasih sayang," Sambung dia lagi. Sudahlah kalah, mengagih kasih pada tulisan-tulisan sampah. Aku kira dia terganggu dengan tulisan-tulisan depressiku. Aku fikir dia adalah perempuan yang kaya kasih sayang. Keluarga yang harmoni dengan biah soleh solehah, kawan yang mencukupi dan Tuhan  yang sentiasa menjaganya dengan penuh cermat.

Aku sudah tidak memarahinya lagi.

"Hari ini kita boleh bermegah dengan apa yang kita ada, esok lusa belum tentu," Ujurku kepadanya. Kalau kau sedang membaca ini, sahabatku - kau perlu berusaha keluarkan diri dari tanah kegelisahan. Berhenti membaca tulisan-tulisanku, berhenti melihat foto-fotoku, berhenti menyalahkan aku, berhenti takut akan kewujudan aku, berhenti untuk segala-gala hal yang melibatkan aku. Selagi kau terus membungkam amarah kepadaku, selagi itu hidup kau dipenuhi syak wasangka - kotor dan tidak suci. Cinta yang kau bangunkan juga akan menjadi keruh dan penuh dendam kesumat. Akhirnya aku lagi bahagia-bahagia dengan sekelilingku, kau masih lagi dalam kelongsong yang sama. Tidakkah itu suatu pembaziran (?)

Yang Mulia, Sahabatku.

Kau perlu bina kembali kepercayaan-mu kepada kesatria yang bakal menghamburkan rahim-mu seperti mana kau mempercayai dia pada hari pertama kalian memutuskan untuk jatuh cinta. Kedua, didik nafsu perempuan kita menjadi orang-orang sabar sepertimana kesatria yang bakal menghamburkan rahim-mu nan sabar menunggu kepulangan-mu. Demi Tuhan, moga ketenangan berlari memelukmu.

Mari selesaikan, Sahabatku.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar