Archive for Januari 2015

ewrdx

Untuk sekian kalinya, soal kematian terus tersekat-sekat di kerongkong lelangit mulut tanpa bendasing lagi. Adakah hal 21 itu adalah perihal mendengar berita sedih dari langit semata ? Apa yang aku akan persembahankan pada Dia ? Ya. Soalnya aku baru sahaja lari dari didikan Tuhan. Lagi parah aku diserang bakteria phobia terhadap masyarakat-ku.

"Orang lari dari Tuhan, yang futur. Tempat dia di neraka,"

Maii pengecut. Useless.

-- Abah tak sihat. Get well soon, Baba. We love you.

21.

Malam telah lewat untuk saya sendiri-sendiri di kerusi merah. Perihal kerja yang tidak habis-habis melutut minta diselesaikan secepat mungkin. Akhirnya saya ketiduran di lantai hingga tidak mengunci bilik. Bila suara lelaki mengetuk-ngetuk pintu kaca mimpi; saya tersedar.

Membentang tikar.

Dan sujud.

Ini sujud pertama saya.

Sujud hamba yang derhaka.

Saya tidak puas berjalan. Tiba masa; Tuhan perlu beri jawapan.

rethbv

Di hujung hari, saya masih memikirkan perihal apa yang perlu dilakukan untuk menyambut kepulangan Januari lagi. Soalnya sudah lama saya berhenti menulis azam pada buku merah. Tanpa lengah-lengahkan lagi cuti pagi tahun baharu; saya mulakan sahaja dengan duduk-duduk di beranda bilik meraikan kepulangan Januari ini dengan buku tulisan E. B. White. Mengenai seekor tikus luar biasa dan pengembaraannya.

Sengaja saya memilih bacaan yang ringan memandangkan peperiksaan akhir semester berbaki tidak kurang dari 24jam. Lagipun tikus adalah watak kegemaran saya. Filem Ratatouille masih ungguli carta animasi terbaik. Telah berulang-ulang kali nonton, tidak pernah jemu pandang Remy. Penulisan oleh Dr. Spencer Johnsan mengenai dua tikus dan dua manusia pun menjadi buku kegemaran saya. Tikus sinomin dengan kerajinan.

Ia, saya akui tikus itu hewan yang kotor dan jahat. Di rumah kami; tikus lebih kepada hewan yang merosak, kotor dan datangkan penyakit. Tapi dari satu sudut yang lain, adakah saya berpakaia  seperti manusia; berkelakuan seperti manusia; itu bersih dan baik (tidak jahat)?

(Saya berharap penuh untuk 2015 agar ia baik-baik untuk saya, keluarga, dan kamu. Ya. Kamu yang sedang membaca.)

Senyum.