Archive for Julai 2016

Roadtrip - All I want is nothing more

1. Aku masih bekerja pada tanggal sembilan; berderu-deru pesanan masuk meminta-minta kata putus dari aku perihal roadtrip ke Johor. Malam datang, sementara nunggu sup sayur keluar dari dapur jepun, aku segarakan sambung talian ke Sungai Besar. Khabar bahawa roadtrip yang sepatutnya akan ada 5 orang ikut serta, tinggal kami berdua. Aku dan dia. Dengar keluh dari hujung ganggang. Aku beritahu dia,

"Kau tidak perlukan kawan yang ramai untuk bangunkan impian. Cukup seorang yang macam aku,"

2. Ya. Cukup ada orang yang ikhlas mau berbagi masa realisasikan impian kau. Walaupun, pada asalnya aku sendiri mempunyai agenda tersendiri ikut serta roadtrip ini. Komen, aku manusia kot. Menggunakan peluang yang ada.

3. Telah lama aku perapkan diri di Klang. Bergelumang dengan kerja-kerja yang tidak pernah selesai. Minda dan pandanganku juga telah tepu dan perlukan ruang. Berdepan dalam rakan gaul yang masa buat aku rimas. Setiap hari dengan rungutan sama. Dan Hazim telah membuka jalan untuk aku ke arah ruang itu. Tepat jam sepuluh pagi, kami berangkat ke Johor.

4. KL-JB/Sabtu/9 Juli - Sebenarnya, lama juga aku tidak berjumpa dengan Hazim. Aku sendiri lupa bila kali terakhir kami berbual. Jadi permulaan perjalanan kami isi dengan borak-borak kecil. Perihal aku, perihal dia, perihal thesis, perihal mak angkat kami, masuk juga hal-hal berbangkit; Rahwani. Nanti dia mula buka cerita fasal politik, geografi, sejarah. Ya aku menggemari aktiviti ini. Aku gemar berborak dan mudah masuk ke dalam topik-topik yang dikemukakan.

5. Signboard 'Selamat Datang Ke Johor' sudah lama kami lepasi, tapi tempat yang kami mau tuju masih tidak kunjung-kunjung lagi.

6. Hazim penggemar musik hisdustan. Dashboard kereta dia dipenuhi sidi-sidi ciplak yang dipenuhi track lagu hisdustan. Amma! I'm not into this genre tetapi sekali sekala menari cucuk langit power jugak. Dia perkenalkan pada aku lagu-lagu kegemaran dia. Medley Song. Kemudian aku eksyen sikit dengan pengetahuan aku fasal Rani Mukerji, Uday Chopra, Hitrik Roshan. Ini pun sebab masa kecik-kecik ada orang cakap muka aku ala-ala Rani Mukerji. K k rak lu.

7. Sampai JB jam dua. Rahwani menyambut kami dengan cantik cincin terletak di jari.

8. Sambil-sambil makan, aku berborak dengan kawan seuniversiti yang turut hadir meraikan majlis kecil ini. Sungguh, aku rasa sangat nyaman dengan keadaan ini. Nanti umi Rahwani bergurau, siapa lagi diantara kami akan menyusul. Perempuan - mereka sering malu-malu dan berbau wangi !

9. Lepas sebat semua makanan atas meja masuk plastik tapau, kami beransur pulang pada jam tiga. Atau mungkin empat.

10. Pada awalnya, aku bercadang ziarah nenek di Pasir Gudang. Oleh kerana memikirkan bahawa aku dengan Hazim sahaja (Sepatutnya ramai. ya sepatutnya), kami bergerak terus ke Kluang. Aku tak berani ambil risiko perkenalkan Hazim pada nenek walaupun sebagai seorang kawan. Ini bukan cara aku.

11.

Bersambung... (Tak tahu ah bila nak sambung. Kah kah !)

Menulis jumaat dengan iringan musik dari Banda Neira.

"Tuhan (telah) berhasil menipu saya dengan segala kenikmatan yang tersaji. Tuhan barangkali tertawa, atau kasihan ? Setiap kali saya jatuh kedalam lubang yang sama."-Perempuan Gila.

Hujan, sengaja aku biar airnya lencunkan jaket kulitku. Kejap lahi ia akan kembali reda setelah memakan amuk. Bukuku juga turut basah dan berkeping-keping lalu menjadi berat dek menampung isi air. Lelaki berbangsa cina di sebelahku lebih kusyuk menatap telefon pintarnya daripada merasa angin yang memukul kami dari arah belakang, dan begitu juga aku; yang sedang leka menaip ruang ini untuk menggantikan rasa kekecawaan terhadap kasatria yang bakal menghemburkan rahimku. Masa depan yang semakin kabur dan berbau. Sama ada kematian datang dahulu atau Tuhan masih belum puas lagi mau bermain-main dengan aku.

Terpulanglah, Tuhan.


furpmabk

Hal yang paling aku benci adalah berjumpa doktor. Aku terangkan banyak kali pada semua orang bahawa aku okey dan tiada apa-apa yang perlu dirisaukan. Nanti kalau aku sudah makan, segalanya akan jadi baik semula. Paling-paling aku akan keluarkan isi makanan dalam perut. Dua tiga kali, habis. Settle. Kemudian aku masih boleh tidur dengan tenang. Macam inilah aku terangkan pada mereka.

Aku sengaja buat-buat manja dengan ibu. Tolong ibu. Cakap-cakap dengan ibu. Malam terakhir ramadhan aku peluk bahu ibu sambil beritahu apa yang aku rasa selama ini; perihal permasalah yang telah menjadi kusut ini. Sebenarnya perhubungan kami masih kekok. Pelukan itu sendiri nampak kaku. Ibu tenangkan aku. 

Struggle aku panjat rooftop nak bau angin dari atas. Aku rasa bebas. Aku rasa tenang. Inilah sahaja yang aku mampu buat kalau kenangan datang kunjungku lagi. Kadang-kadang aku berborak dengan orang dua tiga orang asing. Pekerja di bahagian atas yang tengah betulkan simen. Borak sekadar lepaskan rasa tidak selesa. Kemudian aku ambil jalan sendiri untuk panjat tangga pergi tingkat lagi tinggi. Ah nikmatnya !

Ada sebab kenapa akhir-akhir ini aku gila kerja. Aku merasakan hal peribadi aku telah menguasai diri aku sepenuhnya. Datang kerja macam orang tak betul. Ada suatu hari itu aku tak bawa purse dan duit. Macam mana nak makan kalau tak bawa duit. Jadi aku pun berhuhu tahan lapar dengan buat kerja. Bermula dari situ, aku jadi ketagih tak turun makan dan okey sahaja kalau purse tertinggal.

Akhirnya, segala persoalan telah Tuhan leraikan. Ah aku tak mampu nak ulas panjang.

Sila tahan aku. Jangan biar aku macam ni.