Jumat, Juli 22, 2016

Roadtrip - All I want is nothing more

1. Aku masih bekerja pada tanggal sembilan; berderu-deru pesanan masuk meminta-minta kata putus dari aku perihal roadtrip ke Johor. Malam datang, sementara nunggu sup sayur keluar dari dapur jepun, aku segarakan sambung talian ke Sungai Besar. Khabar bahawa roadtrip yang sepatutnya akan ada 5 orang ikut serta, tinggal kami berdua. Aku dan dia. Dengar keluh dari hujung ganggang. Aku beritahu dia,

"Kau tidak perlukan kawan yang ramai untuk bangunkan impian. Cukup seorang yang macam aku,"

2. Ya. Cukup ada orang yang ikhlas mau berbagi masa realisasikan impian kau. Walaupun, pada asalnya aku sendiri mempunyai agenda tersendiri ikut serta roadtrip ini. Kemon geng, aku manusia kot. Menggunakan peluang yang ada.

3. Telah lama aku perapkan diri di Klang. Bergelumang dengan kerja-kerja yang tidak pernah selesai. Minda dan pandanganku juga telah tepu dan perlukan ruang. Berdepan dalam rakan gaul yang masa buat aku rimas. Setiap hari dengan rungutan sama. Dan Hazim telah membuka jalan untuk aku ke arah ruang itu. Tepat jam sepuluh pagi, kami berangkat ke Johor.

4. KL-JB/Sabtu/9 Juli - Sebenarnya, lama juga aku tidak berjumpa dengan Hazim. Aku sendiri lupa bila kali terakhir kami berbual. Jadi permulaan perjalanan kami isi dengan borak-borak kecil. Perihal aku, perihal dia, perihal thesis, perihal mak angkat kami, masuk juga hal-hal berbangkit; Rahwani. Nanti dia mula buka cerita fasal politik, geografi, sejarah. Ya aku menggemari aktiviti ini. Aku gemar berborak dan mudah masuk ke dalam topik-topik yang dikemukakan.

5. Signboard 'Selamat Datang Ke Johor' sudah lama kami lepasi, tapi tempat yang kami mau tuju masih tidak kunjung-kunjung lagi.

6. Hazim penggemar musik hisdustan. Dashboard kereta dia dipenuhi sidi-sidi ciplak yang dipenuhi track lagu hisdustan. Amma! I'm not into this genre tetapi sekali sekala menari cucuk langit power jugak. Dia perkenalkan pada aku lagu-lagu kegemaran dia. Medley Song. Kemudian aku eksyen sikit dengan pengetahuan aku fasal Rani Mukerji, Uday Chopra, Hitrik Roshan. Ini pun sebab masa kecik-kecik ada orang cakap muka aku ala-ala Rani Mukerji. K k rak lu.

7. Sampai JB jam dua. Rahwani menyambut kami dengan cantik cincin terletak di jari.

8. Sambil-sambil makan, aku berborak dengan kawan seuniversiti yang turut hadir meraikan majlis kecil ini. Sungguh, aku rasa sangat nyaman dengan keadaan ini. Nanti umi Rahwani bergurau, siapa lagi diantara kami akan menyusul. Perempuan - mereka sering malu-malu dan berbau wangi !

9. Lepas sebat semua makanan atas meja masuk plastik tapau, kami beransur pulang pada jam tiga. Atau mungkin empat.

10. Pada awalnya, aku bercadang ziarah nenek di Pasir Gudang. Oleh kerana memikirkan bahawa aku dengan Hazim sahaja (Sepatutnya ramai. ya sepatutnya), kami bergerak terus ke Kluang. Ada hari boleh jumpa nenek dengan lebih aman.

11. Keluar tol dan mata aku menjadi liar dan biadap. Human sensor aku melarang tapi apakan daya, haha. Tidur dulu jim. 

Bersambung... (Tak tahu ah bila nak sambung. Kah kah !)

Menulis jumaat dengan iringan musik dari Banda Neira.

"Tuhan (telah) berhasil menipu saya dengan segala kenikmatan yang tersaji. Tuhan barangkali tertawa, atau kasihan ? Setiap kali saya jatuh kedalam lubang yang sama."-Perempuan Gila.

Hujan, sengaja aku biar airnya lencunkan jaket kulitku. Kejap lahi ia akan kembali reda setelah memakan amuk. Bukuku juga turut basah dan berkeping-keping lalu menjadi berat dek menampung isi air. Lelaki berbangsa cina di sebelahku lebih kusyuk menatap telefon pintarnya daripada merasa angin yang memukul kami dari arah belakang, dan begitu juga aku; yang sedang leka menaip ruang ini untuk menggantikan rasa kekecawaan terhadap kasatria yang bakal menghemburkan rahimku. Masa depan yang semakin kabur dan berbau. Sama ada kematian datang dahulu atau Tuhan masih belum puas lagi mau bermain-main dengan aku.

Terpulanglah, Tuhan.


Sabtu, Juli 16, 2016

furpmabk

Hal yang paling aku benci adalah berjumpa doktor. Aku terangkan banyak kali pada semua orang bahawa aku okey dan tiada apa-apa yang perlu dirisaukan. Nanti kalau aku sudah makan, segalanya akan jadi baik semula. Paling-paling aku akan keluarkan isi makanan dalam perut. Dua tiga kali, habis. Settle. Kemudian aku masih boleh tidur dengan tenang. Macam inilah aku terangkan pada mereka.

Aku sengaja buat-buat manja dengan ibu. Tolong ibu. Cakap-cakap dengan ibu. Malam terakhir ramadhan aku peluk bahu ibu sambil beritahu apa yang aku rasa selama ini; perihal permasalah yang telah menjadi kusut ini. Sebenarnya perhubungan kami masih kekok. Pelukan itu sendiri nampak kaku. Ibu tenangkan aku. 

Struggle aku panjat rooftop nak bau angin dari atas. Aku rasa bebas. Aku rasa tenang. Inilah sahaja yang aku mampu buat kalau kenangan datang kunjungku lagi. Kadang-kadang aku berborak dengan orang dua tiga orang asing. Pekerja di bahagian atas yang tengah betulkan simen. Borak sekadar lepaskan rasa tidak selesa. Kemudian aku ambil jalan sendiri untuk panjat tangga pergi tingkat lagi tinggi. Ah nikmatnya !

Ada sebab kenapa akhir-akhir ini aku gila kerja. Aku merasakan hal peribadi aku telah menguasai diri aku sepenuhnya. Datang kerja macam orang tak betul. Ada suatu hari itu aku tak bawa purse dan duit. Macam mana nak makan kalau tak bawa duit. Jadi aku pun berhuhu tahan lapar dengan buat kerja. Bermula dari situ, aku jadi ketagih tak turun makan dan okey sahaja kalau purse tertinggal.

Akhirnya, segala persoalan telah Tuhan leraikan. Ah aku tak mampu nak ulas panjang.

Sila tahan aku. Jangan biar aku macam ni.

Sabtu, Juli 09, 2016

The Greatest Bastard (Ini je tajuk yang terlintas kat kepala aku)

Aku masih berkira-kira hari ini aku perlu mulakan hari dengan apa. Selesai ucap selamat pagi kepada orang-orang yang aku sayang (babah orang paling terkejut bila aku bangun dan kucup pipi dia), aku terus ambil towel dalam niat nak segarkan badan setelah semalaman lalui tidur yang tidak senang. Aku tertidur di kusyen menghadap laptop dengan sisa-sisa lagu nahko yang masih tidak berhenti bernyanyi. Yang aku kutip tiap-tiap bait kekuatan supaya kekal menjadi seorang Mai-Yang-Diredhoi-Allah.

*Senyum

Aku tak pasti macam mana situasi yang aku lalui sekarang ini telah mempengaruhi aku menjadi seorang yang membencikan televisyen. Semua hal-hal di televisyen adalah mengarut dan membosankan! Sejak semalam ntah berapa banyak kali aku mencarut haha. Alih-alih aku tutup dan pergi ke arah stor rumah. Keluarkan gitar dan bersihkan.

Nahko dan Damien - aku pilih Damien. Cuma Damien nyanyikan lagu-lagu kekecewaan. Buat masa sekarang aku tak boleh go dengan lagu-lagu Damien. Lebih-lebih lagi "The Greatest Bastard". Ahh aku tak patut dengar lagu-lagu Damien ! Jauhkan diri kau dari Damien, Mai !

Masih tiada gambar raya dari aku. Ya. Sebab aku struggle settlekan projek company. Shit betul aku terlepas due date. Aku harap aku bertahan lama dengan company ini. Sakit-sakit juga, karier jangan letak tepi. Tunggang terbalik - kau masih ada masa depan. Kau masih perlu hidup. Kasi aku sebulan, Mai. Untuk aku build up balik confident. Okey, Mai ?

**

Di masa depan nanti mesti aku gelak baca tulisan-tulisan ini. Huhu.
The loser, Mai Radhiallah.

Jumat, Juli 08, 2016

Kenapa Tim penting dalam life aku ?

Dalam banyak-banyak orang datang dan pergi dalam life aku, kenapa mesti Tim yang aku pilih sebagai orang-orang terpenting? Sedangkan aku ada nama lain seperti Rahwani, Asyikin, Atikah; tapi kenapa aku masih pilih Tim ?

Ada suatu hari; pada awal perkenalan kami, aku seorang yang gemar menikmati perjalanan pulang menaiki bas pusing satu kawasan universiti instead of tunggu kat bahagian belakang pusanika untuk cepat sampai kolej dengan alasan cepat sampai bilik dan tidur. Ya. Tidur adalah perkara aku suka buat dan ditunggu-tunggu; cuma kalau diletak dalam senarai aktiviti kegemaran, tidur berada di ranking tercorot sekali. Aku pernah gaduh dengan kawan aku fasal hal ini haha aku memang suka acah-acah berdebat pertahankan idea - siapa lagi nak pertahankan idea kau, selain diri kau kan ? Ini logik aku time tu.

"Kau belum dikira sebagai bestfriend kalau kau ikut cakap 'bestfriend' kau; dengan ketepikan apa yang kau sebenarnya suka (buat)" - 

Bestfriend is not your follower !

Jadi setiap perbuatan kami tidak mempengaruhi antara satu sama lain. Kau akan dapati aku dan Tim kontra sekali (pada permulaannya) - aku suka berjalan tengah panas, Tim pilih untuk berjalan di tempat teduh. Tim suka Poulo Chelho, aku penggemar Mitch Albom. Tim minat filem aksi bunuh-bunuh, aku lebih kepada science fiction, fasal angkasa raya. Pandangan kami terhadap sesuatu isu juga ada kala berbeza. Sumpah berbeza gila !

Tetapi dia masih penting dalam life aku.

Selepas aku lalui turning poin di matrikulasi - aku letakkan diri aku dalam keadaan paling bawah sekali. Lebih teruk bila aku mula berfikir 'Kenapa aku wujud ?' 'Siapa Tuhan aku ?' 'Kenapa aku kat sini?'. Benda ini terus dan menerus ragut aku. Bertambah bala bila aku duduk di hostel seorang diri (dalam satu bilik), jahanamnya aku masa tu. Waktu ini aku banyak menulis di blog stuartaccount (sekarang dikenali sebagai manylisme blogspot)

The best thing about Tim, dia tak menghukum. Bila aku datang pada dia dalam keadaan sedia; dia sambut dengan baik dan kami berkawan. Setiap persoalan aku, dia jawab dengan tenang.

"Tim, Tuhan = Satu. Satu = Kesunyian ?"

"One doesn't mean alone, Mai."

Aku orang paling kedekut untuk berbelanja. Serius ! Aku tak akan senang-senang beli barang ikut sedap tekak (masa belajar aku guna 100% duit biasiswa dan bekerja di kiosk - tak minta parents). Tim ajar aku raikan hidup. Lepas kau penat belajar dan bekerja, kau perlu reward diri dengan makanan yang sedap-sedap. Satu-satunya tempat kami akan pergi adalah Oldtown White Coffee. Selain itu, kami akan beli tomyam bungkus - kongsi, lebih meriah.

Jadi, kenapa Tim penting dalam life aku ?

***

Selasa, Juli 05, 2016

Adakah Mama sedang menunggu untuk dipulangkan ?

Hari ini (hari di mana segala kekuatan aku rebah), aku sangat berharap Mama pulang bermain dengan rambut ikalku. Nanti dia sisirkan rambutku guna sikat oren sambil mengomel, "Rambut ini mahkota perempuan. Dari rambut kita boleh lihat karektor seseorang." Selalunya aku hanya diam mendengar dan terkadang bersuara sakit bila tangan tegap Mama meraup penuh rambutku. 

Bau minyak zaiton mengambil ruang.

"Baba suka perempuan rambut panjang."

Bilang dia dengan suara senyum. Cerita yang tidak pernah gagal Mama ungkit tiap kali kami menyisir rambut. Untung sekali Mama dan Baba. Cinta mereka sangat suci dan bertahan sehingga Tuhan tidurkan Mama.

Tuhan, pulangkan Mama kami dalam mimpi. Aku mau dia merangkul aku dan redakan dari esakan tangis bawah selimut kecil. Aku tidak kuat lagi, Tuhan.

Catat dan baca i

1. Always With Me // OST Spirited Away versi kotak musik - merupakan susunan musik terbaik pernah aku dengar. Aku ketagih akan bunyi dari hujung detak yang berkebolehan meletakkan aku dalam ruang tenang.

2. Sementara nunggu adzan subuh (jarang aku tunggu sebenarnya); aku cuba siapkan graphic design di ruang tamu depan. Sejak akhir-akhir ini aku banyak tertidur di kusyen. Tersedar jam dua tiga pagi - kalah dengan Tuhan.

3. Lekas-lekas bawa dari masuk ke dunia realiti. Mungkin Tuhan lagi tertawa - lihat betapa rapuhnya seorang aku.

4. Telah lima bulan aku tinggalkan universiti. Kehidupanku masih tidak stabil. Segalanya kusut dan membuntukan. Kesan generasi strawberi sungguh kuat meresapi ke dalam tubuhku - disaat ini aku sangat menghargai manusia-manusia yang sering titipkan semangat dalam kocekku.

5. Pada awalnya aku menulis panjang untuk poin ini - sebelum menghapuskan semua. Tuhan lebih gemar lihat aku menjadi pemaaf dan naif.

6. "Saya tidak dapat bayangkan macam mana Mai marah" - Eton

7. Aku pernah mengenggam batu sewaktu membuat perbualan serius dengan FI. Mujur perbualan serius itu dilangsaikan dengan aman dan tiada cedera. Mujur sahaja. Kalau ikutkan aku mahu hentak batu pada tangan kanannya atau mungkin pada bahu kirinya. Tapi itulah, rasa tidak sampai hati melimitkan segalanya.

8. Poin ini aku serahkan kepada Tuhan. Tuhan, kau menangkan aku ya ?