Selasa, Desember 16, 2014

Menjadi Anggun Seperti Mama

Perjalanan terbaik adalah perjalanan pulang mengejar matahari terbenam. Sambil merapatkan jemari lalu dibawa keluar tingkap untuk bercanda dengan angin. Tanpa menghiraukan angin rakus terus menggasak letak jilbab-ku. Aku musykil sejak kali pertama mengenakan jilbab, bagaimana kebanyakkan perempuan termasuk Mama mengekalkan letak jilbab mereka walhal aku melipat bahagian sisi jilbab-ku saja -- gagal. Tarik nafas.


///You are my sunshine, my only sunshine,

You make me happy when skies are gray,


Pacuan empat roda ini terus meluncur laju menuju ke satu arah. Lelaki-yang-di-cintai Mama bernyanyi-nyanyi kecil menumpukan konsentrasi perjalanan. Beruntung sekali lelaki ini memenangi hati Mama. Tanpa magis Mama sudah kelihatan cantik. Apalagi bila seluruh tenaganya di gaul rata dalam adunan doh kueh minum petang kami. Atau anggota matanya mengarah fokus maksimal pada penghujung jarum dan benang sebelum mulai proses camtuman kain pakaian kami.


///You'll never know dear, how much I love you,

Please don't take my sunshine away.


Ya. Kecantikan bukan suatu prioriti buat aku. Aku lebih berminat menjadi anggun. Atau lebih tepat menjadi anggun seperti Mama. Aku mahu mengerah tenaga memasak dengan gembira, membuat pakaian buat keluarga, menjadi perempuan-paling-dicinta (kerana kehebatan keperempuananku) -- seperti Mama.

***


I dreamed I held you in my arms

But when I awoke, dear, I was mistaken
So I hung my head and I cried.


Matahari makin tenggelam. Selerakan warna jingga makin suram. Pada penghujung perjalanan mengejar matahari ini aku berharap penuh akan dihidangkan masakan panas dari air tangan Mama. Kemudian Mama pun menunggu kami di beranda rumah, sambut dengan pakaian baju polos oren bersama kain sarung biru laut kegemarannya.

***

1 komentar: