Jumat, Juni 26, 2015

afcw

Menulis sesuatu dengan permulaan yang bagus bukan lagi suatu kemestian buat kita. Bagaimana ia diintepretasikan samada dengan cantuman suku kata atau dibiarkan sengaja juga sudah tidak penting buat kita. Tidak. Kita tidak akan pernah putus asa dengan jalan ini. Sehingga Ramadan pun terbit waktu kita masih bersujud lagi.

Adakah kebodohan kita memapah segala dosa-dosa dimuntahkan oleh tanah menyebabkan mereka yang 'bijaksana' terus menerus berbalah lidah ? Anak sungai merengek meminta ampun agar dipelihara juga seakan tahu melalui hilang jernih warna-nya.

Senin, Juni 22, 2015

Going Solo // Eric Klinenberg

Jadi peperiksaan akhir semester berbaki satu lagi kertas sebelum tamatkan semester empat. Tak sampai seminggu lagi semester pendek pula akan bermula. Nampaknya aku akan seperti sedia meraikan tamat peperiksaan dengan menyelusur dari rak buku ke rak buku. Duduk berjam-jam lama. Selak. Baca. Melompat dalam satu helaian ke helaian kertas lain. Dari satu genre ke satu genre. Dan seperti selalu; apabila penat memaku lutut pada lantai mar mar untuk membaca buku rak bahagian bawah, aku akan berkunjung ke gerai minuman dengan membuat pesanan kopi panas dengan corak buih di atas.

Ntah laa. Ada masa aku lebih selesa sendiri-sendiri.

Aku pernah baca sebuah buku berjudul "Going Solo". Kupusan perihal kehidupan sosial zaman generasi millennium di mana hari ini ramai yang memilih untuk hidup sendiri tanpa pasangan. Bagi aku, singleton ini adalah perkara paling taboo dalam hidup setakat ini. Ya. Pada mulanya aku menganggap perasaan isolated itu kau yang cipta sendiri. Kau yang meletakkan diri di zone tidak boleh diganggu; in other hand, sebenarnya kau sangat sunyi dan kosong. Untuk isi rasa sunyi dan kosong ini; dalam buku tu kata (dan aku bersetuju) bahawa kau akan memilih untuk menjadi volunteer, sign up for art and music class, join public lecture, makan dll.

Membaca tulisan Eric Klinenberg buat aku anxiety. Semua ciri-ciri singleton kena tepat jatuh ke muka. Ini gila. Memang gila. Tak nafikan rakan gaul aku sendiri adalah mereka yang diklasifikasikan sebagai singleton. Life mereka lebih kepada volunteer, buku, arts. Dan kebarangkalian aku boleh ke arah singleton atas pengaruh minor ini sangat besar.

Boleh jadi meletakkan kesalahan mandatori terhadap ekonomi yang menjadi segala bapak punca singleton adalah suatu yang benar. Ekonomi yang jatuh merudum bukan sahaja merusakkan negara dari segi lahiriah, malah ia memakan rohaniah masyarakat yang tidak kuat pegangan agama-nya.

Untuk perspektif agama. Aku tak setuju singleton itu sesuatu yang bagus dipraktikkan kerana; ia akan merusakkan sistem kekeluargaan. Selfish-ness akan wujud dalam dalam diri singleton. Singleton akan mudah marah, unbalance emotion, tekanan, murung dll. Masalah sosial yang tiada berkesudahan juaga akan terus tidak berkesudahan. Yang dinamakan masyarakat perlu hidup dalam kekeluargaan. Bangun. Bersatu.

Buku ini berulang kali mengeluarkan statistik perihal perempuan merupakan gender yang majoriti singleton. Kedudukan perempuan hari ini adalah sama tinggi dengan lelaki. Pandangan aku, kebanyakan dari mereka adalah pemegang sekurang-kurangkan ijazah sarjana muda. Dan penghutang.

Ahh aku tak patut berbincang fasal ni. Haha.

(Pandangan atas ni semua datang dari sudut perspektif aku)