Kamis, Juni 16, 2016

poiyfu

Setidak-tidaknya aku perlu sadar, dengan jiwa merintih mencari Tuhan; Dia buka-satu-satu jalan. Tempoh hari adalah durasi masa paling singkat buat keputusan. Samada terus bergerak menikmati program atau terbang ke Turki. Akhirnya aku pilih untuk tidak melarikan diri --

Aku kurang pasti apa Tuhan akan hidang selain perihal kematian. Sehingga datang jiwa-jiwa besar memberi senyuman. Lalu Tuhan pun mengusik-usik hati dengan rasa sesuatu pada dia..

Dari mata dia sahaja aku dah tak mampu berlawan.

Tuhan yang dikenalkan pada aku tidak kejam. Mana mungkin dia simbah aku dengan rasa ini, kemudian berlari berciciran sambil ketawakan aku.

Kan Tuhan?

-Deci

Tidak ada komentar:

Posting Komentar