Kamis, Februari 12, 2015

rymnff

Untuk kesekian kali, aku berdepan lagi dengan rumah agam ini. Kosong. Macam jiwa aku. Lucu adalah aku yang tak tahu Ida dapat masuk asrama penuh. Lalu rutin harian Amirun pun bertukar; tamat sekolah dia akan pulang ke rumah ibu.

Jadi... aku perlu berdepan lagi dengan rumah agam ini. Kosong.

Selesai sujud pagi setiap inchi kaca aku buka seluas-luasnya. Meneruskan tidur ketika Matahari menyelerakkan jingga; hanya untuk orang mati. Oleh kerana aku mau hidup, hari dihabiskan di kamar jahit Mama. Sambil berperang dengan ruang.

***

Soalnya aku baru pulang dari satu perjalanan yang tak disangka-sangka. Pada awalnya tanpa pengetahuan sesiapa. Ia berjalan dengan baik sekali.

"Kenapa sini (rujuk kesemua tempat) ?."- J, teman sekuliahku.

"Hadiah. Untuk Mama di Sana. Sekurang-kurangnya dia tak kecewa; peroleh aku."

***

Apa yang kau faham mengenai hubungan diantara orang mati dan orang hidup ? -Jawapan persoalan ini adalah 'hadiah' untuk Mama.

1 komentar: