Sabtu, Agustus 20, 2016

Melur Radhiallah & Jamal Soya

Melur dan Jamal adalah hewan periharaan orang misteri dari kota seberang. Orang yang aku masih bercari-cari peluang untuk mengajukan pelbagai persoalan perihal hidup. Aku mau berbagi masa dengannya. Berbagi dengan secawan Amerikano adalah lebih daripada cukup. Moga Tuhan panjangkan niat ini.

Aku gabungkan nama hewan dengan panggilan gelaran kami menjadi Melur Radhiallah dan Jamal Soya. Lalu aku tiupkan roh melalui penulisan yang baru sahaja aku mulakan di laman wattpad dengan judul Bani Terakhir Kelaparan Di Bumi. Cuma aku masih buntu, siapakah Jamal Soya yang akan bakal memperagakan ? Adakah Jamal ini akan seperti Soya yang aku sendiri tidak kenal ? Atau Muhammad yang sering menerjah waktu tidaksenangku ? Atau perwatakannya seakan kesatria(yang tidak menjadi)ku ? Aku buntu,

Melur Radhiallah - Aku menggambarkan Melur sebagai perawan yang kusut dan berbau. Bukan dari fizikalnya, tetapi dari sudut mental dan rohaniahnya. Perawan yang sedang mengembur-mengembur isi kehidupan untuk mengetahui seperti apakah hidup ini ? Perawan yang sering berantakan dan membentak Tuhan, namun di kemudian hari; masih loyal dan memeluk Tuhan. Satu-satunya entiti yang tidak tinggalkan perawan ini. Terkadang aku terasa aku adalah Melur dan Melur adalah aku. Namun, sekerasnya aku tegaskan, aku bukan Melur dan Melur bukan aku.

Melur perawan yang hilang jati diri. Keras kepala dan tidak sabar. Ketidaksabaran Melur telah menjadikan beliau perawan yang gemar sendiri-sendiri. Setengah puak menggelarkan 'senndiri-sendiri' ini sebagai ekstrem selfishness. Bagi Melur pula 'sendiri-sendiri' ini adalah kesan daripada habit buruknya yang tidak sabar. Daripada menunggu si tolol siapkan kerja/membuat keputusan - Melur memilih leraikan segala kekusutan itu. Biar dia sendiri bertindak! Misalnya, ketika Jamal buntu mau terus bersama Melur atau pergi. Jamal butuh waktu berfikir dan Melur merasakan waktu berfikir Jamal adalah hari-hari mual dan dungu. Diakhirnya, dengan tidak sabar, Melur bunuh diri. Seperti percubaan-percubaan bunuh diri sebelum ini; Melur gagal. Kerana ada suara dari entiti yang tak tinggalkan perawan ini. Sadis bukan ? Ah lagi sekali, terkadang aku terasa aku adalah Melur dan Melur adalah aku. Namun, sekerasnya aku tegaskan, aku bukan Melur dan Melur bukan aku.

Jamal Soya - Ada banyak orang-orang dalam satu Jamal. Rahwani, Amad, Ehsan, Muhammad, Eva, ntah siapa-siapa sahaja telah disatukan mampat duduk dalam satu nama, Jamal Soya. Tapi aku lebih gemar menjadikan Jamal sebagai Fatimah. Aku yakin Melur perlukan kawan seperti Jamal yang diserap-masukkan perwatakan Fatimah. Fatimah perawan yang tidak dijangka (unpredictable) - Dalam sekeras-keras dia, siapa tahu setiap malam masih menadah dan memotong-motong doa buat santapan Tuhan. Tuhan yang dambakan pujian. Aku masih berkira-kira, kalau bukan Fatimah, siapakah akan aku gambarkan ? Atau Jamal juga adalah aku dan aku adalah Jamal ? Kemudian dengan sekerasnya aku tegaskan, aku bukan Jamal dan Jamal bukan aku ? Ntah buat kali ke berapa, aku buntu.

Jadilah sesiapa sahaja dalam penulisan-mu ! Aku adalah semut, aku adalah penghawa dingin, aku juga tukang kebun dan apa-apa sahaja yang memerlukan perbualan.

Akhir sekali, aku ada puisi untuk Melur Radhiallah & Jamal Soya;

Kau Melur, aku Mai
Kau Jamal, aku Mai
Kau Melur Radhiallah, aku masih Mai
Kau Jamal Soya, aku masih lagi Mai

Kau Amad, aku adalah Mai,
Kau Haqimi, aku tetap akan menjadi Mai,
Malah kalau nama kau Ahmad Haqimi sekali pun,
Aku akan terus dan teguh menjadi Mai

-Puisi penulis yang di makan karekter buku-nya sendiri

.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar