Selasa, Desember 30, 2014

fkfir d.

Akhir-akhir ini saya sukar lelapkan mata. Kadang-kala ia membawa sehingga jauh kepagi. Mujur saya sendiri. Setidaknya musik dari kotak mampu menemani saya dengan volume tinggi. Sengaja saya biarkan kamar jendela terbuka, lalu bersandar disisinya sambil menulis sesuatu atas permukaan buku merah.

"20 dan jiwa saya merintih. Tarik saya dari timbunan persoalan ini. Saya merayu. Saya tak jumpa jalan keluar. Saya merayu."

(kerana saya hanya boleh menulis)

Saya berharap buku ini akan dibaca oleh seseorang (mungkin kau yang sedang membaca ini).

"Tuhan, boleh jadi tiada lagi disember buat saya.
Terima kasih, Tuhan -- Terima Kasih untuk 2014 ini
"

Titik.

Bau asap pun menyeludup masuk dari tingkap bawah, tingkap milik perempuan pencigar. Sengaja saya berdeham kasar memberitahu akan kewujudan saya di situ. Pantas kedengaran laju tingkap ditutup. Saya tersenyum puas.

Selamat Malam, Disember.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar