Archive for Ogos 2016

We have no time to turn back, so keep walking

Baiklah kita lihat sejauh mana perginya penulisan aku ini. Aku akan mulakan dengan neural dan bersahaja. Ketagihan aku terhadap menulis semakin menjadi-jadi: seperti khayalnya aku membelah sang angin.

Membuka kembali folder musik kegemaran lama di laptop adalah hal yang menguntungkan. Musik sering aku gunakan sebagai mekanism menjana idea grafik sewaktu berkhidmat untuk persatuan. Nahko Bear, Damien Rice, Khottal, Hujan, Closehead dan beberapa lagi pemusik yang aku kenal sebagai seniman yang unik.

Damien Rice misalnya. Aku takjub akan pembawakan lirik-lirik beliau yang puitis. Ada satu lagu berjudul its take a lot to know a man, Damien berbisik kepada aku; what are we so afraid to lose ? Harta, pangkat, kekasih, pekerjaan, wang, keluarga, segala-galanya. Kenapa? Kenapa manusia takut akan kehilangan ? Lagu ini berakhir dengan piano solo dan kedengaran hujan kecil di hujung speaker. Sumpah sedih kalau kau betul-betul menjiwainya.

Sedih. Sebab selama ini kau (atau lebih tepat, aku) hidup dalam ketakutan.

"Everything that related to losing is fear to everyone, Mai." Perbualan tak disengajakan dengan perempuan luar semenanjung. Aku sering membawa perempuan ini ke medan perbincangan. Jarang kau boleh jumpa perempuan seperti dia. Kebanyakkan daripada perempuan-perempuan tipikal termasuk aku; suka akan hal-hal yang tidak remeh temeh dan ringan.

General Manager aku bakal melepaskan jawatannya atas saranan CEO. Perniagaan syarikat tidak berapa baik dan pasaran semakin teruk. Kemasukan anak syarikat baru nampaknya sedikit sebanyak memberi implikasi buruk terhadap pasaran semasa. Orang-orang besar yang memakan kos tinggi diarah keluar secara lembut.

"Kenapa saya masih disimpan, Eva ?," Tanyaku naif dan bodoh.

Kau masih disini kerana bayaran murah, Mai. Low cost dan multipurpose talent yang tidak disangka-sangka, terang perempuan cina usia awal 30-an. Jujur dan tidak berlapis.

One of the worst losing is job. Because it's related to financial.

Untuk fresh grad macam aku yang zero responsible ini masih boleh bersahaja melawan ketakutan diberhentikan kerja. Tetapi untuk orang-orang yang sudah stable, ada tanggungan - losing a job is the nightmare ! 

Salah satu daripada core assignment aku untuk subjek Isu-isu Ekonomi adalah "Sejarah Riba/Bunga". Tajuk yang membosankan. Tajuk lelong untuk pelajar-pelajar yang daftar lewat. But I used to working on it. Kami memfokuskan Sejarah Riba di Zaman Babylon. Kalau kau masih ingat fasal Undang-undang Hammurabi - inilah yang aku studi. Ada satu artikel itu menyentuh perihal hutang - kerana isu riba berkait-rapat dengan pinjaman (hutang). Pelopor idea daripada India berpendapat bahawa hutang adalah penggerak utama manusia bekerja keras. Lagi banyak hutang yang kau ada, lagi kuat kau bekerja. Hal yang ditakutkan adalah siapa nak bayar hutang sementara tunggu kau dapat kerja lagi?

(Penulisan telah diolah. Penulis mau berhenti di takat ini sahaja.)


Perbualan ringkas dengan Mama

Aku tidak bersedia untuk menulis perihal Mama berkaitan ulang tahun ke-enam ditidurkan Tuhan. Kalau aku teruskan juga menulis perihal Mama; kau akan dapati kesan dakwat kembang di dua tiga huruf, itupun kalau aku menulis di kertas menggunakan pen basah.

Hai, Perempuan Anggun.

Masih ingatkah lagi kau kepada aku duhai Perempuan Anggun ?

Mari datang ke dakapanku untuk melepaskan rindu yang telah lama aku sorokkan di ruang hati. Boleh jadi badan kau telah sejuk kerana kehangatannya telah direntap oleh sang malaikat. Tidak mengapalah, aku tetap mahu memeluk kau dengan bersungguh-sungguh. 

Setelah itu, mari kita mulakan perbualan dengan bertukar khabar, adakah Tuhan telah menjaga kau dengan baik, perempuan anggun? Bagaimana pula dengan hewan-hewan kecil yang mendodoikan kau tidur ? Dan tanah-tanah yang empuk, adakah mereka masih nyaman untuk diduduki ?

Moga doa-doa dari alam nyata mengerumi Tuhan minta dimakbulkan!

Baiklah. Kini giliran kau pula bertanyakan kepada aku. Ya apa-apa sahaja yang kau mahu tahu, Perempuan Anggun. Aku akan segera menjawab segala pertanyaanmu. Jika kau mahu tahu perihal Babah - nama kau masih disebut-sebut lagi oleh pria ini ! Wallahi ! Dia sering tersasul memanggil namamu. Atau kau mahu tahu perihal anak-anakmu ? Mereka adalah serpihan doa-doa kau yang telah dimakbulkan Tuhan, Perempuan Anggun ! Ya kau telah berjaya mendidik mereka menjadi tabah dan kuat.

Atau kau mahu tahu perkembangan aku ?

Aku akan tunduk sekiranya soalan ini terpacul keluar dari kau. Aku akan gengam tangan kau kuat dan menangis teresak-esak seperti anak kecil. Aku mahu kau memeluk dan memujukku sambil bertanya kenapa duhai anakku? Kesedihan apakah yang menggelabui pemikiranmu? Nanti bila tangisku reda, aku akan beritahu bahawa aku rindu kau, orang yang membela kesalahanku. 

Perempuan anggun,

Apabila masa telah sampai, Tuhan akan menemukan kita lagi dalam keadaan muda. Kau muda dan aku juga muda. Bolehkah di waktu muda itu aku mahu memicit bahu kau lagi ? Seperti yang kita rutinkan suatu masa dahulu ?

Aku tunggu jawapanmu, Perempuan Anggun.

Okre hey

1. Somehow, aku rasa korek hidung itu nikmat betul. Lagi-lagi bila tengah kusyuk baca buku atau buat kerja. Dalam office pun jadi. Wallahi !

2. Result terakhir degree aku keluar dua hari lepas. Tamat dengan kepujian CGPA 3.52 (not bad, Mai)

3. Awal pagi lagi aku sudah bangun sampaikan khabar baik kepada abah. Aku beritahu dia tenang supaya siap-siap untuk bulan sebelas nanti, ambil cuti untuk hadiri hari gemilang saya. Tanya abah, "Pakai selempang tak ?." Aku dah terdiam. Mujur ada along. "Tak ada selempang, tapi dah ada pekerjaan tetap," Sampuk along redakan pagi. Moga Tuhan kuruskan along.

5. Aku yang sekarang ini adalah serpihan doa-doa mama dan solat abah yang telah Tuhan gabungkan menjadi satu kenyataan. Terima kasih, Tuhan untuk mama dan abah. Walaupun kadang-kadang aku rimas dengan arahan depa huhu, but yet - they still love me.

6. Okey keluar kejap beli sponge kek.